Tuesday, September 25, 2012

Pakcik pengayuh beca si tua gigih

Teks, foto: Masayu ahmad

Rutin pagi sekarang, saya bertemu seorang lagi lelaki tua, cacat tanpa tangan sebelah. Gigih di waktu pagi, ketika kenderaan menderu di jalanan. Dia gigih meggerakkan tenaga yang ada, mengayuh beca tua. Bukan sekali, tetapi sudah banyak kali ketika saya menghala mula keluar atas urusan pagi, saya akan ternampak pacik tua ini.

Bukan kecacatan yang saya lihat, tetapi gigihnya berusaha. Gigihnya menggunakan peluang yang ada meraih rezeki. Saya sangat malu, malu jika saya malas dan tidak mahu berusaha, pak cik ini dengan serba kekurangan diri masih mengeluarkan tenaga seupaya berusaha untuk meraih rezeki di bumi Allah. Saya yang masih muda, kudrat masih kuat sangat jauh jika dibandingkan dengan dia. Dia menjadi insipirasi saya setiap pagi. Mungkin jika pak cik itu ada kepakaran lain yang membolehkan dia berehat di usia emas, dia akan pilih Akan tetapi pada hemat saya, dia hanya ada kepakaran itu dan kepakaran mengayuh beca itulah digunakan sebaiknya.

Jika petang, saya akan menemui Ah Soo pula, ada beberapa tulisan saya sebelum ini bercerita tentang Ah Soo, setiap pagi mengayuh basikal yang kosong. Menjelang petang kadangkala di bawah terik mentari menolak basikal tua membawa banyak barangan kitar semula, kertas, plastik, dari tong sampah sekitar jalan besar.

Kita akan ditanya kelak, usia yang dihabiskan, tenaga yang digunakan, ilmu yang disebarkan. Salam kasih sayang semoga saya dan kalian sentiasa bersyukur dan suka berusaha.


No comments:

There was an error in this gadget

LinkWithin

Blog Widget by LinkWithin