Tuesday, December 23, 2014

Perlu degil untuk berjaya

Teks: Masayu Ahmad

Alhamdulillah, kesyukuran atas kurniaan hari ini, atas peluang sehari lagi untuk melakukan dan menyebarkan kebaikan. Semalam ada satu perkara yang sangat mengecewakan saya, ia terbawa-bawa hingga mahu tidur. Saya cuba lepaskan dengan perasaan ini dengan istigfar dan istigfar.

Saya sangat tidak suka satu perkara negatif pun menempek dalam perasaan. Saya mahu lepas dan lepaskan ia jauh. Kerana ia tidak baik untuk kesihatan dan juga minda. Saya bangun lagi hari ini dengan perasaan memaafkan. Ya ALlah, siapalah saya, sedangkan ALlah juga Maha Pengasih lagi Maha Penyayang lagi pula saya manusia biasa. Ampuni aku, ampuni aku.


Degil untuk berjaya
Sejak beberapa minggu ini kesihatan kurang baik. Itu sebab saya seperti mudah terasa hati. Saya mahu buang jauh perasaan ini. Semalam ketika membelek Mingguan Wanita di ruangan kisah masyakarat seorang ibu yang sudah kematian suami menjaga 6 anak OKU seoarng diri. Betapa besarnya cabaran beliau. Betapa besaranya pengorbanan beliau. Anak-anak OKU tersebut berperangai pelik, meraka sudah dewasa tetapi tidak dapat mengurus diri sendiri. Jadi apalah sangat ujian dan cabaran yang saya lalui, sekiranya dibandingkan dengan ibu tersebut.


Saya bangun dan bangkit lagi hari ini meneruskan perjuanga. Mahu menulis dan berkongsi agar lebih ramai mendapa manfaat insya-ALlah.

Iktibar masa lalu untuk bina kecemerlangan masa hadapan

Teks: Masayu Ahmad

Baca naskah wajib ini dahulu www.janawangdirumah.com


Masih lagi dalam suasana banjir. Kalian boleh dapatkan artikel di terkini panduan bekerja di rumah di Mingguan Wanita terbaru ya, antaranya perkongsian puan doktor yang berhenti dan mengusahakan bisnes online. Beliau salah seorang alumni abdr.


Apa khabar kalian hari ini? Kecewa, gembira, bersemangat. Sudah siap atau belum kelengkapan sekolah anak-anak.

Ramai yang berkongsi tentang kegetiran ekonomi tahun hadapan, bagaimana untuk kita hadapinya? Ia sama juga keadaannya apabila kita tahu kita sudah menghadapi penyakit dan ada harapan dua bulan sahaja lagi.

Kadnagkala kita terlalu memikirkan sehingga tidak mahu melakukan apa-apa. Juga sangat penting merancang dan kita berusaha seupayanya, selain berserah kepada ALlah maha kuasa. Jangan pula sudah usaha dan tidak ada pula tawakkal. Doa juga kekuatan kita sebagai orang Islam.

Iktibar masa lalu

Waima kalian sedang merancang untuk bekerja dari rumah, sangat penting untuk kita bersyukur bahawa kerana tempat kerja itulah kita menimba pengalaman. Kerana tempat kerja itulah kita belajar banyak perkara. Kadangkala kita lupa untuk berterima kasih, kerana tempat kerja pertama itulah adalah titik mula untuk kita bertindak untuk berubah atau berusaha lebih baik pada masa hadapan.

Jangan lupa untuk berterima kasih

Pesanan kak Nuri, waima mahu berhenti kerja, pergilah berjumpa dengan majikan dan berterima kasih.

Ya, saya lakukan itu. Kerana tidak ada dahulu tidak ada sekarang Tidak ada pengalaman dahulu tidak ada pula usaha yang kita raih sekarang.

Jangan pula selepas kita berjaya, kita lupa siapa kita ketika kita busuk, masam, tidak ada apa-apa,

Dan selalunya memang begitu, apabila kita sudah ada-ada, kita sudah berubah laku. Memangnya manusi itu mudah lupa.

Mentor kehidupan

Bukan sekadar mahu mendengar berita yang gembira sahaja. Saat kita merasa mahu berkongsi rasa, maka kita akan mencari siapa yang sesuai untuk melepaskan perasaan. Akan tetapi sudah tentu Allah adalah nombor satu dan teman yang baik adalah sentiasa berada dan ingin mendengar sentiasa.

Monday, December 22, 2014

Gali semangat dalam diri

Teks: Masayu Ahmad
Baca naskah wajib ini dahulu ya www.janawangdirumah.com


Salam kasih sayang, salam kebahagian. Alhamdulillah, semalam air mencurah turun dari langit. Beberapa kawasan di Kelantan sudha banjir. Ya Allah kau limpahkan rahmat kau berikan kami sedikit ujian agar kami bersyukur dan bersabar. Permudahkan segala urusan sahabat-sahabat kami yang dilanda banjir agar kembali dalam keadaan sedia kala.

Hujan itu rahmat

Hujan yang turun menyuburkan bumi. Menyegarkan alam. Hujan juga adalah waktu mustajab berdoa. Pada ketika inilah kita selalu menggunakan ruang-ruang yang ada untuk berdoa.


Apa khabar matlamat baru kita

Pastikan ia lebih nyata lebih realistik.


Ammar sudah menangis, nanti saya sambung ya ;)

Alhamdulillah Ammar sudah tidur. Selesai ibu masakkan bubur nasi untuk anakanda, dia sudah lena. Jadi ibu bersambung memasak untuk sarapan pagi dan tengahari. Daging goreng kunyit, gulai ayam dan goreng terus ikan siakap.

Ada saya berkongsi bahawa bonda mertua sudah tidak memasak lagi. Namun semalam dek kerana dia mahu sangat makan nasi kerabu. Tumisnya dibuat sendiri. Nampak dirinya yang mengah ketika memasak. Saya perhatikan sahaja. Kadangkala orang tua dia mahu makan hasil masakannya, pandai-pandailah kita kan.

Bersambung tugasan menulis dan juga urusan yang lain. Hakim masih lagi beradai di rumah tok ayah dan ibu akan ke sana 28 hb ini. Ada beberapa tugasna yang tertangguh perlu diselesaikan minggu ini juga. Juga perlu ibu konsisten 40 mukasurat sehari insya-Allah. Kita mahu, kita tekad, kita buat kita dapat.

Kita malas, kita bertangguh, kita banyak alasan, kita tak dapat.

Salam kasih sayang. Rai kebahagian dan nikmati kasih sayang walau di mana sahaja kalian berada.

Sunday, December 21, 2014

Limpahan kasih sayang

Teks: Masayu Ahmad

Petang begini sudah siap satu jug besar teh o panas. Selalunya begitulah, tambahan pula cuaca begini memang sedapkan masuk dalam gebar. Tetapi biasanya saya mahu menyambung menulis dan melihat senarai tugasan panjang yang saya rehatkan sebentar dalam tempoh dua minggu ini.


Friday, December 19, 2014

Rintik hujan deras berlahu


Baca naskah wajib ini dahulu www.janawangdirumah.com

Rintik hujan deras berlagu
Bergabung tenang suara alam
Kadangkala kita bertanya kenapa hujan?
Itulah tanda Allah sayang,
Selepas hujan barangkali muncul pelangi petang.  
Hidup ini indah dengan ujian,
Agar kita sentiasa waspada dan berpesan-pesan.


Selesai pagi tadi menghantar bonda mertua. Usai menutup daun pintu, bonda berjalan perlahan. Arissa tidak mengikut bersama lantaran enak tidur. Biasanya dialah paling becok kerana mahu hantar sama mok.

Saya balik semalam agak keletihan, sebelum sampai ke rumah singgah di Adlee Fried Chicken. Bulan ini sememangnya tidak bawa anak-anak kemana-mana, lantaran ibu sedang menyesuaikan semula jadual kerja dan jadual persekolahan anak-anak yang ada berbaki 10 hari lagi. Urusan lain kembali pada posisi

Ibu mahu bertenang-tenang menyelesaikan manuskrip demi manuskrip. Mahu atau tidak perlu sedikit laju, satu untuk ebook satu untuk buku insya-Allah. Dengan sasaran penulisan harian 40 mukasurat sehari. 


.

Hidup ini indah dengan ujian kerana itulah nikmat kesyukuran


Hujan dan kehidupan. Hujan dan ketenangan. Rintik air jernih ini kadangkala laju, kadangkala deras, kadangkala hilang. Dua hari lepas kami meredah awan yang sarat, menikmati panrama alam setiap kali musim bah tiba.

Memori terus melantun ke era masa usia kanak-kanak. Dua hari lepas kami menyelesaikan persekolahan anak-anak. Sambil itu membawa anak-anak melihat air. Ia keseronokan dan ia juga sebagai satu cerminan agar kita belajar menyerap sesuai kejadian Tuhan.

