Monday, December 28, 2015

Surirumah inspirasi

Teks: Masayu Ahmad

Panduan asas baca ini dahulu ya www.janawangdirumah.com
Lebih banyak rujukan ada di sini www.akademibekerjadirumah.com/shop


Apabila kita sudah tekad buatlah sampai selesai. Sama juga apabila bermula tahun baru banyak angan-angan yang kita mahukan. Tetapi berapa lama kita boleh bertahan sehingga ia tercapai.

Ia jadi angan-angan kerana usaha yang sedikit, bertangguh dan cepat putus asa.

Manakala ia menjadi matlamat apabila kita tahu kita akan sampai ke sasaran cepat atau lambat.


www.masayuahmad.com

Friday, December 25, 2015

Matlamat 2016 insya-Allah ;D

Teks: Masayu Ahmad
Baca persediaan asas www.janawangdirumah.com
Lebih banyak rujukan ada di sini www.akademibekerjadirumah.com/shop



Assalamualaikum w.b.t

Berbaki seminggu sahaja lagi, anak-anak akan kembali rutin persekolahan. Semua persiapan ala kadar sahaja. Baju sekolah Hakim dan Aima masih baru, hanya Arif persalinan baru kerana tahun lepas dia tidak mendapat pakaian baru. JUga kerana sudah dilantik pengawas sekolah.


Tahun 2016, insya-Allah saya akan kembali fokus kepada manuskrip dan lebih banyak terbit dalam versi fizikal. Alhamdulillah.

Fokus saya masih tetap sama, iaitu menerbitkan buku-buku siri mula bisnes dan juga siri panduan atau rujukan untuk surirumah. Ini tetap sama seperti dahulu. Juga latihan untuk surirumah secara online terus menerus. Alhamdulillah atas sambutan.

Untuk 2016 ini saya menjangkakan saya ada lebih banyak ruang masa menulis. Sebelumnya lima tahun ini berselang seli menjaga dua mertua dan anak-anak.

Arissa tadika 6 tahun Hakim, Arif dan Aiman pula akan pulang jam 5 petang. Jadi tinggal saya dengan Ammar sahaja di rumah.

Ruang ini saya perlu gunakan sepenuhnya untuk menulis lebih banyak karya. Perlu melepasi 20 naskah pertama kemudian selesaikan sasaran 100 naskah. Insya-Allah.

Segalanya atas izin Allah. Satu sudah ada giliran terbita dan satu lagi saya perlu menyelesaikan lagi sebelum dihantar untuk penilaiaan.

Dan menyerahkan tiga lagi manuskripa.

Moga ALlah izinkan dan permudahkan segala urusan.

Dan tiga lagi impian yang perlu segera saya lunaskan untuk tahun 2016. Saya sasarkan fasa pertama 2016 saya sudah capai.

Untuk surirumah sekalian, moga 2000 penyertaan lagi untuk tahun 2016. Insya-Allah.

Sunday, December 20, 2015

Apa yang kita perjuangkan ;)

Teks: Masayu Ahmad

Berbaki 11 hari sahaja lagi kita akan melangkah masuk ke tahun baru 2016. Semak balik sepanjang tahun 2015. Apa yang jelas dalam matlamat yang sudah kita capai dan belum.

Insya-Allah tahun hadapan adalah tahun ke empat kumpulan sokongan ABDR melangkah dan terus melangkah. Ini antara kejayaan pasukan, bukan kejayaan peribadi. Kumpulan ini berkumpulnya para suri yang berimpian mahu kembali berada di rumah. Selamat berjuang dan selamat melangkah kembali ke daerah paling membahagiakan.

Momen 2015

Banyak peristiwa yang meninggalkan buat diri saya secara peribadi. Antaranya berkampung di hospital bersama Ammar dan kembalinya ke rahmatullah kedua ibu bapa mertua.

Inilah momen paling mneinggalkan kesan.

Insya-Allah 2016 ini saya lebih fokus kepada anak-anak dan juga menyiapkan lebih banyak manuskrip. Insya-Allah. Sasaran keahlian 2000 ahli masih menjadi fokus ABDR.

Alhamdulillah.


www.masayuahmad.com
www.akademibekerjadirumah.com/shop

Wednesday, December 16, 2015

Perjuangan yang belum selesai

Teks: Masayu Ahmad


Hujan rintik pagi ini mengiringi hari pagi yang indah. Apa pun yang berlaku dan berlalu, kita lepaskan dengan penuh keredhaan. Ketentuan Allah diterima dengan hati lapang.

Alhamdulillah, saya mahu fokus kepada 20 ebook dan lagi 20 ebook baru untuk tahun 2016.

Selepas kesukaran pastinya ada kemudahan. Masa yang ada ini saya mahu selesaikan pula impian sendiri sebelum menutup mata.

Semalam satu hari bawa anak-anak ke kedai buku, kemudiannya kami makan tengahari di luar. Malam juga begitu. Saya ambil masa untuk berehat.
 Juga mengambil masa untuk mengemaskini beberapa lagi urusan rumahtangga.

Kemudian saya bermula perjuangan menyelesaikan tugasan menulis yang mahu saya sudahkan insya-Allah. Minggu ini perlu menyempurnakan apa yang diperlukan editor. Harapnya dua manuskrip ini dapat diterbit dengan pada awal tahun hadapan. Apa pun saya sudahkan yang terbaik pada pihak saya dan yang lain saya serahkan pada yang menyelesaikannya. Saya tidak mahu tunggu lagi, kali ini saya akan sudahkan. Insya-Allah.

Sehidup semati

Selepas ma dibawa ke hospital terus dimasukkan ke ICU. Doktor sudah mengesahkan jantung sudah 'berhenti' selama setengah jam.
Dalam keadaan panik kami fikir ma memerlukan oksigen kerana dia juga penghidap asma.
Esoknya semua sudah siap siaga atas saranan doktor.
Jam 2 petang atuk pula dibawa ke hospital. Ketika ma 'nazak' di ICU, atuk dimasukkan 'wad kecemasan'.
Jam 7.40 30 November 2015 ma pergi. Pergi ke negeri kekal abadi.
Kami menyempurnakan urusan jenazah.
Ketika keranda diturunkan dari rumah, panggilan dari hospital pula atuk berada dalam keadaan kritikal.
Usai selesai urusan arwah ma. Kami menyambung urusan atuk yang masih kritikal di ICU.
Jam 8.30 10 Disember 2015, Allah lebih menyayangi dan masanya kami menerima ketentuan ini. Atuk sudah dijemput Ilahi.
Pusara bonda dan ayah mertua disemadikan bersebelahan.
Moga Allah mengampuni, melimpahi rahmat dan menempatkan di kalangan orang-orang beriman. Bertemu di Jannah.

Perjuangan

Salah satu alasan utama kenapa saya mahu pulang ke kampung?
Salah satunya kerana arwah mek, saya tidak berkesempatan dan arwah dijemput Ilahi saya tidak ada di sini.
Kerana itu, saya hanya ada tiga peluang sahaja lagi.
Alhamdulillah saya menggunakan kesempatan lima tahun ini sebaiknya.
Berbaki satu peluang sahaja lagi yang perlu digunakan sebaik-baiknya.
Saya puas kali ini, walaupun bakti ini tidak sehebat ibu bapa menjaga kita. Tidak sehebat mereka menjaga dan membesarkan kita.
Sebelum itu tanya diri sendiri. Jika betul bersedia, perlu sedia fizikal dan mental.
Insya-Allah, Allah permudahkan segala urusan.
Sekiranya merasakan agak mencabar, cepat cepat istigfar.
Kerna, kita juga akan melalui hari tua.
Santuni mereka dengan baik, Insya-Allah.
Menjaga anak dan menjaga orang tua pada masa yang sama kalian mahu bekerja di rumah. Ia adalah tiga posisi yang berbeza.
Banyaknya saya melawan arus, sekiranya urusa ibu bapa melanggar urusan kerja. Saya tangguhkan dahulu urusan kerja.
Kemudian barulah menyamung tugasan.
Insya-Allah saya berkongsi dari masa ke semasa.
Bukanlah kerana saya hebat, kerana masa yang ada tidak lama.
Selepas kesukaran, Allah berikan kemudahan.

