Thursday, August 27, 2015

Hujan rintik

Teks: Masayu Ahmad
Baca naskah persediaan di sini www.janawangdirumah.com
Juga lebih banyak di sini ww.akademibekerjadirumah.com/shop

Assalamualaikum w.b.t

Kami di sini sudah pun Khamis, esok sudah Jumaat. Begitulah pusingan waktu yang begitu deras bergerak. Minggu ini cuaca sekejap hujan sekejap panas sekejapan pula merintik.

Cuaca begini sangat intim untuk saya menulis. Bersama kopi panas dan juga manuskrip.
 Bersama cuaca sunyi malam dan juga ketukan halus menyelesaikan manuskrip Sudah seminggu saya berehat dan mengambil 'mood'. Rasanya sudah waktunya saya menyelesaikan manuskrip yang satu ini.

Hujan begini juga teringat akan kisah ubi keledek, ikan budu, kisah baruh, gulai lemak arwah mek.

Hujan begini masa kanak-kanak adalah kenangan terindah kita semua ada.

Tidak ada masalah hanya merai sahaja keindahan momen ketika kecil.

Apabila guruh berbunyi dan hujan mula melebat. Lihat luar rumah, ia seolah satu kegembiraan. Maka beramai-ramai turun dari rumah masing-masing. Berlari riang mandi hujan. Tidak kedengaran marah mek, kerana itulah dunia kita sewaktu kecil.

Balk rumah basah kuyup, dihidangkan pula nasi panas masak lemak sayur pucuk niding. Tambah pula ada ikan budu diracik telur. Perahan asam limau menaikkan enak. Berkepul nasi panas dan keliling menu bersama adik beradik yang lain.

No comments:

There was an error in this gadget

LinkWithin

Blog Widget by LinkWithin