Balik ke sini meniggalkan Hakim di rumah Tok Ayah. Hakim seronok kerana kali ini ada Dani. Betapa kesyukuran saya untuk tahun ini, adik yang menetap di Kuala Lumpur sudah balik berhijrah untuk menjaga ayahanda. Inilah nikmat dan doa saya tidak putus agar kerisauan saya berakhir. Walaupun ayah masih sihat, tetapi orang tua lama-kelamaan ia sudah tidak betah lagi.



Sunday, December 14, 2014

Kembara perjuangan setiap hari ;)

Teks: Masayu Ahmad

Alhamdulillah sudah 15.12.2014


Hari hujan turun dengan lebat selepas beberapa hari reda. Selepas beberapa hari berehat hari ini baru memulakan semula trek penulisan, insya-Allah.

Minggu ini, insya-Allah menyelesaikan keperluan dan kelengkapan persediaan anak-anak sekolah.

Friday, December 12, 2014

Tahu matlamat dan fokus untuk selesaikan

Teks: Masayu Ahmad

Alhamdulillah, sepanjang minggu cuti ini tidak ke mana, hanya merancang jadual untuk 2015. Saya mahu dan akan selesaikan 10 manuskrip siri bisnes sebelum Jun 2015 insya-Allah.

Walaupun agak terbabas, namun saya tahu dan saya akan tulis dan selesaikan ia dengan jaya. Apabila kita tahu apa matlamat dan kita boleh fokus dengan pemanduan di hadapan dengan lancar.

Gangguan kecil sebenarnya akan memberi kita daya kreatif untuk mengungguli masa setiap hari.

Bulan cuti ini saya merancang menu sebulan dan memulakan masakan pagi, tengahari dan malam secara pakej. Dan ia sudah mulai memasuki trek semula. Tahun ini adalah tahun penting saya. Juga bagi kalian yang mahu belajar terus dengan saya sesi offline sudah dibuka terutama untuk kelas ebook.

Untungnya kelas ebook ini adalah, kalian boleh lihat saya update ebook/manuskrip terkini yang sedang saya tulis. Itu kelebihan bagi yang mahu belajar dan mahu sertai kelas ebook. Insya-Allah saya cuba berikan yang terbaik dan panduan bagi kalian yang sangat teringin mahu menulis ebook.

Bagi ebook yang baik dan lengkap mungkin boleh dijadikan manuskrip yang bagus sebagai proposal buku. Insya-Allah


www.akademibekerjadirumah/shop ini masih bertukang dan ia adalah salah satu produk/servis digital. Iaitu walau saya cuti ia masih bekerja 24 jam seperti biasa.


Allah tidak menyusahkan hambanya mintalah apa sahaja dari Allah Maha Pemberi rezeki. Selepas kita minta jangan lupa pula untuk berusaha luar biasa Insya-Allah. BUkan cepat atau lambat tetapi rezeki dan kasih sayang Allah itu datang tepat masa ketika keadaan kita bersedia, insya-Allah. ;)

Sunday, December 7, 2014

Hujan dan manuskrip

Baca naskah ini dahulu ya www.janawangdirumah.com

Teks dan foto: Masayu Ahmad

Tidak dapat tidak suasana yang paling saya suka adalah, menulis di waktu hujan. Sama ada hujan pagi atau dinihari, lewat petang dan ketika anak-anak sudah tidur.

Bagaimana keadaan ini benar-benar memberi terapi untuk saya. Ketika ini saya sedang menyiapkan manuskrip Mula Bisnes Tanpa Modal antara 10 manuskrip yang saya sasarkan untul 2015. Jangan lupa juga nanti ya Buku Jana RM Dari Rumah cetakan kedua juga bakal menemui kalian. Doakan agar semua dipermudahkan.

Sangat jauh perjalanan ini, namun saya menikmatinya dalam setiap detik. Apabila menulis dan sehinggalah buku terbit.

Juga web lengkap ini juga dalam pembikinan www.akademibekerjadirumah.com/shop juga akan memudahkan kalian untuk membeli dan membuat pendaftaran.

Pembelian ebook dan buku boleh dibuat secara automatik, juga pendaftaran kelas secara online dan offline.

Kesemua ini tidak berlaku sekelip mata. Semua ini tidak berlaku dalam tempoh sejam dan tempoh dua bulan. Saya rai setiap hari dengan penuh kesyukuran.

Jika dahulu saya berperang dengan mencuri masa, tetapi sekarang saya lebih menikmati setiap detik perkongsian masa bersama keluarga.

Hari ini Hakim dan Arif bersunat. Maka sedikit tempoh lagi dua beradik ini bakal menempuh usia remaja. AllahuAkbar pantas sungguh masa berlalu.

Saya tidak sedikit pun merasa lelah dan kecewa dengan keputusan berhenti kerja. Malah sehingga saat ini bersyukur dengan apa yang ada, dengan apa yang sudah kurnia Tuhan.

Semoga kalian juga bahagia dan gembira dan lihatlah di sekeliling kita. Bahagia itu tidak perlu dibeli, ia bermula dengan diri kita sendiri

Di bawah adalah email yang sedang saya sunting untuk dimasukkan dalam manuskrip ini,



Salam..nama saya Che Mohd Zakwan dari IKMBesut..saya nk kongsikan pengalaman saya dalam bisnes online ni. Saya pernah membeli barang secara online, barang itu ialah Cermin mata terapi yang berharga RM60. Pada mulanya saya berasa sukar untuk membeli barang secara online kerana ianya membabitkan produk yang tidak nampak dan tidak jelas(takut kena tipu) tetapi disebabkan terdesak sangat nak sembuhkan mata yg rabun ni..saya beli saja. Proses pembelian dia mudah sebab hantar je SMS kat dia..dia terus reply no akaun bank syarikat dia..jadi apalagi..saya terus pergi bank untuk bayar..dalam masa seminggu barang tu sampai..tapi yang bagusnya kita boleh check lokasi barang kita dengan no code yang terdapat pada bungkusan POS laju. Tetapi yang dukacitanya..bila barang tu sampai, keadaan kotak barang tu sudah rosak (ore kelate kato kepek) jadi saya terus tengok cermin mata terapi tu..alhamdulillah masih elok..tapi bila sja saya pakai, cermin mata tu rasa tidak selesa dan sakit pada bahagian telinga kerana bingkainya dah rosak dan bengkok. Jadi saya rasa inilah kelemahan bisnes online iaitu dari segi penghantaran.
    Saya memang minat berniaga..lebih2 lagi online kerana mudah dapat ramai customer..dulu saya pernah merancang nak mulakan bisnes online..produk yng saya nak jual tu ialah coklat homemade, saya bertungkus-lumus belajar dari internet cara nak buat coklat homemade ni..akhirnya usaha saya tu berbaloi..saya dah pandai buat coklat homemade dalam pelbagai perisa. tapi tu lah..sebabkan kuarang ilmu..saya tak dapat jual secara online..saya pernah buat blog untuk produk saya ni. Antara masalah yang saya hadapi untuk jual online ni ialah dari segi penghantaran..coklat ni dia mudah cair jika berada dalam keadaan yang panas, memang ada cara nk bagi coklat ni tak cair dengan bungkus dengan kertas lutsinar...tetapi saya bimbang dan was-was nak jual..jadi saya jual terus coklat tu secara offline..saya suruh adik saya bawa ke sekolah dia dan jual kepada kawan2 dia..alhamdulillah saya dapat untung..setiap hari saya dapat RM50 untung..jadi itu lah pengalaman saya dengan bisnes online ni...terima kasih sudi baca..

Saturday, December 6, 2014

Allah bagi apa yang kita perlu, bukan apa yang kita MAHU

Teks: Masayu Ahmad

Sudah 9.52 malam, Ammar sudah lena. Semakin bulat dan montel. Lagi sebulan menginjak setahun. Sekejapan sahaja masa berlalu. Ketika usianya ini pada tahun lepas, saya sarat dan berat,

Esok ada majlis 'khatan' untuk Arif dan Hakim.


Ibu masih lagi dalam marathon menyelesaikan manuskrip Mula Bisnes Tanpa Modal. Dua hari ini mengambil masa berehat dan merancang semula untuk tahun 2015. Insya-Allah.


Friday, December 5, 2014

Kita mahu pengakhiran yang bagaimana?

Teks: Masayu Ahmad

Baca dahulu naskah wajib ini www.janawangdirumah.com sebagai persediaan awal bekerja dari rumah.


Salam pagi Sabtu penuh keceriaan dan ketenangan. Lopak hujan sudah makin mengering. Kicau burung mula kedengaran berirama riang. Barangkali sudah mula berterabaran keluar dari sarang. Pagi indah alhamdulillah.