Sehidup semati

Teks: Masayu Ahmad

2015 bakal meninggalkan kita tidak lama lagi. Ia sudah tentunya meninggalkan kesan yang mendalam buat diri saya sekeluarga.


Pada cuti pertama persekolahan saya merancang untuk pulang ke kampung tok ayah, memandangkan sudah dua bulan tidak balik. Juga kerana kesihatan tidak mengizinkan.


Kebetulan pula en.suami perlu ke Kuatan atas urusan kerja. Jadi anak-anak sudah tidak tidak sabar untuk pulang ke rumah tok ayah.

Usai pagi en.suami turun, seperti biasa saya sudah pun mengemas dahulu dan memasak untuk bonda dan ayah mertua.


Tidak sebagaimana selalu saya turun begitu sahaja dan tidak pula bersalaman dan memohon maaf sebagaimana biasa.

Di pertengahan jalan saya memang merasa satu kepelikan dengan sikap saya sendiri.

Anak-anak sebagaimana biasa sangat gembira kerana sudah lama ibu tidak bawa berjalan jalan.

Juga sebagaimana mana biasa sudah memaklumkan kepada ipar bahawa perlu balik esok hari untuk sarapan mok dan atok.

Seminggu kami berada di rumah tok ayah.

Usai kami pergi sudah menerima mesej atuk sudah tidak sihat dan tidak lalu makan.

Aduhai, ayahanda pula tidak sihat, jadi saya bertahan dahulu untuk menjaga ayah dan ipar menyambung tugas menjaga ke dua nya.

Namun seminggu ini bonda mertua pula demam dan tidak sihat. Sehinggalah petang Jumaat barulah saya pulang.

Rutin biasa, pada petang ini memandikan ayahanda mertua. Esoknya juga berpagi saya mandikan, menyuap dan memberi makan ubat.

Selama lima tahun ini hanya tiga kali ayah mertua sakit begini dan memerlukan bantuan untuk mandi dan urusan yang lain.

Sabtu itu bonda mertua tidak mahu ke rawatan dialisis seperti biasa, katanya dia masih demam.

Arwah bercerita, selepas saya pergi, malam itu dia bersiap untuk makan malam.

"Ma, sudah siapkan makan malam. Datang ke bilik dan atuk sudah tiak mahu bangun. Tidak ada selera."

Pada pagi Sabtu itu saya sempat menyuapkan 10 sudu nasi berlauk ikan tenggiri yang dibawakn kak yah yang datang menziarah.

Saya lihat ma yang tidak lalu makan dan mukanya agak sembab.

Malamnya doktor sudah datang ke rumah dan didapati bacaan kencing manis ayah mertua sudah tinggi dan tidak dapat dibaca. Saranan doktor agar segera dibawa ke hospital.

Sekitar jam 3 pagi saya terjaga kerana dikejutkan kak wani (biras).

Ketika saya keluar dari bilik, ma baru keluar dari bilik air.

"Allah, Allah, Allah."

Saya sempat menyambut tubuh ma dan rebah dalam ribaan.

Sudah kebiruan dan peluh merecik.

Bersambung.











Wednesday, December 9, 2015

Satu catatan kenangan

Teks: Masayu Ahmad

Hujan masih merintik di luar dan suasana di rumah ini agak riuh dengan anak-anak yang bermain. Sudah seminggu arwah bonda metua meninggalkan kami semua. Meninggalkan kami bersama memori yang masih basah.

Ayah mertua masih di ICU dan masih ditidurkan.

Hari yang sama mereka dihantar ke wad, namun bonda mertua kembali dengan mata sudah terpejam rapat dan senyuman selamat tinggl.

Lima tahun kami menyemai kasih. Saya kira peninggalan arwah mek dahulu adalah momen penyebab keputusan untuk saya kembali berhijrah, dan pulang untuk merai hari tua tiga yang masih ada. Kini kami akan menumpukan sepenuhnya tok ayah dan atuk.

Inilah nilai masa yang tidak ada galang ganti. Saya tidak mengejar populariti, malah lebih selesa jauh dari hiruk pikuk dan perlumbaan manusia.

Dua bulan berehat, dan kini kembali menyambung tugasan yang masih belum selesai. Insya-Allah.

Terima kasih Allah atas peluang untuk pulang berkhidmat dan berbakti. Saya puas.

Kembali mengenang catatan diri, apa yang bakal dibawa apabila kematian menjemput. Sedikitnya amal dan kita sama-sama menongkah arus untuk kekal berada di rumah dan bersedia untuk hari kematian.

Itu sebaik baik motivasi dalam kehidupan. Kerna dunia ini bakal berakhir, negeri akhirat kekal abadi.

Salam sayang, mohon maaf sekiranya ada salah dan silap saya sama ada saya sedar, secara langsung dan tidak langsung.

www.masayuahmad.com
www.akademibekerjadirumah.com/shop

Tuesday, December 8, 2015

Bonda mertua dalam kenangan al fatihah

"Ibu kenapa mok tok sey kecek dengan cha?"
"Ibu, esok kita pergi kubur mok. Cha nok oyak, mok, mok, ni Ammar dan Cha mari. Mok bangunlah kita balik rumah naik kereta."
;(
Bonda mertua tersayang Allahyarhamah Che Shawiah Che Mat telah dijemput Illahi, jam 7.40 malam bersamaan Isnin, 30. November 2015.
Semoga arwah ma bersemadi dengan tenang, dilimpahi rahmat, diampuni dosa dan berada di kalangan beriman.
Al Fatihah.
Ayahanda mertua masih kritikal di ICU. Mohon doa teman agar dipermudahkan urusan.
Kami redha atas ketentuan Illahi.




Saya memang tidak sempat berkhidmat untuk arwah mek, hanya sempat memandikan, mengafankan dan menemani hingga jenazah ke liang lahad.
Lima tahun selepas pulang berhijrah, kami sepenuhnya menjaga arwah ma.
Arwah seorang penghidap buah pinggang kronik selama 11 tahun.
Tiga kali seminggu perlu rawatan dialisis.
Dari jam 9 pagi pulang jam 3 petang. Keesokannya akan rebah dan demam.
Namun kekuatan dan semangatnya itulah membuatkan beliau umur panjang.
"Sampai bilo keno cuci ni ma."
"Sampai habis nyawa."
Ayat ini saya ingat dan selalu bermain di kotak fikiran. Ma tidak makan ikan. Lauknya hanya ikan bilis, telur. daging. Jika mahu masak ayam perlu dimasukkan asam jawa.
Juga kerabu perut dan gulai daging yang dimasukkan terung. Nasi kerabu daging bakar paling digemarinya.
Setiap pagi saya bertanya dahulu.
"Ma nok makan apa hari ini?
Itulah rutin.
Dua tahun kebelakangan ini kesihatan semakin kurang konsisten. Ma tidak lagi memasak.
Juga pasar pagi setiap Jumaat sejak tiga tahun sudah tidak lagi menjadi rutin ma.
Jam 3 pagi. Ma ke bilik air sebelum rebah dia sempat menyebut Allah, Allah, Allah,
Saya sempat sambut dan ma rebah di pangkuan.
Peluh menitik di dahi, ma sudah kebiruan.
...
Khidmat akhir saya memandikan dan mengafankan ma bersama kakak ipar dan biras yang lain.
Ciuman di pipi ma, kain putih menutup wajah ma yang tersenyum manis sebagai ucapan selamat tinggal.
Keranda diusung keluar dan air mata ini tidak menahan dari terus mengalir. Ma sudah pergi meninggalkan kami.
Terima kasih ma, kerana memberi peluang untuk saya berkhidmat.
Ma, mertua idola tidak ada galang ganti. Kuat semangat dan tidak pernah berputus asa.

