Thursday, May 12, 2016

Minggu ke 37

Teks: Masayu Ahmad

Baca asas persediaan ini dahulu ya www.janawangdirumah.com
Lebih banyak rujukan ada di sini www.akademibekerjadirumah.com/shop


Alhamdulillah, alhamdulillah nikmatnya sihat, bermula November dan Disember saya mula mengalami alahan teruk dan mengambil keputusan memperlahankan beberapa aktiviti.

Beberapa hari ini rasa sangat sihat dan rasa bertenaga. Kini sudah pun mula memasuki minggu ke 37 dan minggu ke 38 seterusnya bayi boleh lahir pada bila-bila masa sahaja.

Penghujung trimester ke 3 saya mula berpindah ke bilik berpantang, dan persiapan juga sudah berada peringkat akhir. Hanya beberapa keperluan sahaja lagi belum dibeli.

Satu kotak pakaian bayi sudah pun dihantar dobi. Beli juga yang beberapa helai yang baru bagi merai si kecil. Alhamdulillah.

Doakan saya berada dalam kesihatan terbaik untuk berjuang sekali lagi.

Agihan masa

Banyaknya saya berehat untuk tahun ini, dan merancang semula mana-mana kerja mengikut keutamaan.

Senarai judul ebook dan manuskrip saya senaraikan semula dan insya-Allah akan mula semula. Banyaknya saya berehat dan membaca sahaja untuk tempoh kehamilan kali ini.

Tumpuan juga untuk anak-anak, lantaran kelahiran ini adalah menjelang Ramadhan dan cuti persekolahan, Ammar, Arrisa dan Aiman akan berada di rumah ibu saudara di Besut. Tinggal hanya Hakim dan Arif sahaja di rumah, boleh membantu ibu.

Ya, berpantang sepenuhnya sendiri dibantu en.suami yang akan bercuti seminggu. Insya-Allah.

Sejak sudah berada minggu-minggu akhir ini barulah perasaan teruja kunjung tiba, manakan tidak saya cepat penat dan juga agak emosi. Itu sebabnya saya banyak berdiam diri dan berehat sahaja.

Namun, ajaibnya untuk kali ini saya tidak mengalami kekejangan 'cramp' atau nama lain 'nyetok mengkarung' kata ore kelate. Alhamdulillah atas anugerah kesihatan ini.

Sunday, May 8, 2016

Ramadhan kali ini

Teks: Masayu Ahmad

www.janawangdirumah.com
www.akademibekerjadirumah.com/shop


Berbaki lebih kurang empat minggu sahaja lagi bulan penuh keberkataan akan menjelma. Seakan satu perasaan sayu menyelinap di hati.

Ia, dua susuk tubuh tidak lagi bersama kami anak beranak bersama berbuka puasa. Rupanya ramadhan yang lalu adalah ramadhan yang terakhir bersama arwah mok dan arwah atuk. Al fatihah.

Masakan saya lupa kerna lima tahun ini pulang berbakti sekadar kudrat yang ada.

Namun, hati masih berbahagia kerna, masih ada tok ayah yang menyirami kasih sayang cucu-cucu.

Ramadhan kali ini kami bakal menyambut orang baru, ahli keluarga baru. Jadi persiapan untuk raya seakan bukan menjadi keutamaan. Saya bakal berpantang sepenuhnya di bulan Ramadhan ini.

Mujur kakak yang sulung akan pulang jadi satu kelegaan buat saya persiapan puasa buat tok ayah. Selalunya saya dan kakak akan bergilir untuk pulang memasak dan kali ini saya tidak dapat menunaikan hal demikian.

Bakal menimang kelahiran ke 6, saya merasakan satu amanah yang maha berat untuk memberi yang terbaik untuk anak-anak. Debarnya masih ada dan kini sedang menghitung hari.

Doakan saya ya, agar dipermudahkan.

Tuesday, April 26, 2016

Lama menghilang

Teks: Masayu Ahmad

Baca dahulu persediaan asas di sini www.janawangdirumah.com

Lebih banyak rujukan ada di sini www.akademibekerjadirumah.com/shop


Hidayah, kesihatan dan ketenangan itulah nilai paling mahal dalam mengharungi kehidupan sebelum mata tertutup rapat. Alhamdulillah atas kasih sayang dan rahmat Allah. tahun ini saya kira saya sangat kurang produktif, sejak bermula awal kehamilan dan kini berbaki beberapa minggu lagi akan dan saya sudah bersedia untuk bertarung buat sekian kalinya.

Lama menyepikan diri, saya banyak fokus kepada kesihatan diri. Kali ini ruang masa diberikan untuk rehat dan merangka semula perjalanan yang sudahpun saya kira akan menempuh usia 40 an beberapa tahun lagi.

Tidak banyak yang saya minta, agar dicukupkan rezeki yang berkat dan mampu menyelesaikan 5 amanah dan seorag lagi bakal dianugerahkan tidak lama lagi

Dengan baki masa yang ada saya tidak punya waktu yang banyak untuk berlengah, bekalan untuk hari perhimpunan dan saya amat takut sekali.

Rasa getir pabila bekalan sedia ada sangat hujung kuku, dan seringkali hati menangis moga Allah memberikan rahmat dengan pengakhiran yang baik.

Semoga kita semua mati dalam keadaan husnul khotimah dan sentiasa berlumba dalam menyebarkan manfaat kebaikan.

