Saturday, October 19, 2013

Cengkerik malam

Teks: Masayu Ahmad
www.janawangdirumah.com



Bunyi cengkerik berselang seli, hujan turun siang tadi merembes sejuk tempias dingin. Malam berlabuh, perjuangan diteruskan. Sesekali kedengaran batuk kecil di luar. Suara anak-anak yang sedang berbual dengan si ayah.

31.12 atau 1.1.2013. ya, ada satu sejarah lagi bakal melakar. Juga kesinambungan saya dalam penulisan. Tahun ini dan tahun depan tekad saya kembali gigih menulis. Selepas dua tahun ini fokus kepada dropship, kelas online di akademi juga sudah mempunyai rentak yang baik.

Jadi perjuangan dan dendam kesumat untuk melihat lebih banyak karya di rak buku saya teruskan. Tidak ada pernah lelah, letih atau berundur. Inilah nikmat, selepas kita tahu apa itu 'passion' iaitu keterujaan tanpa batas untuk melakukan sesuatu.

Ya, saya menantikan sesuatu juga sempen tahun baru. Ia juga anugerah Ilahi, ia datang dalam keadaan saya santai-santai. Saya terima jua, insya-Allah.

Anak-anak sudah mula meningkah usia, lebih ramai yang bakal menjejaki persekolahan. Saya melihatkan pengalaman bermula bekerja di rumah dengan anak-anak yang masih kecil. Ya saya melahirkan berselang tahun, berderet-deret. Nikmat sibuk, nikmat lelah, ibu tanpa bibik, dulu pernah ada 3 pembantu. Jadi saya senang keadaan sekarang.

Allah berikan saya, banyak cara peluang dan jalan, tinggal lagi bagaiman saya perlu melawan arus atau menggunakan jalan alternatif untuk sampai. Rupanya ia tetap sampai, ia perjuangan yang penuh kemanisan.

Allah beri peluang kepada saya berada di rumah bersama anak-anak kecil, maksudnya memudahkan saya memberikan gambaran sebenar kepada kalian bagaiman kerja di rumah bersama anak-anak kecil. Bagaimana fasa agihan masa menulis, urusan luar rumah, urusan dalam rumah.

Juga Allah tambah lagi kemanisa menjaga warga emas, juga ia pengalaman maha manis untuk dikenang. Usia yang semakin bertambah, keuzuran setiap hari semakin nyata.

Saya melihatkan Allah memberikan kapasiti tanggungjawab itu sesuai dengan ketahanan individu. Sudah diberi sedikit sudah mengeluh-ngeluh, itu sebab Allah tangguhkan dahulu kemanisan adan hikmah di sebalaih ujian. Jika diberi, dibawa dengan senyum dan alhamdulillah, ya rupanya betullah ada hikmah tersembunyi yang benar-benar dirasai.

'Kapasiti' ini diberikan berdasarkan dayatahan seseorang, ia juga berbentuk 'amanah. Timbal balik rupanya ia muncul dalam bentuk rezeki yang pelbagai rupa.

Saya dapat merasakan fasa-fasa ini. Oh, ini sebenarnya, oh ini rupanya. Patutlah, patutlah.

Alhamdulillah.

No comments:

There was an error in this gadget

LinkWithin

Blog Widget by LinkWithin