Sunday, November 8, 2015

Hujan pagi

Teks: Masayu Ahmad
pn.masayu@gmail.com

Baca persediaan asas di sini www.janawangdirumah.com

Lebih banyak rujukan ada di sini www.akademibekerjadirumah.com/shop


Assalamualaikum w.b.t

Sejak semalam hujan sudah menerjah bumi cik siti wan kembang. Pagi ini juga suasana sejuk membungkus pagi. Alhamdulillah nikmat dan rahmat Allah tanpa sempadan.

Akur akan keterbatasan kesihatan. Saya ambil masa untuk berehat lagi. Tenaga pagi ini semakin ok. Pun begitu tidak memasak sarapan, beli dan bawa pulang.

Cuti sekolah juga bakal bermula tidak lama lagi. Ibu tidak ada rancangan apa-apa, melainkan mahu mengemas bilik belajar kalian.




Tuesday, November 3, 2015

Capai kebebasan sebenar nikmat bekerja di rumah

Teks: Masayu Ahmad

Baca naskah persediaan asas ini www.janawangdirumah.com

Lebih banyak rujukan ada di sini www.akademibekerjadirumah.com/shop


Apa sebenarnya impian wanita. Ini salah satunya mahu kembali dan bebas dalam erti kata sebenar. Jika kita punyai matlamat ini dengan jelas dan kita bekerja untuk capai 'kebebasan' maka rai setiap hari dengan nikmat dan syukur.

1. Capai zero hutang.

Tidur dengan aman dan tenteram. Capai matlamat zero hutang, lihat bagaimana mak kita dahulu tidak ada hutang piutang. Hidup dengan aman. Walaupun ada anak ramai namun hidupnya bahagia dengan kesederhanaan. 8 dari 10 email saya terima terikat dengan hutang dan perlu memikirkan solusi pengurusan hutang sebelum bekerja di rumah dengan tenang.


2. Aktifkan pendapatan sumber ke 2

Jika sekarang ini masih lagi bekerja, cari sumber ke 2 yang benar benar menjana pendapatan. Pilih kemahiran sedia ada dan saring agar ia benar-benar membantu laluan ke 2. Usahakan konsisten sumber ke 2 ini 4 angka. Simpan sumber ke 2 ini di dalam satu tabung khas. Ia tidak diusik selagi mana kita masih bekerja.


3. Disiplin


Bersambung

Saturday, October 31, 2015

101 Idea Home-Based Bisnes

http://munirah-yusoff.blogspot.my/2015/10/ulasan-ebook-101-idea-home-based-bisnes.html

Ketika membaca eBook 101 Idea Home Based Bisnes, saya sedar bahawa ia bukan sekadar senarai biasa. Senarai yang terbahagi kepada beberapa bahagian seperti Bisnes Makanan, Bisnes Kreatif dan Bisnes Pendidikan memaparkan informasi yang berguna. Setiap bisnes mempunyai kaedahnya yang tersendiri kerana bukan sekadar bergantung kepada modal semata-mata, tetapi juga kemahiran dalam menguruskan bisnes.

            Melalui eBook ini juga, saya mengetahui terdapat banyak kesalahan yang telah saya lakukan ketika mula berbisnes. Bukan sahaja simpanan saya telah habis digunakan selepas saya berhenti kerja, malah terpaksa pula menggunakan duit dividen tahunan sebagai modal berniaga. Namun, saya cuba untuk terus positif untuk menguasai ilmu kewangan dan pemasaran bisnes.

         Salah satu idea home based bisnes yang saya dapati, tanpa perlu mengeluarkan modal membina kedai ialah kemahiran dalam bidang komputer. Modal yang saya perlukan hanyalah langganan Internet dan komputer peribadi. Dengan membuat akaun Facebook peribadi dan fan page, saya sudah boleh membuat promosi perkhidmatan yang di sediakan.

        Di sini saya mengetahui bahawa kemahiran saya lebih kepada asas pengaturcaraan berbanding memberikan servis teknikal. Ia melibatkan aspek pemahaman serta hands-onyang mudah untuk di pelajari dan di ajar.

Bagi anda yang mempunyai kemahiran teknikal, perkhidmatan seperti format laptop, mencuci kipas (fan) yang berhabuk atau pemeriksaan terhadap masalah laptop adalah antara permintaan tinggi daripada pelanggan. Jika anda berada di kawasan tumpuan pelajar seperti di Universiti atau di rumah sewa, ia menjadi suatu kelebihan. Apabila pelanggan sekitar anda berpuas hati dengan khidmat yang diberikan, ia boleh di jadikan testimoni bagi meningkatkan keyakinan pelanggan baru.

Antara topik yang menarik minat saya di dalam eBook ini ialah Rekod Rasulullah s.a.w dalam bidang perniagaanWalaupun sering mendengar kisah-kisah tentang kewibawaan Baginda s.a.w, namun ia dapat di tonjolkan ke dalam teknik perniagaan moden. Dan memahami hukum hakam dalam urusan jual beli bermula dengan diri sendiri bagi mengelakkan kita memakan harta yang haram.

         Alhamdulilah saya dapat mencari idea dalam mengembangkan kemahiran yang saya ada. Biarpun terpaksa bermula semula dari bawah, tidak bermakna impian saya untuk berjaya di dalam bisnes sendiri terkubur. :)


Gerimis senja

Teks: Masayu Ahmad
Baca persediaan asas di sini www.janawangdirumah.com

Lebih banyak rujukan ada di sini www.akademibekerjadirumah.com/shop


Assalamualaikum w.b.t

Apa khabar kalian, alhamdulillah kesihatan agak merudum turun dan naik. Apa pun sangat bersyukur masih dipinjamkan nafas untuk meneruskan perjuangan.

Beberapa hari ini cuaca redup dan nyaman sekali. Ketika menulis entri ini hujan masih turun, tanah sudah basa. Cuaca damai. Alhamdulillah.

Saya memperlahankan aktiviti oleh kerana kesihatan kurang mengizinkan. Ketika inilah terasa begitu nikmat kesihatan. Apabila ditarik, rasa bersyukur.

Ada dua manuskri yang sedang saya sunting, juga dua manuskrip baru sedang ditulis. Doakan diberi kemudhan dan insya-Allah ilham tidak pernah putus.

Ammar juga kurang sihat sejak kebelakangan ini, mahu 'berdepek' sahaja. Saya mahu segera pulih, mahu segera sihat. Moga ini sebagai kifarah buat saya. Insya-Allah.

Mulut payau badan juga terasa lemah. Apabila kurang sihat begini, kita begitu teringin sekali kesihatan yang dulu.

Doakan saya ya.

Tuesday, October 27, 2015

Kita berjuang setiap hari

Teks: Masayu Ahmad

Baca persediaan asas di sini www.janawangdirumah.com

Lebih banyak rujukan ada di sini www.akademibekerjadirumah.com/shop


Assalamualaikum w.b.t

Apa khabar kalian? Lama sungguh saya tidak menulis sebarang entri di sini. Namun kalian masih juga menjengah di sini dengan harapan ada nota baru. Sungguh lebih kurang dua minggu juga nikmat sihat ditarik sebentar.

Bermula dengan anakanda Ammar kemudian berganti dengan saya. Jadi saya lepaskan segala apa sahaja tugasan. Beri ruang kepada diri untuk berehat.

Banyak soalan yang diajukan saya simpan unuk jawapan entri insya-Allah.

Rintik hujan membasahi bumi, sejuk bugar udara pagi. Sangat tenang ketika ini. INilah waktu terbaik munajat diri dan mengenal diri. Mengumpula segala kekuatan dan meneruskan satu lagi masa yang dipinjamkan Allah untuk meneruskan amanah dan perjuangan.

Bertanya kepada diri

Kadangkala saya kembali bertanya kepada diri, apakah sudah selesai berkongsi manfaat kepada masyakarat, apakah yang sudah disumbangkan kepada masyarakat. Walaupun sekadar coretan, hakikatnya kita berjuang setiap hari untuk berkongsi ilmu baru yang lebih bermanfaat.


