Sunday, August 2, 2015

Mudah rezeki

Teks: Masayu Ahmad

Baca naskah wajib di sini www.janawangdirumah.com

Juga lebih banyak rujukan di sini www.akademibekerjadirumah.com/shop

Pagi ini kononya mahu belikan nasi dagang. Tetapi masih ada nasi semalam. Jadi menu bertukar nasi goreng dan sup tulang. Juga panaskan sup semalam.
Usai selesai tiga abang ke sekolah. Ibu layan Ammar sekejap mahu menyusu, jika tidak akan berpeluk di tiang betis.
Arissa bangun dan mandi berjemaah seperti biasa. Ibu sambung selesaikan sarapan pagi. Sambil itu atuk sudah pun sedia bersarapan.
"Tok, tok. Ooo..."
Sambil muncung mulut menerangkan atuk minum teh o.
Keletah pagi anak-anak untuk keceriaan warga emas.
Kadang-kadang kita selalu memandang remeh. Adakah dengan hanya menelefon dan bertanya khabar sudah selesa tugas kita kepada ibu bapa.
Begitulah juga perasaan saya, kadangkala dulu selalu rasa tidak cukup masa. Kerana perlu selesaikan banyak perkara serentak.
Walhal, dengan hanya menyediakan sarapan pagi untuk kesayangan warga emas juga salah satunya untuk permudahkan urusan yang lain.
Kata kuncinya masih lagi ikhlas dan sabar.
Ketika emosi kurang matang dahulu, saya selalu merasakan sakit hati kepada diri sendiri kerana tidak pandai urus masa. Kerja terlalu banyak dan saya perlukan ruang masa untuk selesaikan banyak tugas.
Kembali bertanya kepada diri.
"Apakah sebenarnya saya mahu?
Oh, rupanya perasaan tenang dan urusan dipermudahkan itu juga salah satu rezeki.
Bonusnya Allah menambah kenalan baru setiap hari yang mahu sama berjuang berada di rumah.
Bonusnya lagi, kadangkala pagi, petang atau malam ada juga rezeki dalam mesin ajaib.
Panjang pula, kita bersambung di blog. ')
Travelog Suri Nota Motivasi.

No comments:

There was an error in this gadget

LinkWithin

Blog Widget by LinkWithin