Thursday, November 21, 2013

Saya teruja mahu bekerja dari rumah, namun komitmen yang ada membuatkan saya belum berani tanggung risiko Puan AF

Assalamualaikum w.b.t

Puan maaf sekiranya mesej ini menganggu. Saya hanya seorang 'silent reade' yang selalu mengikuti 'update status' dari Puan dan pernah membeli Mingguan Wanita untuk membaca nukilan Puan. Entah kuasa apa yang mendorong saya untuk menulis mesej ini. Ada kalanya memang saya teruja untuk menjadi suri yang bekerja dari rumah, namun komitmen untuk membayat hutang dan tangungjawab pada ibu dan bapa serta anak menghalang keinginan untuk mencuba, walhal saya tahu banyak cara untuk mendapatkan wang dari rumah.

Cumanya, saya sangat-sangat takut dan tidak berani untuk mengambil risiko. Setiap hari hati saya meruntun dan menggelodak, memprotes tanggungjawab untuk pergi kerja, tetapi saya tidak mampu menurut kata hati saya. Hati saya dilanda emosi setiap hari melihat sepasang mata anak saya yang kesayuan ditinggalkan di nurseri.

Tuntutan kerja membuatkan saya kerap balik lewat malam, cuma ada masa beberapa minit untuk bermain dengan anak kerana saya sendiri keletihan, ditambah pula dengan tekanan pihak atasan di pejabat membuatkan saya tekanan setiap hari.

Saya sekadar meluah emosi, kerana perlukan nasihat. Apa yang perlu saya lakukan? Maaf sekali lagi kerana menganggu tugasan harian, saya ucapkan ribuan terima kaish atas kesudian membaca pm saya ini. Jazakallah

Puan F

Ini jawapan saya





No comments:

There was an error in this gadget

LinkWithin

Blog Widget by LinkWithin