Rengekan Ammar sejak dua minggu ini sangat berlainan. Sungguh saya sebenarnya mengalami kejutan dan berfikir panjang. Saya tidak bersedia menerima amanah Tuhan seterusnya, memandangkan sedia ada sudah berat untuk dipikul.

Setiap kali itulah saya berfikir kembali, inilah ruang dan peluang memaksimakan masa yang ada, agar peranan di rumah ini saya menggunakan sebaiknya. Mendidik anak-anak.

Betul. Amanah ini sangat berat namun kita perlu bersedia untuk di soal pada hari kebangkitan.

Moga kita menggunakan masa yang ada ini sebaik mungkin, memberi seberapa banyak manfaat. Insya-Allah.

Monday, October 19, 2015

Mula Bisnes Tanpa Modal

http://munirah-yusoff.blogspot.my/2015/10/ulasan-ebook-10-langkah-mudah-bina.html




Alhamdulillah, selesai membaca eBook 10 Langkah Mudah Bina Kedai Online ini dan mendapat input yang berguna. Ketika memulakan bisnes online, niat hanya sekadar mahu test market sahaja. Jadi, tiada perancangan yang khusus untuk menyimpan maklumat pelanggan yang membeli, maklumat aliran tunai atau stok barang, apatah lagi tabungan khas setiap keuntungan.

      Di dalam eBook ini, penjelasan yang diberikan mudah untuk difahami. Antaranya mengenai panduan asas untuk memulakan bisnes tanpa modal, menggunakan kemahiran yang ada sebagai perkhidmatan kepada pelanggan dan bagaimana cara untuk tidak memulakan bisnes dengan berhutang.

       Langkah demi langkah (melalui kaedah 5W 1H) sebelum memasuki pasaran juga di terangkan. Ini untuk memastikan bahawa kita tahu produk, kaedah pemasaran dan prospek yang betul agar tiada lambakan stok. Amat merugikan jika kita mempunyai produk tetapi tiada pelanggan yang mahu membeli.

    Memahami bahawa modal bukan faktor utama, pelbagai cara yang boleh kita gunakan untuk mendapat modal tanpa berhutang. Tidak perlu pening kepala untuk membayar hutang, sedangkan kita mampu membuat tabungan khas melalui komisyen droship, bonus (jika masih bekerja) atau bekerja sambilan. Melalui eBook ini juga, saya memahami kelemahan biasa usahawan baru di dalam bisnes yang pertama.

     Ringkasnya, di dalam eBook ini, panduan yang diberikan sesuai bagi mereka yang mempunyai bisnes atau baru mula berbisnes. Tidak kira sama ada secara konvensional (offline) atau online, mengetahui kaedah yang betul untuk pemasaran dapat mengelakkan kesilapan yang berulang. Insya Allah, apabila kita berusaha, berdoa dan bertawakkal, tiada yang mustahil.

Monday, October 12, 2015

Menjahit sambil jaga lima orang anak



Inspirasi Tukang Jahit 1
Cabaran saya sepanjang dunia jahitan sewaktu tidak ada modal untuk memulakan bisnes. Saya bekerja seorang diri tanpa ada orang membantu, sambil menjaga 5 orang anak. Tetapi saya yakin Allah sentiasa bersama saya, suami sibuk dengan kerjanya tidak ada masa untuk membantu.
Untuk mendapatkan modal pun sendirian mengendung anak kecil ke sana dan ke sini untuk mendapat tandatangan dan surat sokongan.
Alhamdulillah besyukur Allah permudahkan. Saya bangga dengan apa yang saya usahakan walaupun keseorangan. Kini saya dapat kecapi hasilnya walaupun tidak seberapa. Selain itu juga saya pernah berhadapan dengan pelanggan yang sangat cerewet.
Tetapi saya anggap itu sebagai proses belajar bukan menyusahkan. Allah sudah aturkan yang terbaik walaupun Nampak menyusahkan tetapi ada hikmah di sebaliknya.
Perkara yang paling membanggakan saya apabila pelanggan berpuas hati dengan tempahan dan dapat menyiapkan tepat masa. Semuanya dengan izin Allah kerana bagi saya itu amanah. Saya berusaha semampu, berdoa dan berserah sepenuhnya kepada Allah.
Cabaran
Jangan menganggap segala cabaran sebagai menyusahkan, buat dengan hati yang ikhlas. Anggaplah kita sedang mengutip pahala. Atus masa sebaik-baiknya. Sentiasa mohon dipermudahkan urusan.
Setiap kali memulakan tugas saya sentiasa mengamalkan 3 perkara
1. Sedekah.
2. Al-Fatihah kepada ke dua orang tua dan mertua.
3. Baca ayat seribu dinar dan mulakan denga bismillah serta sambil menjahit itu saya pasang note book, sambil mendengar alunan surah al waqiah, surah yassin, surah al mulk, surah Kahf.
Sejak dahulu itulah amalan saya sehingga sekarang. Alhamdulillah saya sudah dapat hafal surah tersebut dengan izin Allah.
Alhamdulillah sekarang saya ada ramai pelanggan dari pelbagai bangsa. Sudah dapat poduk jenama sendiri. Mesin semua jenis pun ada.


Saturday, October 10, 2015

Alhamdulillah, buku bakal terbit

Teks dan foto: Masayu Ahmad

Baca naskah persediaan asas di sini www.janawangdirumah,com

Lebih banyak rujukan ada di sini www.akademibekerjadirumah.com/shop


Alhamdulillah, atas doa yang dimakbulkan Tuhan

Petang semalam saya ada menerima perkhabaran dari editor bahawa pasukan penilai meluluskan salah satu ebook saya untuk terbitan versi cetak. Dengan kata lain buku.

Ingat lagi tahu perkongsian doa saya agar ramai-ramai mengaminkan usaha dan kerja keras saya tahu ini menjadikan 20 ebook saya sebagai buku fizikal.

Dan saya sedang berjuang dengan keras. Semalam dan hari ini saya berehat sebentar dari menulis, dan kembali menyambung perjuangan.

Sudah tiga buku sebenarnya terbit, tetapi saya membuat penyelarasan semula, buku Jana RM Dari Rumah dan perkhabaran petang semalam adalah buku ke dua.


Manuskrip ke tiga saya sudah hantar kepada editor dahulu baru hantar kepada penerbit, yang ini juga perlu dikemaskini iaitu ebook Yeay Mama Sudah Resign ini juga saya usahakan untuk terbit sebagai buku.

44 resipi berpantangd dan juga panduan berpantang juga saya usahakan untuk terbit sebagai buku,

Dua lagi, mula bisnes tanpa modal dan juga ebook mula bisnes jahitan.


Ini susunan terkini jadual penulisan. Insya-Allah terima kasih atas doa kalian, saya tidak pernah berhenti berjuang dan mahu menyelesaikan semua ini.

Juga matlamat tegar saya adalah siri mula bisnes inilah rujukan lengkap untuk surirumah seluruh Malaysia.

Hanya puji bagi Allah yang memberikan kesihatan dan akal fikiran. Selagi mana bernyawa usaha untuk selesai 100 manuskrip sebagai rujukan surirumah Malaysia, terus berkibar dalam hati yang membakar.

Jalan juang itu tidak mudah, namun ia nikmat apabila kita tahu bahawa ada tujuan dalam kehidupan yang perlu kita kongsikan.

Kongsikan dan sebarkanlah ilmu, gunakan masa yang ada. Kerana sekejapan lagi kafan bakal menyelimuti kita semua

Alhamdulillah

Klik di sini ya untuk pembelian www.akademibekerjadirumah.com/shop

Monday, October 5, 2015

Matlamat perlu realistik

Baca persediaan asas di sini www.janawangdirumah.com
Lebih banyak rujukan ada di sini www.akademibekerjadirumh.com/shop


Matlamat perlu realistik.
Kenapa perlu realistik?
Kalau tak kita buang masa sahaja, satu apa pun tidak selesai dan capai.
Mak cik Limah berpagi masuk semak cari daun kayu.
Dapatlah 10 ikat pucuk niding, 10 ikat daun kesum, 10 tompok ubi kayu.
1 ikat pucuk niding rm1, 1 ikat kesum rm1, 1 tompok ubi rm 3.
Jadi Mak cik Limah, mahu jual semua hasil ini dua kali dalam seminggu, iaitu 8 kali sebulan di pasar pagi.
Berapakah jumlah pendapatan aktif Mak Cik Limah?
Staro mak cim limah pom reti buat kiro kiro matlamat bulanan, malu ko mok limoh kalu tok pandai buat kira kira harian dan bulanan.

