Tuesday, November 23, 2010

Alhamdulillah

Teks: Masayu Ahmad

Beban saya sangat ringan sejak wani (anak saudaran sulung) datang ke rumah. Nasib baik cuti sekolah, dia banyak membantu. Tidak banyak soal apabila disuruh. Cuma suka berseloroh.

"Habisla kurus, ore duk umah mok yu." (Habislah berat badan turun).

Membantu menjemur kain, angkat kain, sapu rumah, basuh pinggan mangkuk, masak nasi. Tugas yang mudah-mudah saya serahkan padanya. Alhamdulillah banyak membantu. Juga bilik bawah tinggal sedikit sahaja lagi mengemas. Kemas balik dan susun, sisihkan barang-barang untuk dimasukkan ke dalam stor.

Agak lapang rasa hati. Beg bayi dan beg saya juga sudah berkemas. Semalam sudah tengok kembali senarai kerja saya yang tertunggak. Lebih kurang lima orang lagi yang belum menerima buku saya, saya usahakan hari ini atau esok untuk mengepos. Terima kasih atas kesabaran kalian menanti. Saya mohon maaf banyak-banyak. Saya akan lunaskan juga janji saya. Mohon maaf sekali lagi.

Baru balik dari temujanji, esok ada lagi.

Harapnya kontraksi saya tidak lagi melebihi 24 jam. Kalau boleh saya menikmati perjalanan kesakitan semulajadi. Jangka masa kontraksi yang lebih singkat dan bukaan 10 cm dipercepatkan tanpa bantuan epidural. Ya, Allah perkenankan permintaan ini.

Saya sangat suka apabila di klinik semasa menunggu, akan bertanya ibu-ibu yang mengandung yang lain. Antara soalan saya, anak ke berapa, bersalin di mana.

Jawapannya lebih kurang sahaja. Ada yang dibedah, ada yang normal. Kebanyakan kontraksi sebentar dan kelahiran yang normal, tetapi alahan yang teruk semasa mengandung. Ada juga tidak ada masalah. Semua itu atas rezeki, mudah dan sebaliknya. Apa pun doa tetap dipanjatkan agar segalanya dipermudahkan.

Tadi saya bertanya nurse.

"Agak-agak bulan ini ramai tak yang bersalin." (Banyak betul cekadak saya)

"Agak ramai juga puan." Nurse yang baik melihat senarai.

"Hmm, ok."  Kata saya. Rasa saya sudah tahu apa kesimpulannya. Jadi cuba beriktiar setakat mana yang mampu.

Juga akan membuat temujanji untuk lokasi hospital bersalin. Saya memilih tempat yang sama, doktor yang sama.

Jika tidak, saya memilih bantuan epidural juga untuk mengumpul kembali tenaga, sekiranya kontraksi melebihi 24 jam. Apa pun tetap berdoa semoga segalanya dipermudahkan. Terima kasih yang tak terhingga atas jasa baik en.suami, tetap juga memenuhi keinginan saya. Saya cuba yang terbaik, dan ini hadiah paling bermakna untuknya, sempena tarikh lahir suami 12.12.

Jadinya, jika baby keluar pada tarikh tersebut, inilah hadiah ikhlas dari saya. Cumanya tidak dibungkus dalam kotak diletak reben sahaja. ;D


Kepala bayi sudah semakin menurun ke bawah. Bila-bila masa sahaja dari sekarang, mungkin minggu ini, minggu depan atau minggu satu lagi. D.

4 comments:

kakyong said...

mas,
sekarang sudah minggu ke berapa?

MamaYatie said...

salam mas,
tumpang berdebar plak rasanya..hehe..saya doakan semoga Allah permudahkan semuanya..

ComeyBelako said...

ayu, moga semuanya berjalan lancar. moga Alalh swt permudah urusan. take care dear.

Masayu Ahmad said...

kak yong

sudah 40 minggu

mama yatie

salam kembali, itulah berdebar2 juga di sini, moga doa2 kalian dimakbulkan

comeybelako

terima kasih zura, saya harapnya juga mudah dan selamat semuanya

There was an error in this gadget

LinkWithin

Blog Widget by LinkWithin