Monday, September 2, 2013

Hijrah sebagai suri rumah 'zon selesa' kepada 'zon cabar diri'

Teks: Masayu Ahmad
Mula buat persediaan bekerja dari rumah sekarang, sama ada sepenuh masa atau sambilan.
Klik di sini untuk dapatkan panduan kalian www.janawangdirumah.com



Semua sudah kalut dengan kenaikan harga minyak, walhal kita sudah tahu trend kenaikan setiap tahun. Setiap tahun pun ada kenaikan kan. Jadi kita perlu bersedia dan perlu keluar dari 'zon selesa'. Bagi yang bekerja sendiri 'kami sudah biasa' dalam keadaan ini.

Ketakutan yang ketara bagi kebanyakan orang ialah takut duit sudah semakin menyusut dan peruntukan bulanan juga akan bertambah dan bebanan kehidupan juga meningkat.

Bekerja sendiri atau pun makan gaji, ia tetap sama, kerana 'peruntukan kita' setiap bulan adalah daripada pemberi rezeki yang sebenar. Cuma bagi yang makan gaji, ia mungkin sudah selesa, kerana sudah tahu ada kemasukan sekian-sekian setiap bulan. Saya tidak salahkan orang makan gaji atau orang bekerja sendiri. Tetapi muhasabah untuk saya sendiri, kita perlu bekerja dan usaha luar biasa, sebelum itu sudah tentu gembirakan Pemilik Rezeki yang sebenarnya.

Itulah kehidupan, cabaran kehidupan kita di Malaysia begini, bagaimana pula kehidupan saudara kita di Palestin, Syria, adakah kita sudah tidak ada pilihan lagi. Pilihan yang ada mahu atau tidak gembirakan hati Majikan kita yang sebenar-benar, meluluskan berapa banyak rezeki yang kita perlukan, dan berapa banyak yang kita layak untuk dapat dan perolehi. Manusia dan kebendaaan adalah salah satu perantaraan sahaja.

Rancang bekerja dari rumah dari sekarang. Tidak kira secara online mahupun offline. Mulakan secara sambilan sebelum sepenuh masa.


Cabaran sebelum bergelar wahm.Waktu bekerja di bawah majikan dahulu, pengurusan masa semestinya menjadi cabaran utama. Prinsip saya untuk tidak menggunakan waktu pejabat untuk hal-hal peribadi, atau jangan gunakan waktu peribadi untuk hal-hal pejabat membuatkan adakala saya begitu terikat dengan masa yang ada. Semuanya harus mengikut peraturan dan perancangan rapi. Seandainya ada yang terkeluar dari sasaran masa yang ditetapkan, saya akan menjadi orang yang paling mengganas dan tertekan waktu buat kerja. 

Waktu tidur juga tidak tetap, jika tidak menguruskan perniagaan dengan ayah, pastinya saya di rumah untuk ambil gambar baju atau buat suntingan untuk barang jualan yang dijual secara online. Pendek kata, jadual waktu saya penuh. Balik dari kerja, dengan baju kerja yang masih di badan, saya dah bergegas ke dapur untuk memasak, mengemas, membasuh, melipat kain baju,menyuap anak-anak makan dan sebagainya. Kerana terlalu fikirkan bisnes, saya tidak lena tidur. Jam tiga pagi saya sudah bangun untuk jawab email, kemaskini kedai online, edit gambar dan sebagainya. Perkataan yang sesuai untuk saya pada masa itu ialah “ketagihan kerja” atau workaholic.


Cabaran selepas bergelar wahmPada mulanya saya rasa aman dan sangat selesa. Mungkin buat pertama kali, saya rasa bebas mahu buat apa. Ada masa saya hanya mengadap kerja rumah. Ada masa memang saya tak buat apa, ada masa saya hanya buat kerja saya sambil lewa. Sehinggalah tiba penghujung bulan pertama saya tanpa karier bermajikan, bila tidak ada gaji yang masuk ke dalam akaun saya melainkan hasil jualan online, baru lah saya sedar yang saya perlu kembali agresif seperti dulu. Tidak mempunyai majikan bukanlah bermakna saya tidak perlu berdisiplin. Tetapi bekerja sendiri memerlukan lebih disiplin dari kerja-kerja lain yang ada terutamanya bila kita memegang jawatan “SURIRUMAH SEPARUH MASA” dan “IBU SEPENUH MASA” dan “USAHAWAN”. Pengurusan masa serta perancangan rapi sangat-sangat perlu apalagi kita bergerak sendiri tanpa pembantu rumah ataupun pekerja di butik.
 Maka, saya kembali seperti dahulu. Bezanya, waktu pagi saya sibuk menguruskan hal-hal persekolahan anak-anak, memasak, mengemas, membasuh dan melayan anak ke-3 saya yang akan berumur 3 tahun pada hujung tahun ini. Di antara kerja-kerja rumah, saya mengintai perkembangan kedai online saya. Sambil tunggu nasi masak di dapur, saya menjawab email. Sambil tunggu baju di dalam mesin, saya memasak. Sementara anak leka menonton TV, saya mengemas. Sementara anak tidur, saya edit gambar.
 Begitulah rutin harian saya. Jam 11 sehingga 2 petang adalah waktu paling sibuk saya. Dimana anak-anak pulang dari sekolah agama, perlu diberi makan, disuruh mandi dan bersiap ke sekolah kebangsaan.Begitu juga yang sulung, balik sek keb dan perlu bersiap ke sek agama. Tergelincir sedikit dari waktu ‘jadual harian’ saya, maka kelam-kabutlah jadinya. Seawal 2 petang, saya bersiap untuk ke butik pula dengan ditemani anak ke-3 saya. Sampai di butik, kena kemas butik pula sambil melayan anak.
 Nasib baik saya dah didik dia untuk tidur petang pada pukul 3. Jadi pada waktu dia tidur, saya selesaikan urusan rutin butik – pack barang-barang untuk di penghantaran pada hari itu. Selesai urusan poslaju, barulah saya teruskan aktiviti lain seperti menjahit, menghias, mengemas dan sebagainya sehinggalah tiba waktu tutup butik. Dahulu, sayalah pemandu kepada anak-anak. Kini, selepas saya kaji pengurusan masa saya, saya mengambil perkhidmatan van sekolah untuk anak-anak yang bersekolah. Sungguhpun begitu, ada kalanya, saya tetap turun ke sekolah pada waktu petang untuk menjemput anak-anak saya pulang dari sekolah.
Sumber; Ebook super wahm super mom
Dapatkan naskah kalian di sini, baca cabaran usahawan suri rumah atau mereka yang bekerja dari rumah.
http://superwahmsupermom.blogspot.com/

Dapatkan panduan mula bisnes online dan offline di sini ya, klik di sini http://mulabisnesbutik.blogspot.com/

Keterangan lanjut untuk sertai pasukan saya di akademi bekerja di rumah pula di sini http://akademibekerjadirumah.blogspot.com/





No comments:

There was an error in this gadget

LinkWithin

Blog Widget by LinkWithin