Tuesday, September 29, 2015

Rancang Wang Sebelum Resign

Teks: Masayu Ahmad


Terdapat 10 perkara dalam mengurus wang sebelum merancang untuk resign.

1. Urus pendapatan.

2. Urus hutang.

3. Urus simpanan


Tiga perkara pokok di atas perlu dikenalpasti dengan jelas.

Tuesday, September 22, 2015

Matlamat asas bekerja di rumah

Teks: Masayu Ahmad

Saya mengambil kesempatan ini, bermohon maaf jika ada salah dan silap sepanjang kita berinteraksi. Insya-Allah, mana yang kurang itu adalah kelamahan saya sendiri, maha yang hebat Allah nan satu.

Selamat bercuti buat kalian walau di mana sahaja berada.

Empat bulan terakhir untuk tahun ini, mohon doakan saya menyelesaikan lagi 10 manuskrip yang ada di tangan. Salah satunya Mama Sudah Resign edisi kemaskini.

Doa kalian sangat saya hargai.

Jam ketika ini 12.50 tengah malam. Anak-anak sudah lena. Saya? Beginilah seolah tidak mampu melelapkan mata dek kerana teringat ingat tugasan ini yang belum selesai.

Alhamdulillah, atas segala ilham yang tidak putus,

Matlamat bekerja di rumah

Saya mahu kongsikan salah satu perkongsian usahawan dari rumah dalam ebook ini. Iaitu menetapkan fokus yang jelas walau bekerja dari rumah. Beliau berkembang dengan baik dan berjaya membuka satu lagi kedai fizikal dan mempunyai pekerja,

Bezanya kali ini ada pengasingan urusan kedai dan di rumah. Namun, apa yang menarik perhatian saya ialah kerana keutamaan tetap diberikan kepada keluarga. Walau di rumah, mampu memantau pergerakan 'operasi bisnes'. Inilah uniknya apabila kita tahu dan bijak mengurus masa 'fleksibel'.

Keupayaan sebenar kita adalah mampu menguasai pengurusan masa dengan baik, bukan masa menyebabkan kita terlalu sibuk.

Ok, saya sudah mengantuk, bersambung untuk entri akan datang.

Saya doakan impian kalian sukses, bekerja dari rumah, bebas hutang, mati dalam keadaan husnul khotimah. Insya-Allah. ;D

Sunday, September 20, 2015

Apa matlamat 2016?

Teks: Masayu Ahmad

Salam kasih dan sayang, alhamdulillah, alhamdulillah segala puji hanya bagi Allah. Tuhan sekalian makhluk tidak ada upaya melainkan tidak terbendung nikmat yang diperolehi setiap hari.

Saya kira segala matlamat untuk 2015 ini sudah pun tercapai, sekarang saya sedang bekerja untuk matlamat 2016. Insya-Allah.

Salah satu matlamat utamanya adalah 10 buku fikikal saya akan usahakan terbit, sama ada melalui Grup Buku Karangkraf dan juga terbitan di bawah ABDR. Insya-Allah.

Dan juga kami ABDR bergabung 2000 blog dan terus sebagai perintis dan polupor untuk ibu-ibu yang mahu berada dalam kumpulan surirumah berpendapatan.

Dalam fasa 2016 ini fokus saya mahu membantu lebih ramai ibu-ibu zero hutang. Dengan kata lain bebas hutang ada simpanan dan pendapatan. Jadi berada di rumah dan mampu menghidupkan kembali peranan ibu dan isteri sebagai surirumah yang sebenar.

Dalam kata lain, kita boleh berpagi dan menikmati hari sementara menunggu kematian dan beralih ke alam barzakh. Inilah ladang kita yang paling perlu diusahakan dari sekarang.

Tidak ada upaya melainkan syukur atas segala nikmat dan rahmat.

Doakan saya ya, doakan semoga lebih ramai zero hutang dan memegang status surirumah berpendapatan walau hanya di rumah.

Doakan agar 10 buku fizikal akan terbit. Doa kalian sangat saya hargai ;D

Baca asas persediaan di sini www.janawangdirumah.com

Baca lagi lebih banyak rujukan ada di sini www.akademibekerjadirumah.com/shop


Baca perkongsian saya setiap minggu di Majalah Mingguan Wanita ya ;D



Sunday, September 13, 2015

Kuasai disiplin bekerja di rumah

Teks: Masayu Ahmad
www.masayuahmad.com
Baca naskah persediaan www.janawangdirumah.com
Baca lebih banyak rujukan www.akademibekerjadiurmah.com/shop

Klik di sini untuk dapatkan lebih banyak rujukan www.akademibekerjadirumah.com/shop


Walaupun berada di rumah pengurusan masa sangat penting untuk kita menentukan keutamaan setiap hari apa yang mahu dicapai.

Berada di rumah banyak masa ini selalu menjadi tanggapan umum. Tetapi apabila kembali berada di rumah seolah tidak menang tangan. Banyak perkara bermain di fikiran untuk diselesaikan. Namun seharian kita tidak tahu apa yang selesai apa yang belum. Seolah masih banyak perkara yang belum dilakukan.

Semak semula perkara berikut.

1. Matlamat yang jelas.
Matlamat yang jelas iaitu apa matlamat kewangan yang mahu dicapai.
Apa matlamat keluarga yang mahu dicapai.
Apa matlamat dari aktiviti bisnes yang ingin dicapai.
Apa matlamat pengurusan masa yang ingin dicapai.
Rangkumkan dan terjemahkan dalam satu peta matlamat jangka pendek dan matlamat jangka panjang.
Petakan lagi mengikut tahun, fasa, bulan, hari dan jam.
Dari situ kita bekerja dan berusaha untuk selesaikan satu persatu.

2. Senarai harian.

Mulakan malam hari dengan sebuah buku nota untuk senarai harian (to do list). Senarai ini sangat penting iaitu merangkumi perkara 1 yang diturunkan lagi dalam aktiviti harian.

10 higga 20 perkara yang mahu diselesaikan. Susun mengikut keutamaan.

3. Tegas dengan diri sendiri.

Sangat penting untuk tegas dengan diri sendiri iaitu tidak melengahkan masa, menangguhkan kerja. Terus fokus menyelesaikan tugasan satu demi satu.

4. Tidak membazir masa.

Setiap hari lihat senarai dan berazam untuk selesaikan mengikut jam yang sudah diagihkan. Iaitu agihan kerja 4 tempoh boleh rujuk dalam ebook super wahm super mom.

Salah satu aktiviti membazir masa adalah kita terlalu lama atau menggunakan waktu pagi hanya membalas mesej yang tidak mempunyai kaitan dengan kerja yang diselesaikan. Mesej yang kurang manfaat abaikan dan terus fokus untuk selesaikan.

5.Tegas dan positif.

Tegas dengan diri sendiri untuk dispiln menyelesaikan apa matlamat harian yang mahu dicapai. Usahakan untuk disiplin. Apabila kita sudah menguasai senarai tugasan harian, ia akan menjadikan diri lebih berkeyakinan dan positif.

Ia meransang diri untuk terus berusaha dan kekal disiplin.

6. Reward
Meransang diri dengan menghadiahkan barang diidamkan, percutian yang memberi tenaga baru. Selesai satu matlamat berikan ganjaran untuk diri sendiri. Ia membantu sama untuk terus bekerja dengan gembira dan bermatlamat.