Selesai pagi ini dari jam 8 hingga 9 pagi saya bersilat di dapur. Nasi putih, gulai ikan aya Kelantan juga masak lemak pucuk niding dan ubi stelo. Telur juga diracik dengan ikan budu. Roti goreng untuk kanak-kanak riang. Semua selesai pakej sarapan, tengahari dan malam.

Tinggal lagi biasanya malam saya akan bakar ikan untuk tambah lauk. Atau kadangkala anak-anak saya yang akan gorengkan nasi sahaja.

Tidak ada kata yang nikmat dan paling indah atas kurniaan Allah, memberi rezeki sekian luas, memberi masa yang bermanfaat.

Saya rasa sangat bertenaga pagi ini, selepas kurang sihat dan seminggu peninggalan suami. Segala urusan dilakukan dan insya-Allah saya memang lakukan dan selesaikan.

Beberapa hari lepas badan agak penat dan fikiran mula menerawang jauh, saya segera istigfar Betul. Kadangkala apabila kita penat segeralah ambil wuduk dan baca kisah-kisah yang boleh mengembalikan semangat dan tidak dibolak balikkan hati dan perasaan kita. Al-quran juga terapi paling mujarab.

Begitu juga saya manusia biasa.

"Selagi orang tua hidup jaga sampai puas hati. Kalau mati, kita tidak ada rasa bersalah."

Kata-kata ini tersemat kukuh. Ia nasihat dari ayahanda yang sudah banyak makan garam. Orang tua itulah tempat sandaran kita untuk mendapat nasihat. Orang tua sudah mendahului kita dalam banyak perkara.

"Jika mahu hidang, tengok macam arwah mek. Masak yang terbaik dan sediakan yang terbaik."

Kata-kata di atas saya terjemahkan semula dari bahasa Kelantan. Ingatan ini menyedarkan saya, apabila memasak, masak yang terbaik. Masak dengan penuh kasih sayang. Berulang kali apabila saya kepenatan saya cepat-cepat istigfar. Kerana apabila kita penat dan rasa tidak bertenaga, aliran itu akan membawa sama kepada aura makanan.

Kita masak dengan ceria dan kasih sayang, menjadikan masakan itu juga sedap dan menyelerakan. Itu sebab, kebanyakan orang mengatakan masakan ibu adalah terbaik siapapun tak boleh banding.

Disebabkan kesibukan demi kesibukan, saya mula menyeimbangkan semula untuk 2015 untuk fokus kepada anak-anak. Jika tidak ada kepentingan urusan luar maka saya utamakan keluarga.

Melihat juga keuzuran mertua yang tidak boleh lagi lasak dan saya insya-Allah dengan senang hati mengambil peranan ini. Bukanlah maknanya saya ini terbaik, menantu terbaik. Mungkin ini juga salah satu asbab kepada banyak perkara dalam urusan saya dipermudahkan. Juga asbab Allah menggugurkan dosa-dosa saya yang lalu dan akan datang.

Insya-Allah
Reda Allah apabila ibu bapa reda.

Masayu Ahmad
www.janawangdirumah.com

Memaksimakan pemasara percuma ;)

Teks: Masayu Ahmad

Selalunya saya, jika membeli saya akan seupayanya bertanya dahulu peniaga adakah boleh minta kurang. Maksudnya selagi ada ruang untuk tawar menawar maka perlulah belajar untuk urusniaga ini. Apabila peniaga dengan tegas mengatakan tidak ada, maksudnya ia tidak boleh ditawar dan itulah harganya.

Zero kos

Pernah dengar tak perkataan zero kos, kalau boleh tidak ada kos untuk memaksimakan promosi dan periklanan. Saya juga biasanya akan memaksimakan penggunaan ruang-ruang percuam yang boleh digunakan untuk mempromosi apa sahaja berkaitan bisnes.

Blog
Blog adalah salah satu cara untuk menjimatkan kos. Ia adalah percuma. Berapa lama saya ambil untuk mempromosi buku dan tulisan di ruang ini? Di situlah kalian melihat hari pertama saya menulis dan saya masih menulis hingga kini.

Binalah pembaca, kongsikan apa manfaat sebelum kita menjual. Bina kepercayaan sebelum ia bertukar dengan traksaksi perdagangan. Sehingga November 2014, kelas online Akademi Bekerja Di Rumah sudah pun menghampiri 1000 ahli yang mendaftar.

Iaitu ahli yang menyertai mana-mana kelas ABDR, secara automatik adalah ahli rasmi yang membina jaringan dan kumpulan sokongan. Terdapat dua logo utama pada blog mereka. Kalian boleh jejaki mereka. Apakah yang menyebabkan kepercayaan ini, sudah tentulah mereka mahu tahu dan mahu belajar. Selain membuat keputusan dan membayar untuk yuran kelas online dan offline.

Berapa banyak wang yang kita mahu!

Teks: Masayu Ahmad

Baca naskah ini dahulu jika benar kalian mahu bekerja dari rumah
www.janawangdirumah.com


Wednesday, December 3, 2014

Ceritera kehidupan cita-cita dan kasih sayang

Teks: Masayu Ahmad

Rancang bekerja dari rumah baca naskah wajib ini dahulu www.janawangdirumah.com

Sekarang sudah jam 5.57 petang. Agak redup cuaca hari ini. Agak lelah juga, sejak suami ada urusan kerja di Johor Bharu selama seminggu. Saya mengambil alih keseluruhan tugas.

Seawal jam 7.30 pagi menghantar Hakim, beli dahulu sarapan untuk mertua nasi kerabu dan nasi berlauk. Dalam perjalanan singgah di gerai tepi jalan yang menjual nasi berlauk air dingi Tumpat. Sepanjang jalan ada lebih kurang 3 lokasi gerai kecil kiri dan kanak jalan, iaitu modus operandi yang sama menjual nasi berlauk jenama yang sama. Ok nanti saya bincang lagi tajuk ini ya.


Semalam kami sempat berhenti dan makan sarapan sama-sama. Hakim, Arif, Aiman dan Ammar. Arissa tidak ikut masih enak dibuai mimpi. Usai sarapan hantar terus ke lokasi Hakim.

Patutnya saya mahu hantar Hakim untuk program yang perlu tidur, tetapi ini perlu hantar dan ambil jam 5 petang. Kebetulan seminggu en.suami tidak ada, jadi perlu hantar dan dijemput.

Selesai hantar Hakim, hantar pula anakanda Arif di sekolah untuk KAFA sehingga jam 11 tengahari. Balik rumah suapkan Ammar. Ammar tidur barulah masak untuk tengahari.

Kemudian boleh rehat sekejap. Sambung semula jemput Arif. Menjelang petang jemput pula Hakim.

Dan di sinilah saya menulis. Penuh jadual harian selama minggu cuti. Tidaka ada masa untuk diri sendiri. Untuk tahun ini kelihatan jadual anak-anak agak padat. Biasanya untuk hari bersekolah saya ada masa untuk melepaskan lelah sekejap sekitar jam 10 pagi, menikmati sarapan dan berehat.

Saya selalunya tidak bercuti ketika semua orang cuti. Saya bercuti ketika kebanyakan orang sedang bekerja.

Sekarang masih mengolah masa semula agar saya mencuri semula keseimbangan. En.suami balik nanti saya mahu rehat sekejap. Biasanya juga hari Khamis adalah masa untuk berurut. Badan kita penat dan kita perlu rai diri sendiri dahulu dan barulah boleh menjaga ahli keluarga dengan baik.

Mertua juga sejak kebelakangan ini semakin tidak sihat, keuzurannya nyaata benar tidak membolehkan saya berlama-lamaan di mana-mana tempat. Saya juga tidak mengizinkan beliau memasak lagi.

Urusan berkaitan bisnes, insya-Allah masih ok dan berjalan seperti biasa ;) Tinggal 99 ahli sahaja lagi untuk genap 1000 penyertaan untuk tahun 2014. Alhamdulillah.

Monday, December 1, 2014

Bisnes Dari Rumah

Bisnes dari rumah

Teks: Masayu Ahmad

Bisnes dari rumah kedengarannya adalah mudah. Tetapi ia lebih mudah sekiranya kita bermula dengan merancang, mencari mentor.

Berikut tip bisnes dari rumah.

Sunday, November 30, 2014

Sasaran pendapatan perlu realistik jika mahu jadi WAHM

Teks: Masayu Ahmad

Baca naskah wajib ini www.janawangdirumah.com

Alhamdulillah hari pertama November, saya mengimbangi semula masa di rumah. Bulan Disember untuk tahun ini adalah persediaan saya untuk 2015. Menyusun semula jadual anak-anak. Insya-Allah lebih fokus untuk saya terutama abang Hakim yang agak ada penurunan untuk akademik.

