Followers

Monday, April 14, 2014

Kematian sebagai satu motivasi

Teks: Masayu Ahmad

Sibuknya saya, sejak beranakkan Ammar, saya sudah tidak punya masa luang. Masa diisi, pagi dan petang siang dan malam. Namun begitu saya usahakan untuk tidur awal dan bangun awal. Menjejaki usia anakanda 3 bulan, saya perlu susun atur semula masa. Walau kesibukan berganda, namun alhamdulillah saya masih di rumah bersama anak-anak.

Untuk urusan luar saya perlu lari dengan laju iaitu jam 10 hingga jam 12 sahaja, kerana Ammar menyusu badan, tidak membolehkan saya berada lama di luar. Kalau terbabas pun jam 1, akan tetapi sebelum keluar perlu susun masa betul-betul, bagi dia tidur dalam keadaan kenyang dan bertahan sehingga saya balik. Alhamdulillah, masih ok.

Perjuang diteruskan
Apabila mengingatkan kematian, biarlah ada ilmu yang dimanfaat, ada ilmu yang disebarkan, agar mati kelak sebagai hari rehat. Memang tidak ada erti penat lelah bagi pejuang. Saya menikmati hari-hari mendaki, menuruni cerun, berada di puncak gunung dan nyamannya kematangan ketika berdiri di kaki gunung. Alhamdulillah.

Masa berlari begitu pantas, editor buku menantikan manuskrip, editor majalah menantikan bahan setiap minggu. Saya perlu lari larian kuda tak tahu kuasa berada. Sekarang berkerja seperti tangan 10 dan kaki 10.

Akan tetapi, masa kerja kita kerja, masa ibadah kita fokus, masa rehat kita rehat sebaiknya.

Alhamdulillah, ada yang sudah mendapat hasil seawal 10 hari selepas belajar di kelas blog, juga seawal seminggu menjana pendapatan. Itulah yang menjadi kepuasan saya.

Lagi, saya mahu lebih ramai yang keluar atau hijrah kepada 'zon bebas wang' dan 'zon bebas hutang' dengan bermula tahu mengurus akaun, tidak kira kalian itu berstatus surirumah, atau surimuah usahawan.

Sebab itu kelas akaun wahm soho kini, sudah bermula dengan kelas Offline di Shah Alam, iaitu pada 10.5. 2014, pendaftaran sudah dibuka hanya 50 tempat sahaja. Untuk medaftar boleh hubungi mana-mana guru online, atau rakan niaga akademi bekerja dari rumah.

Kelas urus akaun ini ada beberapa modul dan saya berkolaborasi denga dua jurulatih akaun/kewangan bertauliah. Bukan saya yang ajar ya.

Saya juga kini sedang berlari 300 km, sejam untuk
- ebook mula bisnes puasa/ramadhan
-ebook mula bisnes jahitan
-ebook mula bisnes kek dan roti
-ebook jejak aliran tunai

Juga larian laju untuk majalah Mingguan Wanita, ia terbit setiap minggu. Menjelang raya, biasanya kita akan mula menyelesaikan lebih awal sebelum bercuti. Ketika masih di editorial majalah ini, orang belum puasa, kami sudah gantung ketupat, sebab mahu ambil 'aura' sausana raya, walhal belum pun puasa ;P

Ya, Allah jadikan apa yang kulakukan ini mendapat rahmat dan keberkatan. Jadikan usaha yang sedikit ini agar lebih ramai mampu dan mempunyai pilihan bekrja dari rumah. Kerana ketika ini masa tidak ada lagi untuk bersuka ria, kerana jalan pulang itu sentiasa terbentang dan berdetik.

Ampuni aku ya allah, ampuni aku, ampuni kesalahan dulu, kini dan akan datang.

Saturday, April 5, 2014

Mengurus masa efektif buat surirumah

Teks: Masayu Ahmad
Sudah mahu merancang bekerja dari rumah, baca naskah wajib ini dahulu www.janawangdirumah.com

Alhamdulillah bertarikh 6. April.2014, Arissa hari in saya hantar ke PASTI, atas alasan saya kembali membuat penyelarasan tugas dan masa. Tinggal sahaja Ammar menyambung semula tugasan bersama ibu di rumah.

Mulanya agak gembira kakak mahu pergi sekolah. Sampai di depan PASTI sudah mula menangis. 20 minit ibu mengambil masa dan meninggalkan juga dengan guru.

Bersambung ya...