7.Cuba sehingga berjaya.
Perasaan malas, kecewa, putus asa itu adalah perkara biasa. Namun ia tidak memberi kesan yang baik kepada diri sekiranya banyak matlamat yang ingin dicapai. Sekiranya kita masih baru sebagais suri bekerja di rumah, usahakan untuk berada dalam kumpulan sokongan. Sentiasa dorong diri sendiri dan paksa diri untuk kekal disiplin sebagaimana ketika bekerja. Kejayaan adalah milik mereka yang mempunyai komitmen dan jelas dengan matlamat.

8.Bina harga diri.

Walaupun di rumah kita tetap perlu ada keyakinan diri. Apabila ditanya umum bekerja sebagai apa, dengan yakin suri boleh memberi jawapan 'bekerja sendiri'. Itu adalah lebih baik selain memberi gelaran 'surirumah sepenuh masa' kerana tanggapan rakyat Malaysia masih lagi belum sepenuhnya berbangga dengan perkataan 'surirumah' walaupun ada yang sudah berjaya luar biasa.

Melainkan diri sendiri sudah yakin untuk menjawab sebagai 'surirumah sepenuh masa' dan kejayaan di belakang tabir itu hanyalah untuk cerminan diri sendiri sahaja. Walaupun di rumah tetap mempunyai pendapatan. Apabila kita yakin dengan apa yang dilakukan, keyakinan itu sendiri datang secara semulajadi.


Saturday, September 12, 2015

Perjuangan baru setiap hari

Teks: Masayu Ahmad

Baca nash wajib di sini www.janawangdirumah.com

Lebih banyak rujukan ada di sini www.akademibekerjadirumah.com/shop



Assalamualaikum w.b.t

Apa khabar kalian, moga bangkit dan tersenyum untuk memulakan hari ini. Tidak ada istilah kecewa dan putus asa dalam perjalanan kehidupan.

Yang ada adalah daya juang untuk capai matlamat yang dinginkan.

ALhamdulillah di usia 36 tahun ini Allah memberi saya peluang untuk capai hampir ke semua matlamat. Berbaki 1 sahaja lagi. Tidak ada nikmat, melainkan nikmat tubuh yang sihat, akal yang waras.

Tinggal lagi bangkit dan berlari menyebar luas dan memberi manfaat, insya-Allah.

Ok baik berikut empat idea bisnes yang boleh diterokai.

1. Runcit.

2. Perkhidmatan.

3. Borong.

4. Perundingan.

Baca lagi dalam 101 idea home based bisnes



Mula Bisnes Dari Rumah





Senarai ebook sudah terbit:

http://mulabisnesbutik.blogspot.com/

http://ebookasasblog.blogspot.my/

http://superwahmsupermom.blogspot.my/

http://khidmatpelangganonline.blogspot.my/

http://10langkahbinakedaionline.blogspot.my/

http://panduanpantangtradisionalmoden.blogspot.my/


Bakal terbit :

http://101ideabisnesmakanan.blogspot.my/

http://mulabisnes-jahitan.blogspot.my/

Mula Bisnes Kek Dan Roti

Rahsia Bisnes Khadijah

Mula Bisnes Homestay

Panduan Beli Belah Rantau Panjang

Nota Inspirasi Surirumah Jutawan

Jejak Aliran Tunai (Panduan Kewangan Surirumah)

SZH

RWSR

Wednesday, September 9, 2015

Idea Bisnes Makanan

Teks: Masayu Ahmad

Baca rujukan asas di sini www.janawangdirumah.com

Lebih banyak rujukan ada di sini www.akademibekerjadirumah.com/shop


Masih lagi dengan ide bisnes kecil dan boleh bermula dengan modal yang kecil. Kali ini saya mahu kongsikan 10 idea bisnes makanan berasaskan gerai.

Bemula menu pagi hinggalah malam, kita boleh kembangkan asas idea makanan dengan hanya inovasi 'gerai'.

Biasanya banyak di kampung dengan gerai kecil, kadangkala dikenali juga sebagai penjaja. Kini gerai juga boleh diinovasi seperti dalam bentuk 'kiosk' jika kila lihat di dalam pasaraya atau pusat membeli belah.

Saya pernah melihat satu kiosk di pusat beli belah terkemuka, fokus jualan adalah kuih muih tradisional sahaja. Dan ia sangat mendapat sambutan.

Berikut 10 pilihan idea bisnes makanan berasaskan gerai,


Gerai



11. Gerai sarapan


12. Gerai masakan pagi

13. Gerai menu petang, meehun sup, mee goreng

14. Gerai bergerak seperti van, mee goreng dan cendul pulut, ABC

15. Gerai goreng pisang

16. Gerai menu petang

17. Gerai pelbagi air

18. Gerai keropok lekor

19. Gerai mee goreng, kiew teaw goreng (pengkhususan satu menu sahaja)

20. Gerai air kelapa 


Boleh baca lagi dalam ebook bakal terbit 101 idea bisnes makanan. Pre order sudah dibuka.


Idea Bisnes Makanan


Baca naskah persediaan ini www.janawangdirumah.com

Lebih banyak rujukan ada di sini www.akademibekerjadirumah.com/shop


Teks: Masayu Ahmad

Alhamdulillah hari ini 09092015, saya sedang menyuntig dan menyiapkan ebook di atas, agak lama juga diperam. Setengah tahun hanya keluar masuk hospital, jadi berbaki fasa akhir tahun ini saya dapat menyiapkan ebook yang wajib siap untuk tahun ini.

1. 101 idea bisnes makanan.
2. Mula Bisnes Kek Dan Roti
3. Mula Bisnes Jahitan.
4. Mula Bisnes Homestay

Empat di atas menjadi keutamaan untuk bulan ini dan bulan seterusnya.

Kemudian akan menyusul pula

5. NISJ
6. SZH

Ok enam ini menjadi fokus. Kelajuan sekarang ini perlu untuk menyelesaikan setiap siri mula bisnes. Ini khusus untuk rujukan surirumah.


Mana yang sudah terbit kalian boleh dapatkan di sini ya www.akademibekerjadirumah.com/shop





Monday, September 7, 2015

Siapa kita hari ini tidak penting

Teks: Masayu Ahmad

www.janawangdirumah.com

www.akademibekerjadirumah.com/shop


Assalamualaikum w.b.t salam kasih sayang, sudah menginjak petang 6.37 bertarikh 07092015. Alhamdulillah atas segala nikmat dan rahmat.

Minggu ini sudah memasuki zon menyelesaikan beberapa manuskrip. Doanya agar lebih banyak terbit sebagai buku, kerana banyak tahun yang sudah saya fokus menyelesaikan ebook untuk rujukan kelas online. Insya-Allah.

Terima kasih kerana setia di sini, membaca coretan tidak seberapa. Harapannya kalian mencapai apa sahaja matlamat yang diidamkan. Malah dapat menjalani kehidupan harmoni.

Tidak dapat tidak, kita mahukan hidup yang tenang tanpa ada perlumbaan dalam kehidupan. Berlumba siapa menang, siapa hebat, siapa kaya, siapa berjaya.

Tetapi berlumba meraih kasih sayang keluarga dan teman.

Saturday, September 5, 2015

Tenang mudik ke muara

Teks: Masayu Ahmad

Baca persediaan asas di sini www.janawangdirumah.com

Lebih banyak rujukan di sini www.akademibekerjadirumah.com/shop


Alhamdulillah jam sudah 7.12 petang, sebentar lagi akan berkumandang azan maghrib.

Anak-anak sudah pun siap sedia, selepas selesai mengeluarkan peluh. Ammar di pangkuan menemani ibu di bilik kerja.

Saya mahu memahatkan hari penting ini bertarikh 5.9.2015, selepas sekian lama. Lima tahun sudah ia hanya bayangan dan angan-angan. Namun sejak setahun ini ia ibarat satu angan-angan yang mahu saya tunaikan dan sangat inginkan.

Barangkali masanya saya mahu dan memiliki 'hasrat' ini. Alhamdulillah ia direstui.

Kepada Allah saya pulangkan kembali segala nikmat dan kesyukuran. Tidak ada upaya saya melainkan doa yang makbul dan hajat yang tertunai.