Hakim bakal memulakan sesi kelas hafazan sebelah malam. Begitu juga Hakim dan Arif. Saya perlu konsisten memulakan semula memasak awal pagi untuk sarapan dan tengahari. Memandangkan mertua kelihatan semakin uzur, dan saya wajar untuk tidak benarkan dia sama sekali untuk memasak.

Ammar juga saya tidak lagi hantar kepada pengasuh, cuma saya sedang mengintai calon yang sesuai untuk mengasuh Ammar, jam 3 hingga 6 sahaja setiap hari. Biasanya waktu puncak pagi saya perlu serius untuk memberi tumpuan kepada anak-anak, begitu juga sebelah petang.

Abang Hakim masih di kem cuti sekolah untuk 10 hari, kemudian bersambung untuk 'sunat' bersama dengan Arif.

Untuk tahun hadapan perubahan jadual belajar anak-anak berubah 360 darjah dan ia menjadikan jadual saya juga perlu bertukar. 20 mukasurat setiap hari perlu saya selesai sebelum anak-anak bangun. Fokusnya pada anak-anak, untuk urusan bisnes adalah 3 hingga 6 petang, malam waktu dinihari adalah masa untuk menulis, urusan yang lain berselang seli. Begitulah cantiknya bekerja dari rumah, kita perlu tahu yang mana utama dan perlu diberi keutamaan.

Alhamdulillah, alhamdulillah, alhamdulillah

Teks: Masayu Ahmad

www.janawangdirumah.com

Lama sungguh saya tidak menulis di sini. Apa khabar kalian, hendaknya sentiasa berada dalam rahmat Allah. Alhamdulillah. Bermula 17 dan 18.11.2014 berderet perkara-perkara penting untuk 2015 perlu saya lunas.

Antaranya pertemuan perbincangan bersama Grup Buku Karangkraf Sdn.Bhd, lama saya nantikan situasi ini. Allah perkenankan jua doanya. Antara perbincangan adalah mahu lebih banyak judul diterbitkan dan saya berikan 10 judul utama dari sebahagian 100 judul yang sudah saya susun dan saya rancang.

Cetakan Kedua Jana RM Edisi Kemaskini

Buku pertama saya Jana RM Dari Rumah akan terbit cetakan kedua edisi kemaskini, iaitu ada pertambahan mukasurat. Juga muka depan atau cover buku akan diberi nafas baru.

Saya juga sedang menyiapkan judul Mula Bisnes Tanpa Modal, bahan penulisan sememangnya sudah ada, tinggal lagi saya perlu mengikut tarikh akhir sebagaimana sudah saya sasarkan.


Saturday, November 15, 2014

Orang berjaya orang yang tidak putus asa

Sudah siap donut gebu, kali pertama buat. Rupa tak ada, rasa insya-ALlah rasa ada hehe.
Kisah donut dan roti goreng. Berpagi ketika dinihari, saya bangun. Aroma makanan goreng sudah berlegar, dan saya tahu mek sudah bangun lebih awal.
Usai mandi dan bersiap, mek sudah pun selesai menyiapkan donut, roti goreng untuk diletak 4 kedai makan. Terdapat 4 bungkusan, setiap satu bungkusan tidak sama kuantiti.
Maka berbasikal saya dinihari membawa kuih muih itu ke kedai mok doh tok mek nik, mok doh bulat, kedai mok cik mek. Paling jauh (tak jauh mana pun) kedai mok cik mek, kedudukannya di tepi sungai yang menghala ke pantai.
Suasana pagi memang nyaman. Lokasi akhir adalah kedai makan mok doh bulat. Tetapi paling syok habis tentulah nasi berlauknya yang dibungkus dengan daun pisang. Biasanya kalau budak-budak dua puluh sen sahaja, banyak sikit 30 sen, paling banyak 50 sen. Saya tentu hadiahkan untuk diri sendiri 50 sen hehe.
Balik rumah menikmati sarapan kemudian berpagi dalam gelap juga, bungkusan terakhir kantin sekolah. Kadang-kadang mek buat karipap. Saya suka karipap versi ini dan kini saya panggil karipap kampung. Isi ubi stelo yang dimasak bersama rempah itulah membuatkan hati tak sabar mahu makan.
Kenangan itu indah, kenangan itu sentiasa membawa diri saya ke dunia masa hadapan dan masih mengenal asal-usul.
Saya suka suasana berpagi kabus ke sekolah. Perasaannya rasa indah dan nyaman.
Travelog suri, nota motivasi
15.11.2014
Kalau kita lihat 4 lokasi atas kita boleh buat contoh semula. Jika kita membuat kuih, kita pilih 10 lokasi terdekat untuk kita letak. Dan pastikan berapa jumlah yang kita tolak bahagian untuk tuan kedai, dan berapa jumlah bersih kita dapat. Sangat penting kiraan ini, waima menjual juih sahaja sebenarnya suri boleh fokus. Iaitu mengambil kira
-apa kemahiran yang kita ada.
-apa yang ada di dapur
-apa yang boleh kita maksimakan dengan permulaan bisnes kecil bermula di dapur.
-mulakan dari yang ini
Dengan matlamat, guna apa yang ada, modal yang minima.
Kami rai hari baru setiap hari. Selamat datang pelajar-pelajar baru November bergabung dengan kami, bakal 1000 ahli insya-Allah.
Pendaftaran kelas online dan offline setiap hari.
1. Kelas asas blog dan penulisan.
2. Kelas asas mula bisnes online.
3. Kelas penulisan ebook pertama.
4. Kelas beriklan mudah.my guru Zaila Mohamad
5 Kelas wordpress guru Azura Abdullah
6. Kelas akaun hubungi Aishah Hussein
7. Daftar dropship makanan hubungi Anys Idayu Zakaria
8. Belajar bisnes borong telekung solat hubungi Mie Normi
9. Pendaftaran rakan niaga ABDR Wani Mn Norazizah Sudin Netty Ah Hiyer
10. Kelas penulisan kreatif hubungi Monalita Mansor Mazlia Murat
20 kelas secara online, kelas fleksibel dan boleh belajar dari lokasi kalian tanpa perlu hadir ke kelas.
www.akademibekerjadirumah.com
www.janawangdirumah.com
www.masayuahmad.com

Thursday, November 13, 2014

Hujan dan inspirasi


Assalamualaikum w.b.t

Hujan dan warna alam. Ia mengujakan saya, apabila gajet moden menghala terus pemandangan hijau kurnian Tuhan. Titip hujan itu sendiri hadir seolah memberikan perasaan mendamaikan. Kiri dan kana tugasan. Ia tidak terasa beban kerana ia adalah minat saya. Sandaran kiri dan kanan juga adalah anak-anak yang sedang berada dalam proses membesar. Saya suka keadaan begini dan dalam masa yang berlumba, saya perlu mencipta ruang kreatif agar semua mendapat keseimbangan.

Leka menulis, saya akan disapa kiri dan kanan.

"Ibu perut saya lapar. Sudah lah ibu."

"Ibu, kita nak makan apa petang ini."

Minggu ini masa saya agak keras kerana mengerjakan apa yang saya idamkan selama ini. Tinggal satu tangga sahaja lagi, ya satu tangga sahaja lagi. Saya perlu tegar menyegerakan dan buat sehabis baik. Jika peluang kali ini saya tidak sambut dengan baik, maka saya lupakan dengan impian dan minat menggunung sejak dari mula saya di sini. Inilah masanya, masanya saya menyudahkan 30 peratus sahaja lagi apa yang saya impikan. Allahu Allah.

Keadaan kadangkala agak menghimpit Saya kembali dengan nota susunan tugasa. Betapa cantik aturan Allah. Kita meminta dan bersabar, kita bermohon dan berusaha. Juga ia selang seli dengan keadaan pembesaran keluarga. Tempoh masa usia amat terhad. Moganya apa yang kita lakukan kini menjadi manfaat apabila sudah tiba masa untuk dipanggail.

Saya mahu tidur awal dan esok pagi dalam keadaan bugar menyambung lagi perjuangan 200 mukasurat. Sikit sahaja lagi Masayu Ahmad. Inilah masa yang sudah lama saya nantikan.:)

Oh ya pendaftaran kelas online masih berlangsung seperti biasa. Pendaftaran dibuka setiap hari dan kita ABDR sudah menghampiri 1000 ahli. Insya-Allah


Puan Noraini Dollah ini salah seorang peserta yang menyertai kelas asas blog dan penulisan. Bagi kalian yang berminat boleh mendaftar ya ;) Salah satu matlamat kelas ini adalah membina trafik dan menukar trafik kepada pembeli. Insya-Allah.


