Tuesday, March 19, 2019

L:ama tidak bersiaran di sini


Langit sudah terang, kabus kelihatan tandanya kita sekarang berada dalam musim kemarau. Daun kering banyak yang gugur. Sebelum sampai ke sekolah kami singgah seperti biasa beli kuih-muih. Kuih masih murah di sini 4 biji seringgit. Aiman donut, Arissa sardin gulung. Sejak Januari sudah lama ibu tidak menyediakan sarapan. Tidak sebagaimana dulu dulu. Masa seakan sangat pantas. Hanya petang barulah menyediakan menu sebelum anak anak balik sekolah. Tahun ini agak kritikal jadual, namun Alhamdulillah masih dipermudahkan.
            Hanya beberapa hari lepas ibu keliru dan mungkin juga terbabas, awal setengah jam dan tunggu agak lama juga Arif tidak muncul-muncul. Jadinya, Arif pulang berjalan kaki. Kalau dikira dekat sahaja, tetapi dengan cuaca panas begini memang aduhai aduhai. Maafkan ibu.
Lalu pagi ini bertanya lagi.
“Arissa balik jam berapa.”
“1.30.”
“Aiman dan Arif?”
“Jam 3.00 dan jam 3.30.”
Walaupun kadangkala kita menjalani rutin yang sama, tetaplah juga terlepas pandang. Tahun ini agak padat jadual, namun alhamdulillah sebab ini yang kita mahu maka sentiasa berlapang dada.
Jalan melawan arus, kereta bersusun ke tempat kerja. Muka kelat, masam, macam macam wajah pagi. Terkenangkan dahulu turun rumah seawal jam 7 anak anak masih kecil hanya hantar kepada pengasuh. 1 jam perjalanan pergi dan balik, walhal 30 hingga 40 minit sahaja dari Hulu Langat ke Kota Damansara. 1 jam untuk menempuh kesesakan jalan



Sunday, August 5, 2018

Kembali beraksi

Teks: Masayu Ahmad


Naufal Aiman Tahun 3 2017


6.Ogos 2018


Assalamualaikum w.b.t

Lama tidak bersiaran di sini alhamdulillah saya kembali dengan momentum baru. Alhamdulillah abang Hakim sudah pun berada di tingkatan satu, Arif tahun 5, Aiman di tahun 4, Arissa di tahun 2, Ammar 4 tahun dan Amni sudah pun 2 tahun.

Benarlah ungkapan selepas kesukaran ada kesenangan, selepas berusah payah ada kemenangan. Dalam setiap langkah diatur kita tahu akan ada pengakhiran.

Kita bangkit setiap hari dengan bersemangat. Menulis adalah terapi dalam diri, ia luahan yang membangkitkan pesona dalaman diri.

Dua tahun kebelakangan ini jadual agak recam. Fasa sekarang saya sedang menyusun jadual yang lebih tenang sebelum kembali sibuk beberapa tahun di hadapan. Ini adalah turun naik perasaan seorang ibu insya Allah.

Terima kasih kalian yang masih berada di sini bersama sama saya.

Wednesday, January 17, 2018

Trek 2018

Teks: Masayu Ahmad
pn.masayu@gmail.com
www.masayuahmad.com

Alhamdulillah saya kembali di sini, lama sungguh mencari masa yang sesuai. Bugar pagi ini suasana sungguh nyaman.

Hari ini sudah 18.Januari 2018. Betapa saya rindukan untuk duduk dan menulis. Jam sudah pun 7.30 pagi.

Arif, Aiman dan Arissa sudah pun dijemput Pok Sid. Amni bersambung tidur semula, hanya Ammar ligat ke sana dan ke mari.

Saya sangat percaya dalam setiap satu kesukaran akan ada mudahnya di penghujung. Setiap trek perjalanan memberikan kita nafas dan ruang. Ruang untuk belajar memaksimakan keupayaan. Nafas untuk kita bersyukur bahawa setiap detik masa yang berlalu akan dihitung dan dikira.

Tahun 2017 tahun yang penuh kesibukan. Dengan anakanda yang sulung menghadapi peperiksaan besar. Jadi saya memberi tumpuan kepadanya. Alhamdulillah sudah pun selesai naik ke tingkatan 1 dengan penempatan di sekolah yang saya selalu impikan.

Anakanda tinggal berasrama semoga abe Hakim dapat belajar dan memberi tumpuan sebaiknya untuk 5 tahun ini di awal persekolahan menengah. Insya Allah.

Untuk 2018 saya akan kembali menyambung tugasan yang tertangguh. Ketika ada anak kecil hati meronta sebentar dan kini masa kembali bertenang insya Allah.

Lakukan apa yang kita seronok untuk kita selesaikan, nesaya kita ibarat berada dalam duni yang penuh warna warni. Kita gembira dan berada tenang di situ.

LinkWithin

Blog Widget by LinkWithin