Usaha, doa dan tawakkal. Sesungguhnya Allah Maha Kaya Lagi Maha Pemberi.

Thursday, September 3, 2015

Alunan kasih sayang

Teks: Masayu Ahmad

Baca asas persediaan www.janawangdirumah.com

Lebih banyak panduan ada di sini www.akademibekerjadirumah.com/shop

Petang begini sudah selesai urusan untuk hari ini, sama ada di rumah dan luar rumah.
Petang begini anak-anak sudah berlari dan bermandi peluh laman rumah.
Sepak bola semasa sendiri, abang dan adik.
Ammar lihat dari jauh mahu segera menyertai yang lain.
Petang begini, seteko teh o panas bersama alunan kasih sayang.
Sesekali kedengaran batuk kecil. Kelihatan wajah yang semakin dimakan usia melayan keletah si kecil.
Sambil menikmati petang yang semakin melabuhkan tirai malam.
"Mok nok pergi pindah tanah seberang dah."
"Tanah mana?" Tanya Arissa mulus.
"Tanah seberang, nanti tok kelik doh jupo sa."
Saya hanya meneruskan aktiviti dapur sebagaimana biasa.
Mengambil pinggang dan meletakkan kuih dan pulut.
Satu perasaan halus dan sayu menerjah.

Wednesday, September 2, 2015

Mula Bisnes Dropship

Teks: Masayu Ahmad


Mula bisnes tanpa modal sudah menjadi satu lagi permulaan yang baik bagi bakal usahawan yang baru mengenali pemasaran online. Ini sangat sesuai bagi suri yang tidak ada asas urusniaga online. Menyertai program dropship adalah salah satu cara untuk belajar dan berlatih.

Apabila mencari maklumat berkaitan apa-apa program menjana pendapatan di internet, suri mudah terdedah dengan risiko berikut.

1. Permulaan modal yang besar.

2. Mula dengan berhutang atau membuat pinjaman bank.

3. Diberi gambaran bisnes sangat berjaya dengan ganjaran pendapatan lumayan, rumah besar, kereta besar.


Tiga faktor di atas sangat banyak digambarkan kepada usahawan yang sangat baru dan mahu belajar bisnes. Sedangkan dropship adalah salah satu cara rendah risiko yang boleh disertai.

Berikut panduan asas tentang apa itu dropship.

1. Program menjana pendapatan secara online iaitu mempromosi produk melalui laman web, facebook, blogshop, shopping cart.

2. Pembekal produk biasanya menawarkan dropship iaitu mencari agen pemasaran untuk mempromosi, menjual dan mendapat komisyen hasil dari jualan.

3. Agen jualan atau agen dropship boleh memilih sama ada menyertai program dropship berbayar atau percuma/

4. Bagi pihak agen dropship dikenali juga sebagai rakan niaga, hanya akan mempromosi produk yang dbibekalkan pembekal. Apabila ada jualan, agen hanya membuat bayaran terus kepada pembekal dan memberi maklumat pelanggan.

5. Pembekal akan menerima bayaran dan membuat penghantaran produk dan memaklumkan semula kepada agen dropship tentang status penghantaran.

6. Agen dropship adalah pengantara antara pelanggan dan pembekal.

7. Manakala pembekal hanya fokus kepada agen droship, urusan stok produk, menyediakan bahan periklanan dan juga status produk yang dihantar atau juga perkara berbangkit.

8. Sebagai agen dropship, usahawan yang masih baru boleh memilih senarai pembekal berdasarkan satu jenis produk. Dan boleh fokus kepada pembekal yang aktif dan memberikan bahagian komisyen yang besar.

9. Contohnya usahawan sudah membina satu laman jualan berkaitan tudung labuh. Jadi boleh menggunakan kata carian menjejak pembekal tudung labuh yang menyediakan program dropship. Usahawan memperolehi 20 senarai, buat senarai pendek lima pembekal dan mula sertai program tersebut. Sehinggalah mendapat kesesuaian dan keserasian pembekal mana yang paling aktif dan mudah berurusan.

10. Cara ini sangat praktikal tanpa perlu mengeluarkan produk tetapi fokus kepada aktiviti pemasaran atas talian. Tidak perlu mengeluarkan kos yang besar dan juga tidak perlu menguruskan stok.

11. Agen dropship hanya perlu fokus kepada mencari senarai produk yang mempunyai nilai komisen yang besar dan juga fokus membina pelanggan berdasarkan fokus produk contoh tudung labuh.

12. Sebagai agen dropship, suri boleh membuat matlamat jualan contohnya 5 jualan sehari. Katakanlah 1 tudung mendapat keuntungan bersih RM20, maka matlamat jualan harian adalah 5 helai jadi akan dapat RM100 pendapatan bersih.

13. Fokus sasaran jualan ini sangat penting untuk mendapat ukuran yang jelas dengan aktiviti kerja harian iaitu mempromosi, memasarkan dan berjaya mencapai matlamat jualan.

14. Matlamat seterusnya sehingalah mampu mengambil stok bagi tudung labuh yang mempunyai rekod 'jualan laris' dan mampu mengambil stok.

15. Apabila sudah pandai mengumpul modal dan mempunyai stok sendiri, fasa seterusnya boleh pula membina pasukan jualan atau menawarkan program dropship pula.

Tuesday, September 1, 2015

Doa diangkat


Teks dan foto: Masayu Ahmad

Sepanjang dua tahun ini memang tegar juga kesabaran seorang ibu. Tetapi sejak beberapa bulan ini abe Hakim sudah jauh berubah. Tidak perlu lagi disuruh, dikejut terus bangkit. Minta tolong sangat ringan tulang. Malah mengasuh adik dan juga mandikan.
Suruhlah apa sahaja. Juga peningkatan dalam pembelajaran.
Barangkali doa ibu sudah diangkat. Gugur juga air mata melihat perubahan. Cabaran tidak mudah mendidik anak.

Thursday, August 27, 2015

Hujan rintik

Teks: Masayu Ahmad
Baca naskah persediaan di sini www.janawangdirumah.com
Juga lebih banyak di sini ww.akademibekerjadirumah.com/shop

Assalamualaikum w.b.t

Kami di sini sudah pun Khamis, esok sudah Jumaat. Begitulah pusingan waktu yang begitu deras bergerak. Minggu ini cuaca sekejap hujan sekejap panas sekejapan pula merintik.

Cuaca begini sangat intim untuk saya menulis. Bersama kopi panas dan juga manuskrip.
 Bersama cuaca sunyi malam dan juga ketukan halus menyelesaikan manuskrip Sudah seminggu saya berehat dan mengambil 'mood'. Rasanya sudah waktunya saya menyelesaikan manuskrip yang satu ini.

Hujan begini juga teringat akan kisah ubi keledek, ikan budu, kisah baruh, gulai lemak arwah mek.

Hujan begini masa kanak-kanak adalah kenangan terindah kita semua ada.

Tidak ada masalah hanya merai sahaja keindahan momen ketika kecil.

Apabila guruh berbunyi dan hujan mula melebat. Lihat luar rumah, ia seolah satu kegembiraan. Maka beramai-ramai turun dari rumah masing-masing. Berlari riang mandi hujan. Tidak kedengaran marah mek, kerana itulah dunia kita sewaktu kecil.

Balk rumah basah kuyup, dihidangkan pula nasi panas masak lemak sayur pucuk niding. Tambah pula ada ikan budu diracik telur. Perahan asam limau menaikkan enak. Berkepul nasi panas dan keliling menu bersama adik beradik yang lain.

Wednesday, August 26, 2015

Di balik tabir kematian



Teks: Masayu Ahmad

Tiga perkara yang membantu kita selepas kematian sedekah jariah, doa anak yang soleh, ilmu yang bermanfaat, 

Terdapat banyak deretan buku yang menjadi peneman sebelum tidur biasanya 3 genre yang saya suka baca. Motivasi kematian iaitu hari kiamat, alam kubur/kematian, manalah motivasi bisnes buku-buku berkaitan inspirasi kejayaan usahawan terbaru di tangan Kisah Orang Menang iaitu tulisna Saiful Nang. Satu lagi genre yang saya suka baca sejak dari dulu fiksyen realiti kehiudupan, biasanya karya Fatimah Busu.

