Wednesday, December 9, 2015

Satu catatan kenangan

Teks: Masayu Ahmad

Hujan masih merintik di luar dan suasana di rumah ini agak riuh dengan anak-anak yang bermain. Sudah seminggu arwah bonda metua meninggalkan kami semua. Meninggalkan kami bersama memori yang masih basah.

Ayah mertua masih di ICU dan masih ditidurkan.

Hari yang sama mereka dihantar ke wad, namun bonda mertua kembali dengan mata sudah terpejam rapat dan senyuman selamat tinggl.

Lima tahun kami menyemai kasih. Saya kira peninggalan arwah mek dahulu adalah momen penyebab keputusan untuk saya kembali berhijrah, dan pulang untuk merai hari tua tiga yang masih ada. Kini kami akan menumpukan sepenuhnya tok ayah dan atuk.

Inilah nilai masa yang tidak ada galang ganti. Saya tidak mengejar populariti, malah lebih selesa jauh dari hiruk pikuk dan perlumbaan manusia.

Dua bulan berehat, dan kini kembali menyambung tugasan yang masih belum selesai. Insya-Allah.

Terima kasih Allah atas peluang untuk pulang berkhidmat dan berbakti. Saya puas.

Kembali mengenang catatan diri, apa yang bakal dibawa apabila kematian menjemput. Sedikitnya amal dan kita sama-sama menongkah arus untuk kekal berada di rumah dan bersedia untuk hari kematian.

Itu sebaik baik motivasi dalam kehidupan. Kerna dunia ini bakal berakhir, negeri akhirat kekal abadi.

Salam sayang, mohon maaf sekiranya ada salah dan silap saya sama ada saya sedar, secara langsung dan tidak langsung.

www.masayuahmad.com
www.akademibekerjadirumah.com/shop

No comments:

There was an error in this gadget

LinkWithin

Blog Widget by LinkWithin