Wednesday, November 12, 2014

Titis hujan menyapa kembali



Muzik alam sudah beralun indah. Titis hujan dari langit Tuhan Maha Pemurah lagi Maha Penyayang. Ibu dakap erat anakanda sambil jejari pantas menekan aksara. Enak waktu dingin begini menatap layar putih di depan dengan iring doa agar manuskrip ini juga dipermudahkan.
Bunyi pinggan berlaga di dapur, juga curahan air singki dapur kasih sayang bonda mertua. Hujung minggu datang lagi kita bercanda ria di rumah kesayangan nenda. Ia sudah melepasi tiga generasi, namun ia tidak betahsuasa indah jeritan kasih anak-anak yang kian membesar merentas masa.
Ibu di sini, alhamdulillah menikmati nikmat Tuhan tiada sempadan. Jika dulu kita hanya berenam, kini kita sudah bersembilan ditambah atok dan mok. Gelak ria mok dan atok memecah sunyi riuh pagi. Keletah anakanda Ammar dan Arissa suda tentu pemecah harmoni ketika usia senja mok dan atuk semakin menutup tirai.
Alhamdulillah.
Sudah tentu tika ini ibu rindu sekali akan sayur lemak pucuk niding masakan arwah mek. Sudah tentu ibu terbayang sekali enaknya gulai lemak ikan dimakan bersama nasi panas. Juga melintas rakaman memori ketika ibu masih anak-anak kecil sebagaiman Arif dan Hakim, gembira ria bermain hujan. Berlai ke sana ke mari di kawasan kejiranan kampung. Bermain hujan dan berebut air hujan berkumpul dan jatuh melalui corong zink.
Pernah satu ketika, ibu bersama mokni ke pantai ketika musim bah begini. Membawa payung dan melawan angin deras musim tengkujuh. Ia memang berbahaya sekiranya tok ayah tahu. Tetapi kami gembira menolak angin deras itu dengan payung hitam
Memori itu indah, memori itu tersemat pada layar minda yang bersilih ganti umpama kotak tv masa silam.
Travelog suri, nota motivasi
13.11.014
http://naufalsayang.blogspot.com/
MasayuAhmad.com
13.11.014

Ulama Malaysia jumpa imam Mahadi

http://penduduksungaipetani.blogspot.com/2014/11/ulama-malaysia-mimpi-jumpa-imam-mahdi.html#comment-form

Paklong telah mendapat makluman daripada seorang sahabat saya, beliau ini memang rajin, kuat mengaji dengan ramai Tok-tok Guru terutamanya di pondok serta pusat pengajian tradisional di bahagian utara dan pantai timur tanah air. Pelbagai pusat pengajian dihadirinya, namun beberapa minggu lepas suatu kisah diceritakan oleh salah seorang guru beliau menyatakan bahawa beliau bermimpikan Imam Mahdi ra.

http://penduduksungaipetani.blogspot.com/2014/11/ulama-malaysia-mimpi-jumpa-imam-mahdi.html#comment-form

Melangkah gagah

Teks: Masayu Ahmad

Baca naskah wajib ini dahulu www.janawangdirumah.com


Saya sudah 10 bulan ;)

Terus melangkah gagah, melangkah gagah kerana kita tahu apa matlamat yang ingin kita capai. Melangkah gagah saat kita kecewa. Kecewa itu adalah perkara lumrah, kerana kita perlu akur dengan qada dan qadar. Kecewa tidak boleh lama kerana sikap putus asa itu sendiri menyebabkan kita membakar minda kita dengan perkara negatif

Saya juga pernah kecewa apabila manuskrip tidak dipandang, saya juga pernah kecewa kerana manuskrip tidak mendapat tempat. Kerana itulah satu cerminan bahawa usaha saya itu masih tidak seberapa. Saya pusing ke depan dengan tidak meletak harapan, tetapi bekerjalah seorang saya boleh mencapai harapan itu dengan usaha luar biasa bukan biasa-biasa.

Kecewa itu adalah biasa. Jika ada yang meganggap saya ini tidak pernah kecewa, mestilah saya mengiyakan saya pernah kecewa. Acapkali saya kecewa, saya cermin diri, siapalah saya untuk kecewa sedangkan usaha saya baru satu tangga.

Inspirasai setiap hari

Begitu semangat saya hari ini, adalah kerana mempunyai pendamping yang baik seperti en.suami. Dialah pemberi semangat luar biasa. Walaupun kadangkala apabila berbincang saya ini suka mendominasi, tetapi saya memang akur en.suamilah memberi semangat paling ampuh ketika saya menelelofon saya mahu berhenti kerja.

"Berhenti ler."

Itulah ayat yang keluar dari mulutnya. Maka saya memandu girang pada hari tersebut, melalui jalan pulang dengan deraian air mata. Memandu jalan pulang itulah jalan akhir saya memandu sebagai pekerja. Dan sebagaimana selalu seperti nasihat ketua saya ketika di Karangkraf, ketika berhenti kerja, jumpa majikan dan berterima kasih.

Terima kasih kerana memberi peluang, terima kasih kerana memberi peluang untuk menimba pengalaman. Waima kita sangat gembira, kita perlu sedar tempat kita mula berjuang dan tempat kita mula belajar dunia pekerjaaan.

Tempat kerja ke dua saya adalah Amanah Ikhtiar Malaysia. Dua tempat ini meninggalkan banyak pengalaman.

Saya berhenti kerana anak-anak begitu mendominasi keputusan saya. ;)Baca lagi di sini ya www.janawangdirumah.com





Tuesday, November 11, 2014

Menjentik rasa

Teks: Masayu Ahmad

Lagi dua bulan Ammar menginjak setahun sekarang sudah usia 10 bulan. Allahu Allah cepat masa merentas tanpa kita sedar.

Sekarang sangat banyak omelannya, dadadda. bababbaa. tatatattata, celik mata lihat mata mungil Ammar, menarik ibu untuk kembali melayannya.

Hari cuti begini akan kedengaran lagi.

"Hari ini sarapan apa."

"Apa masakan yang sedap hari ini, ibu."

"Kita makan apa."

Makan, makan, makan. Itulah kan anak-anak. Kalau cuti sekolah macam terenjat elektrik juga. Baru selesai menu pagi perlu terus jalan masak menu tengahari. Sudah mahu duduk, anak-anak sudah mengosok perut kelaparan. Adeh, kadangkala itulah rutin. Kita jemu, tetapi anak-anak tidak jemu merasai masakan ibu. Jangan jemu ibu, nanti kita teringat-ingat apabila usia tua.

Biasanya saya terus masak sekaligus pagi dan tengahari. Pagi ada juga membeli siap dibungkus. Kiri dan kanak jalan sangat banyak menu nasi berlauk. Biasanya memang banyak pilihan, nasi berlauk ikan, nasi kerabu, sate dan nasi himpit. nasi itik, serati, daging bakar, dan macam-macam aneka kuih.

Jika di Kuala Lumpur saya hanya ada pilihan makcik nasi kerabu. Bagi kalian yang selalu baca sejak dari dahulu blog ini mesti masih teringat kisah nasi kerabu.

Saya sekarang ini sedang siapkan manuskrip Mula Bisnes Tanpa Modal, perlu berlari untuk 200 mukasurat.

Bila mahu bersedia? Sekarang!

SatuIslam.com, Kairo – Mantan Mufti Mesir Dr. Ali Gomaa dalam sebuah acara televisi menyatakan bahwa ada tiga pertanda dimulainya kiamat besar, dan semua pertanda itu sekarang sudah tampak dan terjadi.
Sebagaimana dilaporkan oleh berbagai media Arab, termasuk Albadee.net, Sabtu (1/10), Ali Gomaa mengatakan bahwa pertanda pertama ialah kekeringan di daerah Nakhl Baisan di Syam (Palestina) yang diduduki Israel, pertanda kedua ialah surutnya Danau Tiberias.
Menurut Gomaa, Danau Tiberias telah surut hingga batas yang mengancam kaum Zionis Israel dengan bencana “kehausan” sehingga mereka berusaha masuk ke wilayah Lebanon selatan untuk membuat waduk dari air Sungai Litani yang terletak di Lembah Bekaa, Lebanon selatan.
Sedangkan pertanda ketiga, lanjut Gomaa, ialah surutnya mata air Zaghar yang terletak di sebuah desa di dekat Laut Mati di Jordania. Menurut Gomaa, mata air itu sekarang sudah menyurut.
Mengenai berbagai terjadinya kiamat kecil, mantan mufti Mesir ini juga mengatakan bahwa semua pertanda itu berkenaan dengan merebaknya mafsadat atau kerusakan di muka bumi, yakni sesuatu yang buruk dan bejat namun diterima dan di anggap sebagai sesuatu yang lumrah di tengah umat manusia

http://satuislam.com/mantan-mufti-mesir-tiga-pertanda-kiamat-besar-sudah-tampak/

Monday, November 10, 2014

10 sebab mahu bisnes online

Teks: Masayu Ahmad


1. Boleh mula bila-bila masa.

Sangat penting apabila kita mahu memulakan bisnes kita perlu tahu bilakah masa yang sesuai untuk bermula. Bisnes offline ataupun mempunyai kedai fizikal adalah lebih banyak perancangan yang perlu dibuat. Ini kerana ia melibatkan kos yang besar berdasarkan apa jenis model bisnes yang kita pilih. Bisnes online kita boleh bermula bila-bila masa yang kita suka, kerana ia adalah satu cara untuk kita belajar. Belajar dari asas sebelum kita boleh menguasai setiap fasa perkembangan bisnes. Selagi kita tidak bermula, selagi itulah kita tidak tahu bisnes online ini sesuai atau tidak.