Tiga genre ini begitu mendominasi rak buku bilik dan juga ruang kerja. Tidak makan pun tidak mengapa ;)

Ada banyak perkara yang belum selesai senarai teratas minggu ini masih lagi bersilat dan bertukang dengan ebook 10 langkah mudah bina kedai online edisi 1. Masih bercinta untuk menyelesaikannya. Sudah selesai 100 mukasurat dan saya peram lebih kurang sebulan juga. Juga 35 iklan yang perlu dikemaskini.

Kemudian barulah bergerak ke manuskrip yang lain.

Hari ini Ammar kurang sihat, asyik merengek dan mahu berdukung sahaja. Pagi tadi terpaksa meletak penghadang dan agar dia tidak berlari. Saya gesa untuk mandi dengan cepat. Sebenarnya mandi kali ke dua. Maklumlah kan pagi sudah berpeluh memasak dan mengemas. Kemudian datang dan ambil peluk AMmar. Ibu minta maaf buat AMmar menangis. Barulah bawa sekali.

Ammar sekarang mulutnya cepat meniru, dan cepat pula petah keluar dari mulutnya. Selalunya juga pagi diambilnya tudung saya. Itu maksudnya dia mahu keluar sambil beli sarapan. Dua hari ini saya memasak, jadi tidak keluar beli sarapan.

Tadi jam 10 saya bawa juga di santai sebentar di lokasi 'me time'. Jam 10 itulah tempat untuk melepaskan lelah. Tetapi kali ini berdua dengan AMmar.

Beberapa hari sudah saya menghantar Ammar untuk transit, kerana perlu selesaikan kerja dan saya sangat penat dan mahu rehat. Jadi hari ini sudah tidak hantar lagi. Cuma perlu fokus dua tugasan di atas. Insya-Allah. Alhamdulillah.


Friday, August 14, 2015

Tenang mudik ke muara

Teks: Masayu Ahmad

Baca panduan asas di sini www.janawangdirumah.com

Lebih banyak rujukan ada di sini www.akademibekerjadirumah.com/shop


Assalamualaikum w.b.t

Alhamdulillah atas segala nikmat dan rahmat. Hari ini sudah 15.8.2015.

Saya masih menekuni manuskrip 10 langkah mudah bina kedai online juga mengemaskini 35 pengiklan. Masih berjuang dan bertarung dan menyelesaikan dua perkara ini dalam minggu ini. Harapnya selesai 20.8.2015.

Pagi ini Sabtu, cuaca molek bersama rintik hujan pagi. Khamis lepas sepatutnya ada follow up Ammar dengan pakar, saya tidak  pergi dan hanya mahu berehat sahaja di rumah.

Faham sahajalah kalau di rumah tambahan pula tidak ada pembantu, jadinya selepas Ammar tidak lagi banyak berumahtangga di hospital keadaan lebih tenang.

Ammar juga semakin sihat. Sudah 1 tahun 8 bulan. Keletahnya sekarang sangat menghiburkan hati. Mudah dijaga dan mulutnya sudah mula petah, semakin banyak perkataan baru yang keluar dari bibir comel ini.

10 manuskrip

Sekarang ini fokus masih mahu selesaikan 10 manuskrip lagi dan ia sudah pun siap cover ebook. Hanya saya perlu lebih laju.

Juga untuk tahun ini kami sasarkan 2000 ahli yang mendaftar bersama ABDR.

Alhamdulillah.

Friday, August 7, 2015

8 nota asas persediaan bekerja di rumah

8 nota asas persediaan bekerja di rumah.
1. Nota matlamat bekerja di rumah.
2. Nota persediaan kewangan.
3. Nota urus hutang.
4. Nota aliran tunai.
5. Nota pendapatan aktif.
6. Nota pendapatan pasif.
7. Nota Tabungan.
8. Nota pelaburan.
8 nota di atas, mana dahulu kalian mahu baca?

Wednesday, August 5, 2015

Malu

Usai mematikan enjin kereta, Arissa memberi isyarat mahu temankan hingga pintu.
Jadi saya turun seperti biasa.
Memujuk anak dara. Ketika itulah disapa seorang wanita yang baru selesai menghantar anak.
"Mujuk juga dih."
"Gitulah anok-anok," saya senyum dan balas sapaan.
Sebenarnya sudah mahu tutup daun pintu dan berlalu. Tetapi dia masih di situ.
"Kerja ko?"
"Dok, nego huduh-huduh"
Perbualan itu tidak tamat di situ. Dia berhenti kerja setahun yang lalu. Kerana tidak tahu buat apa, jadi menjaja dengan motosikal dari rumah ke rumah dan dari kedai ke kedai.
Malu?
Memang malu. Tetapi cara ini sahajalah saya pandai. Berniaga lain saya tidak pandai.
Bayangkan dia keluar rumah dan hanya menjual produk melalui katalog sahaja. Terselit dalam raga motor satu plastik katalog bukan produk.
Gigih
Macammana pendapatan harian?
Begitulah saya keluar rumah setiap hari, tetapi alhamdulillah ada sahaja jualan dan order dari rakan-rakan dan juga pelanggan tetap.
Wajahnya ceria dan saya berterima kasih kerana menyampaikan mesej dari Allah buat saya.
"Kak sangat bagus, rajin dan tak putus asa. Kalau saya, belum tentu saya boleh buat.
Saya malu dengan kak kalau saya malas, sedangkan saya hanya ada komputer, internet dan saya boleh hasilkan wang (dengan izin Allah) tanpa perlu saya keluar bermuka tebal.
Saya malu. ;(
Travelog suri nota motivasi.

Sunday, August 2, 2015

Mudah rezeki

Teks: Masayu Ahmad

Baca naskah wajib di sini www.janawangdirumah.com

Juga lebih banyak rujukan di sini www.akademibekerjadirumah.com/shop

Pagi ini kononya mahu belikan nasi dagang. Tetapi masih ada nasi semalam. Jadi menu bertukar nasi goreng dan sup tulang. Juga panaskan sup semalam.
Usai selesai tiga abang ke sekolah. Ibu layan Ammar sekejap mahu menyusu, jika tidak akan berpeluk di tiang betis.
Arissa bangun dan mandi berjemaah seperti biasa. Ibu sambung selesaikan sarapan pagi. Sambil itu atuk sudah pun sedia bersarapan.
"Tok, tok. Ooo..."
Sambil muncung mulut menerangkan atuk minum teh o.
Keletah pagi anak-anak untuk keceriaan warga emas.
Kadang-kadang kita selalu memandang remeh. Adakah dengan hanya menelefon dan bertanya khabar sudah selesa tugas kita kepada ibu bapa.
Begitulah juga perasaan saya, kadangkala dulu selalu rasa tidak cukup masa. Kerana perlu selesaikan banyak perkara serentak.
Walhal, dengan hanya menyediakan sarapan pagi untuk kesayangan warga emas juga salah satunya untuk permudahkan urusan yang lain.
Kata kuncinya masih lagi ikhlas dan sabar.
Ketika emosi kurang matang dahulu, saya selalu merasakan sakit hati kepada diri sendiri kerana tidak pandai urus masa. Kerja terlalu banyak dan saya perlukan ruang masa untuk selesaikan banyak tugas.
Kembali bertanya kepada diri.
"Apakah sebenarnya saya mahu?
Oh, rupanya perasaan tenang dan urusan dipermudahkan itu juga salah satu rezeki.
Bonusnya Allah menambah kenalan baru setiap hari yang mahu sama berjuang berada di rumah.
Bonusnya lagi, kadangkala pagi, petang atau malam ada juga rezeki dalam mesin ajaib.
Panjang pula, kita bersambung di blog. ')
Travelog Suri Nota Motivasi.
There was an error in this gadget

LinkWithin

Blog Widget by LinkWithin