Tuesday, June 12, 2012

Meniti senja




Teks: Masayu Ahmad

Jam sekarang 7.53 pagi, kanak-kanak riang masih lena tidur, Arissa, Aiman dan Arif. Hakim sudah ke sekolah. Rutin pagi ini mengerakan urusan lipat kain. Sudah selesai. Alhamdulillah.

Ketika awal membina rumah tangga, kita selalu membayangkan semua mahu sempurna dan selesa. Mahu rumah besar, lapang untuk anak-anak bermain, dapur besar untuk memasak dan banyak lagi. Ia semua bicara atas kehendak kita.

Iktibar dari pengalaman

Saya ingin menyorot kembali seorang warga emas, yang mahu menjual banglonya yang besar, mempunyai lima bilik, ada dua rumah berasiangan satu dapur basah dan satu lagi kediaman bilik, parkir yang luas dan halaman yang luas.

Masuk ke dalam rumahnya tersergam cantik. Tetapi itu semua tinggal kenangan. Anak-anak semua sudah berjaya dan sukses, masing-masing sudah mempunyai kediaman sendiri. Kini, tinggallah warga emas itu bersama isteri baru. Isteri muda itu adalah seorang yatim.

Banglo itu mahu dijual atas dasar, mudah jika sekiranya dia sudah tiada lagi. Apabila dijual kelak banglo tersebut, dia dan isteri akan berpindah di rumah yang lebih kecil hanya tiga bilik dan kediaman yang lebih sederhana. Ia lebih sesuai kediman ketika di hujung usia.

Kita, ketika muda-mua begini mahu yang besar dan wang yang banyak sahaja. Semalam ketika saya singgah di sebuah kedai buku, saya mencapai sebuah buku bertajuk urus harta sebelum kematian. Banyak perkara yang dikongsi dan ia sangat bersesuaian untuk dibaca dan difahami. Sangat penting untuk urus sebaik mungkin, agar tidak ada pergaduahan kelak. Si mati sudah dikuburkan, harta pula yang menjadi perbalahan.

Kehidupan di kala senja

Apabila usia, sudah merangkak ke asar, kemudian magrib dan isyak, tidak dapat tidak perlu menghitung apa  bekalan yang akan dibawa kelak. Kita selalu sahaja sibuk dengan aktiviti mencari wang, wang,wang, tetapi keseimbangan hal-hal lain juga perlu diambil kira.

Kehidupan yang sederhana mungkin lebih bermakna. Saya suka melihat ayahanda dan arwah emak, pagi dan petang bergendong motosikal ke masjid. Sebelum subuh bunyi motor dan ia menjadi peneman halwa telinga sehingga tidak lagi kedengaran enjin motor. Usai pulang masjid, selalunya bersarapan bersama. Jika tidak mereka akan singgah di kedai makan mok cik mek di tepi sungai, dan kemudiannya menghabiskan masa di pesisir pantai. Aduhai memang rapat mereka berdua. Berbonceng motor ke sana ke mari.

Saya suka suanana pagi begitu, dan sudah tentu sekali ayahanda. Saya suka, ayah seorang yang setia, tidak lagi emak selain arwah. Memang setia. Cerita ini terakam dalam memori tatkala ayahanda bercerita.

Apa yang paling penting, ayahanda berdoa ketika berada di depan kaabah.

"Tunggu aku kiah (rokiah) di pintu syurga," saya membayangkan berjujuran air mata ayahanda ketika mendoakan demikan. Apatah lagi ketika berkongsi cerita, terlihat jelas sorok rindu akan arwah isteri tercinta.

Betapa beruntungnya arwah kerana ayah begitu sayang dan sentiasa rindu akan masa lalu. Betapa untungnya juga kerana dia lah satu dan terakhir. Untungnya arwah, pemergiaan juga atas redha seorang suami dan segala-galanya dilepaskan baik oleh ayahanda.

Aduhai, saya sebagai anak masih berusaha menutup kekurangan yang ada. Berusaha membantu mengisi kekosongan dan kesunyian ayahanad sebaik mungkin, walaupun kadangkala saya akur ada keterbatasan waktu dan kudrat, tetapi kepada Allah jua saya bermohon dan berhajat.

Salam kasih sayang

Tuhanku ampunilah aku, rahmatilah aku, cukupkanlah aku, angkatlah darjatku, berikan aku rezeki yang halal lagi berkat, berilah aku petunjuk, afiatkanlah aku dan maafkanlah aku.


Jemput singgah kedai buku online saya ;D
http://www.facebook.com/KedaiBukuOnlineDotCom

No comments:

There was an error in this gadget

LinkWithin

Blog Widget by LinkWithin