Sunday, November 8, 2009

Riwayat Jari Telunjuk & Ikan ‘Kitey’

Teks: Masayu Ahmad
Foto: Mohd Yusran Ahmad aka sere senok (diambil dari koleksi facebook)


Jari ini sudah selamat dipotong semalam.


Duri ikan yang memberi kesan pada jari ayahanda

Salam hari Isnin buat pengunjung blog ini. Lebih kurang jam 1 pagi semalam baru sahaja sampai bersama kanak-kanak riang. Ketika tiba di sini, sudah mendapat berita ayahanda sudah selamat menjalani sesi pembedahan membuang jari telunjuk yang sudah tidak dapat diselamatkan lagi.

Kronologi ceritanya, ayah terkena duri ikan (ikan kitey). Jika sebelum ini terkena duri ikan adalah perkara biasa, kali ini membawa mudarat pula. Ayah cuba mencucuk jarinya yang bengkak menggunakan jarum untuk mengeluarkan nanah. Akibatnya kuman menular ke seluruh jari dan meninggalkan kesan membengkak dan bernanah. Mungkin juga imuniti tubuh yang semakin berkurangan disebabkan faktor usia.

Pada mulanya ayah mengandaikan mungkin boleh pulih seperti biasa, tetapi bengkak dan nanah semakin merebak. Doktor membuat kata putus untuk memotong jari tersebut, bimbang jika ianya berlarutan pada bahagain tangan yang lain.

Alhamdulillah tidak ada apa-apa yang terlalu mudarat. Ramai rakan taulan yang bertanyakan, adakah ayah mempunyai penyakit kencing manis. Ayahanda diberi anugerah kesihatan yang baik setakat ini. Boleh dikatakan dikategorikan warga emas yang sihat dan menjalani gaya hidup sihat. Tidak mengalami apa-apa penyakit kronik. Sebelum ini pun hanya demam biasa-biasa sahaja.



Ikan tersebut selamat saya goreng untuk hidangan tengahari. Juga disajikan dengan menu sayur lemak bayam bersama ubi, budu, ulaman dan ikan gelama kering. Tamatlah riwayat ikan 'kitey' yang meragut hayat jari telunjuk ayahanda tersayang

Terima kasih buat Puteri Arora yang bertungkus lumus menjaga ayah. Walaupun Puteri Arora ‘sangat istimewa’ pada pandangan kami adik beradik, tetapi jasanya sangat dihargai oleh kami. Budi bicaranya yang lemah lembut, ditambah pula dengan penat lelah menjaga ayah sememangnya kami menghargai.

Anak-anak lelaki bergilir-gilir menjaga ayah siang dan malam. Hanya saya sahaja tidak dapat melunaskan tanggungjawab menjaga ayah di ward, disebabkan kanak-kanak riang yang sangat aktif dan sukar dijaga oleh sesiapa.

Saya sangat berharap saya diberi luang masa yang lebih lama untuk memberi khidmat bakti pada ayahanda. Jauh di sudut hati saya sendiri amat terkilan kerana tidak dapat menemani ayah di ward. Hanya sempat menziarah ketika waktu melawat dan membawa kanak-kanak riang. Saya masih berusaha sebaik mungkin untuk memberi yang terbaik buat ayah. Masih banyak kekurangan dalam usaha saya menjaga kebajikan ayah.

Ini dugaan kecil untuk kami, sementelah pula pada tarikh-tarikh tersebut adalah mengingati kembali rentetan peristiwa arwah emak meninggalkan kami setahun yang lepas. Ianya sungguh signifikan. Hikmah yang lain, agar kami adik beradik lebih kerap pulang ke kampung. Buat diri sendiri juga kadangkala terleka tidak menelefon ayah apabila kesibukan kerja.

Nota: Terima kasih buat sahabat- sahabat baru yang menyinggah di sini. Nanti saya akan buat pautan link.

3 comments:

zarin said...

semoga ayahanda ayu cepat sembuh dan sihat selalu
betul tu, masa orang tua masih ni lah kita patut manfaatkan masa untuk pulang ke kampung kan!
sorry, ikan apa yg terkena kat jari ayahanda ayu tu? ikan yg blm digoreng lah ye?

fauzi-maya said...

semoga ayah cepat sembuh.. ikan ape tu ek? cam tak penah dgr namanye..

Masayu Ahmad said...

zarin

ayah sudah balik ke rumah..alhamdulillah

fauzi-maya

ntahlan saya pun kurang pasti kalau nama ikan tu dalam bahasa melayu

kalau kelantan panggil ikan kitey atau kitan

jarang jumpa kat pasar ikan ni

There was an error in this gadget

LinkWithin

Blog Widget by LinkWithin