Apabila sedia diujui bersedia juga dengan rezeki

Alhamdulillah, saya

Monday, March 24, 2014

Siang yang tegar

Teks: Masayu Ahmad
baca naskah ini dahulu jika sudah mahu merancang kerja dari rumah www.janawangdirumah.com

Selamat bercuti-cuti kalian walau di mana sahaja berada, saya masih di rumah. Cuaca panas sekarang ini, rasa mahu bawa juga anak-anak, akan tetapi saya lebih suka ketika di penghujung cuti. Ketika tidak ramai orang bersesak di jalan raya, ketika tidak berebut dan dalam keadaan yang panas.

Saya suka suasana lengang dan selesa. Itulah saya dan saya kekal begitu. Alhamdulillah.  Baru saya lebih bertenaga sihat dan cergas. Hari ini juga saya recaj diri, golek tidur di sisi Ammar. Kini sudah mencecah usia 2 bulan. Sungguh pantas masa berlalu, Ammr semakin gebu dan bolat. Tetapi tidak banyak kerenah menjaganya, hanya sedar apabila lapar dan dahaga sahaja, selebihnya dia tidur dan golek-golek. Sungguh bayi yang mudah untuk dijaga.

Sunday, March 23, 2014

Seberapa hebat kita mahu?

Teks; Masayu Ahmad

Baca naskah ini dahulu www.janawangdirumah.com

Alhamdulillah untuk hari hebat, dalam minggu ini saya kurang sihat, pun begitu masih boleh meneruskan rutin seperti biasa. Alhamdulillah, mahu tidak demam melihat 'tarikh mati kita manuskrip bulan ini. Apa pun kepenatan atau apa sahaja itu adalah 'fikiran negatif' yang menolak kita kepada  alasan demi alasan.

Saya tidak sudak beralasan selagi mana saya boleh bangun dan selesaikan.

Selesa kita tahap mana?
Apabila melihat cuaca panas, dan lihat pula buruh kasar bekerja keras membanting tulang empat kerat. Kudrat dikerah untuk rezeki sekeluarga. Panas mentari membakar tubuh, panas mentari juga memberi kelelahan yang mungkin pada kita kasihan mata memandang, tetapi berat lagi bahu memikul.

Jadi, saya sangat malu, kerana jika saya tidak berusaha dan berkongsi 'amanah' ini, ia umpama ketukan dari Pemberi, dan akan disoal kelak apa yang sudah saya lakukan sepanjang usia ini di dunia. Saya takut akan pengakhiran saya fakir di sana.

Selagi mana nafas diberi peluang jasad perlu bangkit untuk terus berjuang. Ya Allah permudahkan usaha ini, permudahkan agar lebih ramai suriruamh dapat menikmati selesannya saya berada di rumah. Selesanya saya mampu bekerja dan anak-anak masih bersama.

Sebagaimana pernah saya berkongsi, tahun ini saya lebih fokus kepada penulisan buku dan juga perkembangan anak-anak. Ya, tahun ini saya sudah ramai dibantu dan pembantu. Sama ada pembantu online mahupun pembantu offline. Saya kira mereka ini datang tidak sekelip mata. Sebagaimana juga usaha kita 'amanah' atas rezeki ayng kita terima, Allah akan menilai bagaimana kita menguruskannya. Sama ada sanggup berkongsi kembali dengan orang lain, atau hanya pasak mahu simpan sahaja dalam tempayan di rumah.

Saya andaikan seberapa banyak rezeki yang Allah bagi, ia datang bersama satu amanah dan tanggungjawab berat, iaitu ikhlasnya kita mahu berkongsi dan berbagi dengan orang lain. Selagi mana kita masih atau rasa sukar untuk berkongsi, begitulah juga Pemberi, ia berada setakat itu sahaja dan tersekat-sekat.

Sekian dulu, saya mahu sambung bertarung manuskrip malam ini. Sebelum itu hari ini tengahari dan malam menu nasi arab Mandy, alhamdulillah berjaya juga akhirnya.


Friday, March 21, 2014

Setiap hari perlu hebat dan bersemangat

Teks: Masayu Ahmad
Baca naskah ini dahulu www.janawangdirumah.com jika sudah sedia pasang matlamat kerja dari rumah

Nanti saya sambung ya

Siapa usaha dia yang dapat hasil

http://zailamohamad.blogspot.com/2014/03/bagaimana-mahu-menjadi-surirumah-yang.html
Teks : Zaila Mohamad

Assalamualaikum,

Saya mahu kongsikan email yang saya terima semalam yang berbunyi begini :


Cikpuan. 

Didoakan cikpuan sihat sejahtera. 

Saya menembusi ruang Google lalu saya berjumpa dengan laman blog cikpuan yang bekerja dari rumah. Maka, saya ambil alamat emel cikpuan untuk saya hubungi. 