2. Sesuai untuk surirumah.
Ada banyak beza surirumah dan suri yang bekerjaya. Ada surirumah yang tidak ada asas dan tidak tahu bagaimana untuk bermula. Ada juga suri yang bekerjaya yang tidak ada pengetahuan dan kemahiran dalam dunia online. Jadi kategori 'dua suri' ini perlu belajar dari asas. Iaitu asas bagaimana boleh memulakan bisnes online dengan modal minima. Belajar transaksi online, belajar berurusniaga dengan pembekal dan juga pelanggan. Sudah tentu bisnes online sesuai untuk suri yang tidak mahu keluar dari rumah. Tinggal sahaja lagi kemahiran ini perlu diasah dan belajar secara berperingkat.


3. Biasakan dengan menggunakan modal yang minima

Ada banyak kes yang saya terima sama ada melalui perkongsian mahupun email yang dikirim pembaca. Salah satunya ada suri yang sudah mengeluarkan modal sehingga berpuluh atau belas ribu untuk memulakan bisnes. Mengeluarkan produk tanpa tahu siapakan pelanggan yang ingin membeli produk tersebut. Inilah maksudnya 'terbakar tangan' atau 'modal' hangus apabila produk itu tidak bergerak dan ia menyebabkan 'modal' juga menjadi beku. Satu pengajaran di sini ialah, sekiranya kita belum ada pengalaman, boleh belajar dahulu dengan menggusahakan secara sambilan. Sekiranya kita bermula dengan program 'dropship' maka ia salah satu cara selamat untuk kita mengembangkan bisnes. Pertamanya kita tidak perlu menyimpan stok, yang ke dua kita mencari sekurangnya 500 pelanggan yang pertama. Apabila sudah mahir menguruskan pelanggan barulah kita belajar pula mengambil stok yang sudah sedia ada pelanggan. Itu lebih berbaloi dan rendah risiko.

Sunday, November 9, 2014

Terapi dengan menulis

Teks: Masayu Ahmad

Apa khabar, kalian pembaca budiman. Terima kasih kerana tidak jemu menjenguk blog yang tidak seberapa ini.

Petang sudah menginjak hari. Anak-anak juga menginjak usia. Saya sedang menyusun jadual masa menulis untuk 2015. 18.11.2014 nanti ada satu lagi pertemuan penting. Ia adalah susunan daripada matlamat terdahulu saya.

Juga dalam minggu ini sedang berlari menulis dan menyiapkan 200 mukasurat lagi manuskrip seterusnya.

Doa yang terbaik, usaha yang terbaik


Saturday, November 8, 2014

Naufal Ammar sudah 10 bulan



Teks: Masayu Ahmad

Ammar sayang sudah pun menginjak 10 bulan. Lagi dua bulan usia anakanad setahun. Betapa pantas masa bergerak, meninggalkan ibu yang semakin 'kalut' pelbagai amanah dan tugas kiri dan kanan. Ibu masih mahu Ammar sebagai bayi. Tetapi ibu tidak boleh menghentikan putaran masa. Jadi ibu perlu segera bangkit dan berlari menampal segala kekurangan dalam diri. Usiamu menginjak setiap hari.

Ammar sayang

Ketika sebulan atau 44 hari kita berkampung di ICU. Ibu tegar ketika dirimu itu dipenuhi wayar. Hati ibu dipalu pilu. Air jernih mengalir di saat 24 jam kelahiran Ammar perlu menjalani pembedahan yang perlu dilakukan segera.

Kerana kepenatan ibu pulang dahulu dari wad berehat di rumah. Hanya ayah datang kembali melihat Ammar di wad. Mesej dihantar kepada ibu. Ibu hanya menangis. Esoknya ibu sudah bersemangat menemani Ammar. Kita bersama mendiami ICU hinggalah ibu habis pantang. Ibu kekal bersama Ammar.

Ammar kuat, hebat, bersemangat. ;)


Aiman sayang



Duhai anak perjalanan tegar merentang di hadapan. 
Kekalkan akidah dan tauhid agar dirimu sentiasa pada landasan. 
Jangan raih puja manusia. 
Usah tegar kemewahan dunia. 
Bersederhanalah dalam segala. 
Ibu di sini sentiasa mendoakan terbaik, agar kita berada pada pengakhiran yang baik.


Teks: Masayu Ahmad


Banyak hari Aiman berlatih hafazan, katanya dia mengetuai persembahan untuk mewakili 2 tadika untuk hafazan. Oh lah anak, waima persembahan tadika ibu tetap teruja, nama pun ibu kan. Setiap hari Aiman mengingati ibu bahawa suruh bangunkan Aiman jam 5 pagi untuk hafaz quran. Itu ketukan pada ibu yang leka dan leka.

Aiman ini sangat unik. Setiap pagi sebelum ke sekolah/tadika dia sendiri akan mengangtungkan pakaian, beg sudah diisi kemas buku dan pakaian persalinan. Aiman sangat jarang menyusahkan ibu. Ya, tahun depan semua sudah bertukar ke kelas hafazan. Ia bermula dari ibu. Ibu leka dan leka. Ibu bersedia dan perlu tegar dari awal dalam asuhan anak-anak. Terima kasih Aiman, kerana sering menjentik rasa ibu. Ibu gembira dengan peralihan Aiman dan ibu sedar Aiman sudah menganjak usia.


Kembara perjuangan ilmu 5.11.2014


Sejak bermula penghujung 2008 sehingga kini, ada banyak panggilan dan jemputan untuk saya berkongsi pengalaman berkaitan bisnes online dan bekerja dari rumah. Termasuk program surirumah anjuran Kementerian Sumber Manusia. Ada banyak kekangan yang tidak membolehkan saya keluar, saya menolak dengan baik.

Prinsip saya selagi di rumah ini belum terurus dengan elok, maka ia membatasrkan saya. Jadi jemputan yang ini saya kira tepat atau sesuai dengan masa saya.

Jadi buat kali pertama saya keluar dari 'kepompong' dengan tekad, ya Allah sekiranya inilah jalannya mampu memberi manfaat kepada bangsa, manusia sejagat dan masyarakat maka saya teruskan.

Seperti biasa sekiraya program sebegini, saya ditemani en.suami pengiring khas di mana sahaja berada. Banyak kali saya dipujuk, namun ternyata kali ini saya buka hati dan semoga pelajar-pelajar ini mendapat sesuatu dari ilmu yang dikongsikan.

Pelajar-pelajar ini bertuah kerana, saya kongsikan manuskrip terbaru saya bertajuk Mula Bisnes Tanpa Modal. Ia sangat berguna sekiranya ada yang mengambil peluang dan kesempatan itu benar-benar belajar daripada apa yang saya sampaikan. 

Thursday, October 30, 2014

Hidup hebat atau hidup berkat? ;)


Teks: Masayu Ahmad
Baca naskah wajib ini www.janawangdirumah.com

Ebook promosi minggu ini RM30 sahaja, harga selepas ini RM50http://khidmatpelangganonline.blogspot.com/

Alhamdulillah kita doa yang baik-baik dan tindakan yang positif sahaja. Matahari sudah makin meninggi. Hari ini ibu masakkan dua nasi, nasi Malaysia, Nasi Arab, hehe.
Siap nasi lemak, telur rebus dan sambal bilis. Sambal bilis itu buat sekali banyak. Bahagi dua, nanti menu tengahari masukkan sahaja petai. Jadilah ia sambal petai, kegemaran bonda mertua.
Ayam sudah siap perap dan nanti hanya bakar sahaja guna 'pemanggang ajaiblah sangat'. Nasi mandy ayam untuk anak-anak atas kefahaman kesibukan ibu.
Nasi pagi siap dan juga menu berat tengahari dan malam. Juga tadi tu dia en.suami ambilkan satu pokok daun pandan segugus. Bukan helai dah. Konon ibu beli tepung mahu buat bingka. Kita tengok nanti bingka ke 'bingkai'.
Hari Jumaat bukan hari cuti, anak-anak ada di rumah, mereka suka makan dan suka ibu masak. Jadi semua sudah selesai, sudah kenyang. Ibu sambung marathon 100 mukasurat lagi untuk manuskrip.
Hidup adalah pilihan untuk kita bersyukur setiap hari. Kita syukur dengan apa yang ada dan pilihan inilah yang terbaik untuk kita berikan terbaik buat keluarga tersayang.
Travelog suri.