Ampun maaf sekiranya ada salah dan silap saya tanpa saya sedar atau saya sengajakan.

Maafkan saya.

Wednesday, April 6, 2016

Berbaki 60 hari doakan saya

Teks: Masayu Ahmad
Baca persediaan asas di sini ya www.janawangdirumah.com

Lama tidak menulis di sini, kalian apa khabar.


Saya alhamdulillah, doakan agar dipermudahkan urusna untuk kelahiran edisi terbaru ini


www.masayuahmad.com

Wednesday, March 16, 2016

Meneroka kehidupan

Teks: Masayu Ahmad

Baca panduan asas di sini www.janawangdirumah.com

Lebih banyak rujukan ada di sini www.akademibekerjadirumah.com/shop



Apa khabar kalian, tidak pernah lekang datang dan singgah ke sini. Saya 'berhibernasi' sebentar meneroka kehidupan sebenar.

Bermula cuti sekolah aktiviti bersama keluarga, bersambung pula Ammar dan Aiman pulang ke rumah emak saudara di Besut. Jadi ibu banyaknya fokus membaca dan aktiviti belakang tabir.

Diam itu lebih baik

Menyendiri dan fokus dengan pembacaan banyak memberi ketenangan. Juga dengan menghargai alma sekitar dan bumi hijau Tuhan.

Sebagaimana selalu, apabila ramai yang mula bersesak pada satu 'tujuan' saya lebih enak dan tenang mudik ke hulu merentasi denai alam yang lebih santai.

Ia mungkin lebih mendidik hati untuk lebih menikmati apa yang ada.

Tambahan pula dengan kedatangan bakal 'si bongsu' saya memilih berehat dan bertenang.

Pun begitu dengan limpahan nota dan buku-buku kegemaran ia adalah terapi paling mustajab.

Harapnya bulan ini dapat siapkan beberapa lagi manuskrip. Insya-Allah.

www.masayuahmad.com

Terima kasih kalian selalu singgah di sini ;D

Sunday, March 6, 2016

Nasi lemak mok doh

Nasi lemak mok doh
Nasi lemak masa kecil-kecil dahulu. Beli juga nasi berlauk. Teringin punya pasal.
Berpagi bersama Ammar jejak 30 minit hari biasa, hari cuti sekarang sudah jadi 40 minit.
Itulah laluan nyaman tanpa rebut-rebut.
Menikmati sarapan pagi sambil borak dan borak dengan tok ayah.

Adakah makin kita sibuk, makin terencat masa untuk jengah orang tua?
Saya hanya nasihatkan diri sendiri. Jika dahulu matlamat paling agung adalah kerana untuk mudah dan cepat balik lihat orang tua.
Jadi apa pun alasan, ketika sihat dan ketika sibuk itulah, terjah masa dan cari peluang.
Alhamdulillah, rasa lebih tenang bermukim.
Rempit dengan Ammar. Inilah teman kerja ibu ke hulu dan ke hilir.

Mana yang menyebabkan saya terlalu sibuk, saya cantas kembali dan kendurkan semula keadaan.
Saya mahu bertenang dan bekerja dengan lapang.
Itulah pilihannya.
Usaha kerja kita rezeki ditentukan Allah. Selalu sematkan dalam fikiran.

Alhamdulillah.

www.masayuahmad.com

Friday, March 4, 2016

Nikmat pagi

Teks: Masayu Ahmad


Sepanjang bulan Februari, separuh bulan berkampung di wad, kemudian bersambung kesihatan sendiri yang kurang bertenaga.

Alhamdulillah minggu ini sudah kembali bertenaga dan nikmatnya pagi menyedut udara segar laman.

Nikmatnya pagi memasak sarapan untuk anak-anak. Lebih kurang 100 hari lagi bakal menyambut orang baru.

Tidak dapat tidak kali ini saya lebih fokus menjaga kesihatan diri dan urusan rumahtangga.

Sebelum puasa nanti sasaran selesai tugasan dan dapat menikmati tempoh berpantang dengan lebih tenang.


Delegasi tugas

"Asyik-asyik sayo, asyik-asyik sayo."

Adu Aiman apabila disuruh buat kerja.

Lepas makan ibu aturkan terus apa perlu selesai.


Hakim basuh pinggan, Arif kutif gelas, Aiman sapu meja dan lantai.

Nampaknya semua sudah ada peningkatan.

Kalau pagi cuti.

"Arif jemur seluar, Aiman jemur baju."

Kadangkala apabila menahan mata melihat pakaian yang disidai 'keriut petot' atau nama lagi tidaklah mencapai standard yang ibu mahukan.

Tidak mengapa apa pun latihan memerlukan latihan berterusan untuk mendapatkan hasil yang sepatutnya.

Selaunya usai anak-anak sudah menyidai, apabila mereka sedang ralit menyambung aktiviti. Ibu sambung untuk 'betulkan' semula sidaian.

Saya teringat arwah mek, kalau menyuruh tidak membebel, kesalahan berkali-kali itulah yang membuatkan kita ingat dan tidak buat lagi.

Namun dulu-dulu waktu pagi renyahnya, perlu memberus satu besen besar pakaian. Mana ada mesin basuh kan.

Sejak kita sudah besar barulah menikmati canggihnya gajet. Ada mesin basuh sudah canggih dan kita kini sudah banyak gajet yang membantu.



















There was an error in this gadget

LinkWithin

Blog Widget by LinkWithin