Serba sedikit tentang saya, Pn XXX . Berumur 28 tahun, sudah bernikah dan ada seorang anak kecil berusia 2 tahun 1 bulan. Saya sudah berhenti kerja pada tahun 2010. Kenapa? Kerana saya bernikah dengan suami yang oada masa itu masih melanjutkan pelajaran di Australia. Selama 3 tahun di sana, saya hanya menjadi penulis artikel pada masa senggang, tidak dapat bayaran yang tinggi. 

Sekarang sudah hampir 9 bulan saya pulang ke Malaysia, saya masih belum ada pekerjaan dan saya amat tertekan dengan hutang PTPTN yang belum terlunaskan. 

Buat masa ini, saya menjadi ejen Dropship beberapa kumpulan perniagaan Muslimah tetapi tidak dapat mencapai sasaran keuntungan. Sudah 2 bulan saya ikuti kumpulan dropship, saya hanya dapat kumpul pendapatan sebanyak RM100. 

Saya graduan dalam bidang bahasa. Dahulu bekerja sebagai editor dan penulis sebuah syarikat penerbitan swasta. Menulis secara freelance dengan Dewan Bahasa dan Pustaka (selama berada di Australia). Saya amat cintakan bidang penulisan tetapi cinta saya kepada suami dan anak membatasi segala-galanya. 

Saya berdoa mahu menjadi ibu dan isteri yang sentiasa ada di rumah, sentiasa ada apabila diperlukan. Dalam pada masa yang sama, saya tertekan tidak bekerja dan tidak dapat bayar hutang PTPTN. 

Saya mohon jasa baik cikpuan untuk membantu, memberi penerangan kepada saya, bagaimana saya boleh ikut serta cikpuan dan kumpulan bekerja dari rumah? 

Semoga urusan cikpuan dipermudahkan Allah SWT. 

Sekian, 

Terima Kasih. 

Jawapan saya :

Waalaikumussalam puan,

Alhamdulillah, ada juga yang berminat untuk bekerja di rumah dan sentiasa mahu berada bersama anak-anak. Sedikit penjelasan dari saya mengenai apa yang saya lakukan sekarang ini. Sebenarnya saya merupakan seorang blogger dan peniaga online sejak tahun 2009 lagi. Dulu saya suka mengabadikan kisah kehidupan saya di dalam blog dan dalam masa yang sama saya juga suka berniaga secara dalam talian. Tahun 2012 saya melepaskan jawatan saya dan menumpukan sepenuh perhatian saya kepada keluarga. Namun begitu saya masih lagi menjalankan perniagaan online saya tetapi dihadkan hanya pada hari cuti sahaja.

Tahun lepas saya menyertai Akademi Bekerja Di rumah dengan menjadi guru online bagi mengajar mereka yang memerlukan khidmat saya untuk belajar berniaga melalui blog & fanpage. Alhamdulillah, terus terang saya cakap saya sudah mula mempunyai pendapatan yang tetap antara sekitar RM1,000 ke RM3000 sebulan (atau lebih bergantung kepada usaha). Untuk mendapat pendapatan yang tetap melalui hanya bekerja dari rumah bukanlah suatu perkara yang mudah juga, tetapi jika kita tahu caranya Insya Allah senang sahaja. Puan boleh baca entri saya yang ini : http://zailamohamad.blogspot.com/2014/03/tips-buat-surirumah-bekerja-pelbagaikan.html

Apa yang puan boleh lakukan sekarang adalah dengan mendaftar kelas belajar blog & fanpage bersama saya sekarang. Yuran bermula dari RM150-RM300. Saya cadangkan agar puan mengambil pakej RM200 di mana secara automatik puan dapat menjadi Rakan Niaga kami dan boleh mempromosikan produk Akademi Bekerja Di Rumah bersama saya. Caranya cukup senang sahaja, bina sebuah blog & fanpage dan setiap hari boleh promosikan produk kami iaitu pakej kelas online, ebook dan juga ruangan pengiklanan. Tidak perlu keluar rumah pun cuma hanya perlu luangkan sedikit masa untuk berada di hadapan komputer melakukan kerja-kerja pemasaran secara dalam talian. Insya Allah kita sama-sama usahakan untuk mendapat pendapatan sebanyak RM100 sehari. Sudah ada di kalangan ahli alumni ABDR yang berjaya melakukannya juga. 

Saya doakan semoga puan jelas dengan penerangan saya. Jika ada apa-apa kemusykilan boleh email atau terus hubungi saya di facebook/Zaila Mohamad. Insya Allah saya akan cuba membantu sedaya upaya saya.

Sehingga bertemu lagi. Assalamualaikum.

Share It

LinkWithin

Blog Widget by LinkWithin