Nasi lemak buah bidara

Teks: Masayu Ahmad
www.janawangdirumah.com

Nasi lemak buah bidara, sayang selasih hamba turutkan
Sayang anak-anak, saya mertua
Nasi lemak, ibu masakkan

Itu tajuk masakkan untuk pagi esok, tengahari mahu buat nasi mandy ayam untuk anak-anak.


Ewah, laju marathon, selesai hantar satu manuskrip buku kepada editor. Mari doakan manuskrip ini berjaya terbit sebagai buku ya. Insya-Allah

Saya mahu 30 buku terbit sasaran tahun hadapan. Azam dan tekad perlu tinggi melangit, usaha perlu menggunung, kesabara perlu luar biasa.

Jika selalu dengar saya membebel di sini maka kalian selalu baca impian saya mahu lebih banyak buku fizikal terbit.

Saya sambung marathon sebuah lagi manuskrip, MULA BISNES TANPA MODA. Doakan ya.

Ok, kelas online dan offline masih berjalan seperti biasa dan kami menerima pendaftaran setiap hari.

Tuesday, October 28, 2014

Kematian sebagai peringatan

Sekitar jam 2 pagi bersamaan 27.10.2014, 2 Muharam, telah kembali rahmatullah, bapa saudara kami panggil arwah Pok Teh.

Tentunya arwah melingkari kehidupan saya sejak kecil. Ayah sangat menjaga hubungan silaturrahim, adik perempuan kandung dibela oleh arwah kerana terlalu menginginkan anak perempuan. Semua anak arwah adalah lelaki.

Kami selalu berkunjung ke Kuala Terengganu ketika saya masih kecil.

Rumahnya di pesisir pantai. Kejauhan kelihatan Pulau Redang. Buka jendela kita terus lihat pemandangan cantik laut lepas yang indah. 

Ketika menerima mesej dari kakak, saya bersegera menelefon ayah. Pagi itu terus ke rumah ayah dan kami terus berangkat ke Terengganu.

Berkumpul sanak saudara. Pok Teh bapa saudara yang baik dan penyayang. Al- Fatihah.

Seorang demi seorang pergi meninggalkan. Meninggalkan, bahawa dunia ini adalah satu perjalanan. Kehidupan kekal abadi adalah di alam sana. Kehidupan bermula selepas kematian.

Kesibukan sebagai ibu, anak, dan dunia saya (kerja penulisan dan bisnes) kadangkala membuatkan kita lupa dan terleka. Lihat sahaja tarikh hari ini kita sudah sampai ke penghujung tahun.

Semalam ketika perjalanan menziarah kematian, bersembang dengan suami, saya ditegur. Rupanya saya sudah lama tidak memasak untuk sarapan anak-anak sekolah. Terpukul dengan diri sendiri apabila ditegur dalam keadaan sedar.
Itulah kesibukan dunia kadangkala kita terlupa.
Sibuk sangat ke ibu?
Hari ini bersilat lebih awal, nasi goreng telur bilis dan keropok lekor. Anak-anak gembira keliling meja dan menikmati sarapan pagi. Semua bawa bekal. Baru saya sedar dan 'terpukul' lagi. 4 kanak-kanak riang sedang membesar dengan pantas. Arissa mengambil tempat.
"Cha nok bowok bekal jugok"
Semua bawa bekal dan kenyang. Selamat menduduki peperiksaan buat Hakim dan Arif.
Aiman bakal darjah 1 dan Arissa sudah memulakan sesi pemanasan ke sekolah mulai hari ini.
Awalnya ibu sedia.
Ya, kerja 2015, ibu sedia awal 2 bulan 2 hari.
Selesai melompat, meloncat, buat sarapan pagi buat mertua.
Jam 9 baru dapat tarik nafas lega.
100 mukasurat sedang disunting. Alhamdulillah.

Saturday, October 25, 2014

Matlamat perlu jelas dan realistik

Teks: Masayu Ahmad
Baca nashkah wajib ini dahulu www.janawangdirumah.com

Suka dan teruja melihat perkembangan kita di Malaysia. Ramai yang sudah sukses dalam bisnes, tidak kira bisnes dari rumah, luar rumah, bisnes skala kecil atau skala besar. Melayu sudah tahu dan sudah jelas dalam mencari ilmu dan membudayakan bisnes dalam kehidupan.

Semalam melihat satu rancangan realiti bisnes di TV1, saya lupa apa programnya. Tujuannya pemberian dana kepada pemilik bisnes skala kecil RM10K. Persembahan rancangan bisnes terbaik untuk mengembangkan bisnes akan dapat dana tersebut.

Salah satu melekat di hati saya, salah seorang peserta.

"Kepakaran saya membuat cakar ayam, kerana kuih ini sahajalah yang saya tahu dan saya mahu ia dikembangkan lagi. Kuih ini diwarisi pembuatan dan saya generasi ke tiga."

Calon ini tahu matlamat dan tahu apa yang dia mahu dan dia suka untuk melakukannya.

Jangan terperangkap dengan banyak bisnes

Pada permulaan untuk mencari yang sesuai saya lihat banyak pemula suka membuat banyak serentak. Mulakan dengan dahulu satu-satu, Apabila mula melabur pada yang satu, usahakan sehingga balik modal. Mula dengan modal minima dan usahakan sehingga mendapat hasil.

Doakan buku fizikal lebih banyak terbit
Doakan saya untuk tahun 2015 lebih banyak buku saya diterbitkan secara fizikal. Saya sasarkan 10 buku fizikal.

Usaha luar biasa, usaha dan doa. Semoga tahun 2015 adalah tahun kegembiraan saya untuk manuskrip yang terbit. Ia adalah matlamat, impian saya yang tidak pernah padam. Harapan lebih banyak buku siri bisnes ini mampu memberi panduan kepada lebih ramai orang.


Friday, October 24, 2014

Tekad dan azam baru setiap hari

Teks: Masayu Ahmad
www.janawangdirumah.com baca naskah wajib ini dahulu


Salam keheningan pagi bugar. Titis air hujan semalam masih lagi bersisa, melekat pada dedaun hijau di laman. Alhamdulillah atas nikmat yang sentiasa melimpah setiap hari.

Bangun pagi anak-anak masih sihat. Bangun pagi masih boleh menikmati sarapan enak. Bangun pagi masih ada orang tua untuk kita menyemai budi. Bangun pagi kita ada matlamat dan impian mahu dicapai. Sudah tentu apa yang kita kerjakan pada hari ini persiapan kita untuk kehidupan kekal abadi.

Moga kita berada pada landasan yang betul insya-Allah.

Menyemai tekad perjuangan

Selamat datang pelajar pelajar Oktober 2014, kami mara 1000 ahli tidak lama lagi dengan izin Allah. Dalam tempoh ini saya menerima dan melihat banyak kes yang mahu menjana pendapatan. Ia bukan sekadar menjana pendapatan, ada yang mahu menambah pendapatan sampingan tanpa perlu meninggalkan kerja sedia ada. Sekiranya kita masih boleh mengimbanginya maka teruskanlah.

Saya masih di sini menyampaikan sedayanya, sebanyak yang boleh apa sahaja ilmu yang boleh kita ambil dan praktik. Lebih ramai usahawan yang ditemurah. Kerja ini sangat menyeronokkan apabila kita menemuramah kita akan mendapat banyak ilmu baru. Dengan kata lain minum kopi adalah salah satu cara usahawan sesama usahawan bertemu muka dan berbincang, bertukar idea dan pendapat.

Pengalaman yang dibukukan
Ia lebih kurang sama tetapi bezanya saya menemuramah untuk melengkapkan kajian dan penyelidikan dan hasilnya itu dibukukan atau dijadikan ebook. Insya-Allah, kembara menulis ini tetap melekat di hati.

Thursday, October 23, 2014

Tanpa pelanggan siapalah kita









Saya sebagai salah seorang ahli ABDR juga tidak mahu ketinggalan mahu mendapatkan naskhah ini juga demi memperbaiki diri menjadi seorang usahawan muda berilmu serta berjaya di dunia mahupun di akhirat kelak. InsyaAllah. Mohon doanya ya rakan-rakan.

