Monday, June 15, 2015

Iqbal sudah tidak ada

Teks: Masayu Ahmad
pn.masayu@gmail.com
www.akademibekerjadirumah.com/shop

"Iqbal sudah tidak ada."

"Jam berapa?"

"Pagi tadi sekitar 1. 30."

Dari Allah kita datang kepada Allah kita kembali. Iqbal sudah tentunya antara kisah yang berada dalam sekitar memori saya.

Sama-sama menghuni wad hujung dan paling lama ia lebih kurang setahun. Manakala Ammar keluar masuk. Tok Penghulu gelaran bagi mana-mana penghuni paling lama.

Menghidapi penyakit jantung. Ibunya sarat mengandung dan mengasuh Iqbal tanpa jemu. Dalam keadaan sarat hamil,

"Tak mengapa, beruntunglah ada anak syurga," saya suka mengulang-ngulang ayat ini. Ya, memang betul beruntunglah ada anak syurga yang akan membantu kita nanti di sana.

Mama iqbal hanya tersenyum,  Selamat beradu Iqbal. Moga ketenangan milkmu jua.

Ammar kembali pulih

Banyak statu saya tentang Ammar. Alhamdulillah pagi ini Ammar semakin sihat dan positif. Harapnya dapat pulang Rabu nanti. Ammar hanya perlu berak dan kentut sahaja. Setakat jam saya menulis ini Ammar masih berpuasa.

Di saat melihat makanan, mulutnya muncung menunjukkan pada saya. Sabar ya nak, nanti ibu bagi makan. Sabar dahulu hingga Ammar boleh makan. Sudah tidak lama sahaja lagi.

Ammar juga pernah mendiami wad icu selama 40 hari lebih kurang, selepas kelahiran.

Saat bertarung melahirkan, saya kehabisan tenaga dan terus tidur. Sekitar jam 8 pagi doktor memberitahu Ammar perlu dibedah segera dalam tempoh 24 jam.

Saya menurunkan tandatangan. Dalam keadaan masih letih, saya pulang dahulu untuk berehat.

Hanya en.suami yang datang untuk melihat Ammar. Seminggu pertama saya datang melihat anak setiap hari. Keadaan ICU kebanyakan bayi adalah pra matang dan anak-anak adalah kebanyakan mengalami komplikasi yang pelbagai. Ie menginsafkan diri.

Bilik Timur Belakang

Saya mendiami wad Timur Belakang, sementara Ammar masih berada di ICU satu, setiap 3 jam saya ke sana kerana mahu menyusukan anakanda. Setiap hari itulah rutin membelai dan mendoakan anakanda. Ammar ketika ini masih belum dapa terus menyusu. Jadi saya perahkan susu dan simpan. Setiap hari saya memeluk anakanda Ammar dan beri kata-kata peransang untuk segera sihat dan boleh bersama saya di bilik Timur Belakang.

Bersambung...


No comments:

There was an error in this gadget

LinkWithin

Blog Widget by LinkWithin