Tuesday, November 30, 2010

Semakin menjadi-jadi

Teks: Masayu Ahmad

Salam kasih sayang. Saya masih di sini menanti hari demi hari, detik-detik yang mengujakan. Baby masih seronok berada di dalam, kerana masih beberapa perkara yang perlu dilunaskan. Hari ini mood bekerja kembali ok. Insya-Allah akan selesaikan beberapa perkara.


Anak kecil didera

Mesti kalian ada melihat satu video penderaan kanak-kanak vietnam. Aduhai rasa tersiat-siat melihat aksi pembantu rumah mendera anak tersebut. Rasanya usia lebih kurang Aiman sahaja. Sakit hati melihatnya. Apa itu binatang atau hati yang tiada belass ihsan. Menitik juga air mata saya, walau tidak sanggup melihat. Saya kira mungkin cctv itu dibuat oleh ibu bapanya. Moganya anak itu terpelihara.

Bagi ibu yang bekerja, kalau boleh buatlah terjahan ke rumah pada waktu yang tidak disangka-sangka. Jika ada wang lebih boleh juga pasang cctv. Nyawa tiada nilainya. Kasihan anak-anak kita, setelah ditinggalkan seharian, di dera pula. Ditambah pula jika ibu bapa yang keletihan pulang, melayan endah tak endah sahaja anak-anak.

Pengurus rumah tangga profesional

Beberapa minggu sudah, saya lupa mendengar satu perbincangan di radio IKIM tentang fitrah wanita kembali semula ke rumah untuk mendidik anak-anak. Negara seperti Iran, budayanya, wanita Islam belajar hingga ke universiti. Kemudiannya apabila berkahwin menjadi pengurus rumahtangga yang hebat dan memilih untuk mendidik dan melahirkan anak-anak yang hebat. Apa sahaja ilmu yang dipelajari dipraktikkan untuk membangunkan genarasi, ia bermula di rumah

Ada juga satu perkongsian artikel oleh Ustaz Zahirrudin, nanti saya buat pautan di sini. Betapa dalam Islam sendiri sangat menyarankan wanita kembali kepada fitrah yang asal. Kedudukannya berada di rumah. Belajar dan cari pengalaman di luar dan apabila tiba masanya kembali untuk membina generasi yang lebih baik. Usaha ini membendung masalah sosial dan jenayah yang semakin membarah dalam masyarakat kia hari.

Ini adalah untuk ingatan buat diri saya sendiri. Masih banyak kekurangan, sebagai ibu dan isteri semestinya tidak jemu mengali ilmu untuk mendidik anak-anak. Banyak cabarannya pada masa kini dan masa hadapannya.

Rezeki, insya-allah sentiasa ada. Selagi berusaha dan berusaha dan berserah kepada pemberi rezeki. Bukan sekadar doa, tetapi usaha yang tidka pernah jemu. Alhamdulillah setakat ini masih mencukupi dengan rezeki yang ada. Perlu sedar diri dan cermin setakat mana kemampuan. Tidak bermewah-mewah dan bersyukur dengan apa yang diberikan.

Usah dan carilah peluang untuk kembali ke rumah. Bajai rumah tangga dengan kasih sayang dan ilmu dunia dan akhirat. Betapa beruntungnya wanita hari ini, sudah banyak kemudahkan yang tersedia. Apa yang penting perlu kreatif, usaha, cari peluang yang sesuai. Insya-Allah rezeki ada di mana-mana, sekiranya kita tidka takut keluar dari zon selesa dan bermula dengan azam baru setiap hari.

No comments:

There was an error in this gadget

LinkWithin

Blog Widget by LinkWithin