            Ketika membaca eBook ini yang sarat penuh informasi dan coretan pengalaman para penjual dan pembeli online buat diri ini terkedu seketika. Hati kecil berbisik “Inilah yang aku lalui ketika baru mula menjalankan perniagaan online secara kecil-kecilan pada pertengahan tahun 2011”. Berbekalkan Diploma dalam bidang Pengajian Perniagaan, saya nekad mahu memulakan perniagaan online sendiri. Terasa diri sudah cukup bersedia mahu mengharungi dunia baru, mahu bergelar usahawan muda dalam kadar segera. Ikut cara sendiri sahaja. Sehinggalah pada satu tahap, saya mula berasa kosong jiwa. Serba tidak kena dan tidak menjadi. Modal habis banyak, untung tidak seberapa. Lantas saya teringat kata-kata seorang tokoh usahawan terkenal di Malaysia yang cukup kuat melekat di kotak fikiran saya hingga ke hari ini, “anak muda ini darahnya cepat panas. Mahu cepat dalam segala hal dan tidak berfikir panjang. Pasti hasilnya juga nanti tidak akan menepati piawaian yang telah ditetapkan. Ilmu teori sahaja tidak mencukupi. Perlu ada asas praktikalnya juga”.

Terdiam saya dibuatnya. Memang benar belaka. Itulah yang baru dikatakan sebagai usahawan berilmu. Akhirnya saya sedar bahawa saya telah pun gagal pada waktu itu.

            Secara jujurnya, eBook ini menceritakan segalanya. Susun atur plot penceritaan juga menarik minat pembaca untuk kekal meneruskan pembacaan sehingga ke akhirnya. Permulaan penceritaan dimulakan dengan perbezaan antara perniagaan Online dan juga Offline. Penulis mahu pembaca tahu dan sedar bahawa Bisnes Online juga mampu menjana pendapatan lumayan sama seperti Bisnes Offline juga asalkan kena pada caranya. Diakui cabaran yang dihadapi para peniaga Online juga tidak kurang hebatnya, penulis memberikan beberapa tips mudah mengenai cara mahu mengatasi setiap masalah yang timbul sepanjang sesi jual beli berlaku bersama para pembeli. Segalanya menjadi mudah dengan adanya toleransi dan persefahaman yang baik antara kedua-dua belah pihak baik di pihak penjual mahupun di pihak pembeli. Pada helaian di bab berikutnya, penulis mula mengembangkan penceritaan dengan mula memberikan tips penting perihal bagaimana mahu menggembirakan pelanggan, membina keyakinan, menawan hati serta menghargai pelanggan hingga menjadi pelanggan setia. Bagi saya bab ini sangat penting dalam sesebuah perniagaan. Pelanggan adalah tonggak ekonomi sesebuah perniagaan. Jatuh bangun sesebuah perniagaan itu bergantung kepada jumlah pelanggan yang datang membeli baik pelanggan baru mahupun pelanggan setia. Memetik sebaris kata daripada penulis di dalam eBook ini “tanpa pelanggan, siapalah kita”. Cukup ringkas tapi penuh makna tersirat di sebaliknya.

            Selepas habis membaca eBook ini, seolah-olah saya telah mendapat satu suntikan semangat yang baru. Dulu saya terlalu fokus kepada produk yang dihasilkan dan kurang mengambil berat perihal citarasa pelanggan. Skil komunikasi juga tidak begitu baik. Tetapi selepas membaca eBook ini, saya sudah tahu apa yang perlu dilakukan selepas ini. Terima kasih sekali diucapkan kepada penulis kerana telah memberikan ruang dan peluang untuk saya membuat sedikit ulasan mengenai eBook ini. Saya doakan semoga Puan Masayu  Ahmad dimurahkan rezeki serta dipermudahkan urusan dalam hidup dan dapat berterusan memberi manfaat kepada saya dan juga anda semua. Jadi apa tunggu lagi? Segera dapatkan buku ini pada harga yang cukup berpatutan dan pastinya mampu dimiliki oleh setiap orang. Sekian, terima kasih.


Miliki ebook ini, tinggal 38 orang sahaja lagi yang layak mendapat harga RM30.

Juga bonus ke dua boleh pilih mana-mana ebook saya. Jadi bayar RM30 untuk dua ebook.

Harga selepas ini RM50 selepas cukup kuota harga promosi ;)














http://sitinornaziha.blogspot.com/2014/10/ulasan-ebook-rahsia-khidmat-pelanggan.html

Wednesday, October 22, 2014

Hargai pelanggan dengan bahasa sopan ;)

Rahayu Rashid
Ulasan eBook Rahsia Khidmat Pelanggan, Usahawan Online
Bisnes online bukanlah perkara baru dalam diari kehidupan saya. Saya telah berbisnes secara online sejak tahun 2011. Pelbagai ragam pelanggan telah saya temui.
Oleh itu, atas dasar ingin menambah ilmu dalam Khidmat Pelanggan, apabila Puan Masayu Ahmad melancarkan eBook terbaru beliau iaitu Rahsia Khidmat Pelanggan, Usahawan Online saya tidak membuang masa untuk mendapatkan naskah tersebut!
Di sini, saya ingin kongsikan ulasan eBook Rahsia Khidmat Pelanggan, Usahawan Online dengan anda semua. Semoga ia bermanfaat buat kita bersama, InsyaAllah.
Cara penyampaian di dalam eBook tersebut adalah ringkas dan padat. Ia mudah difahami dan semasa membacanya kita dapat membayangkan apa yang ingin penulis sampaikan.
Kita juga pasti tidak sabar untuk mempraktiskan ilmu yang diperolehi daripada eBook ini untuk meningkatkan mutu perkhidmatan kepada pelanggan. Mungkin anda juga seperti saya, sambil membaca eBook ini, saya sempat termenung kerana bermuhasabah diri mengimbas kembali di mana kelemahan saya dalam skil khidmat pelanggan.
Contohnya dalam Bab 6: Menghargai Pelanggan.
Ikhlas dan Senyum – “Sapa bakal pelanggan/pelanggan dengan senyuman. Mudah sahaja, letak sahaja ikon senyum apabila berbicara dengan pelanggan walaupun hanya mesej melalui talian online. Gunakan ia sebaiknya. Senyuman itu membenarkan kita berurusan dengan baik dengan pelanggan. Ia adalah penghargaan yang cukup mudah.
Mungkin sebelum ini kita merasakan bahawa perkara ini adalah perkara remeh dan tidak penting! Tapi, sebenarnya ia memberi impak yang sangat besar. Jika kedai fizikal sekalipun, jika peniaga bermuka manis dan sentiasa senyum kita pun rasa selesa dan bersemangat hendak membeli! Jika sebaliknya? Terus rasa hendak keluar dari kedai kan?
eBook ini juga berkongsi RAHSIA memikat hati bakal pelanggan/pelanggan bermula daripada sebelum mereka menjadi pelanggan, setelah menjadi pelanggan dan bagaimana memikat mereka untuk menjadi pelanggan setia!
Pelanggan setia akan membuat pengulangan membeli produk malah mereka juga selalunya akan menjadi ‘agent pemasaran’ kita secara tidak langsung iaitu melalui ‘viral’ di media social atau ‘mouth to mouth’. Contohnya ialah apabila mereka membeli tudung yang kita jual, rakan mereka mungkin tertarik lalu bertanya di mana tudung itu dibeli. Jawabnya ialah “online” lalu ‘memperkenalkan’ blogshop atau facebook page kita. Bukankah itu menguntungkan kita? Lebih menguntungkan lagi jika pelanggan kita itu memuji kita kerana layanan yang baik dan senang berurusan dengan kita. Pasti ia menambah kepercayaan dan keterujaan orang lain untuk membeli dengan kita.
Banyak lagi RAHSIA yang perlu kita ketahui untuk meningkatkan mutu khidmat pelanggan yang akan diperolehi melalui eBook ini. Jika anda mempunyai staf yang menguruskan bisnes online anda, anda patut memberikan eBook ini kepada mereka juga. InsyaAllah, ia akan memberikan manfaat untuk perniagaan anda. Anda tidak akan rugi memilikinya!
Tahniah Puan Masayu Ahmad!
Rahayu Abdul Rashid
http://rahayu-abdulrashid.blogspot.com
Nota tawaran: Miliki ebook ini dengan harga promosi RM30, harga selepas ini RM50.
Tawaran tinggal untuk38 orang sahaja lagi, promosi bulan ini beli 1 ebook, boleh pilih satu lagi ebook bonus. Selepas ini harga untuk ebook ini adalah RM50. Terima kasih pada yang sudah memiliki ebook ini. Edisi kemaskini lebih padat akan diberikan juga pada 15.11.2014. Insya-Allah.

Klik di bawah untuk beli.

Bayar RM30
pn.masayu@gmail.com

Baca keterangan lanjut di sini ya: http://khidmatpelangganonline.blogspot.com/

There was an error in this gadget

LinkWithin

Blog Widget by LinkWithin