Sunday, January 19, 2014

Mahu hebat di mata siapa?

Teks: Masayu Ahmad

Salam pagi Isnin penuh semangat. Mula baca naskah ini dahulu jika sudah sedia bekerja dari rumah www.janawangdirumah.com

Berbalik topik di atas, kita sekarang berlumba-lumba untuk hebat pada mata siapa? Kembali apa fitrah dan tugas kita di sini, kita akan muhasabah sendiri. Saya tidak mahu hebat pada siapa-siapa, cukuplah dapat menyebarluas ilmu dan kemahiran, cukuplah dapat membantu surirumah sekalian keluar dari zon dan mampu membantu ekonomi keluarga tanpa pelru bekejaran ke sana ke sini.

Masa makin suntuk kiamat makin mendekat
Saya tidak layak untuk membei tazkirah, kerana saya juga banyaknya compang-camping sana sini. Alhmdulillah tika ini anak-anak sudah makin membesar dan melihat perkembangan mereka, saya cukup tekad menjadi ibu terbaik.

Banyaknya kelemahan yang ada, saya mahu jadi ibu yang penuh model buat anak-anak. Saya perlukan dari diri sendiri dahulu. Besarnya amanah ini.

Dedikasi buat suami
 Menjejaki tahu ke ke 9 dan bakal menimang cahaya mata ke lima. Betullah kata orang membina keserasian rumah tangga itu adalah satu proses berterusan. Tersentuhnya hati saya apabila en.suami menghulurkan segelas minuman dikala saya kepenatan malam hari. Tersentuh dan terharunya hati saya apabila dia menguruskan urusan rumah tangga dan anak-anak dengan baik sekali. Ini hadiah terbaik buat saya, di saat perjuangan dalam kehidupan yang semakin tegar.

Ketika menanti hari-hari kelahiran ke lima ini, kami lebih serasi. Melayan sahaja keinginan saya ke sana dan ke sini, mahu makan itu dan ini. Ia adalah hadiah paling mengujakan buat isteri. Mengurus anak-anak dengan baik sekali. Memang betul, isteri apabila suami faham apa yang dikehendaki, ia satau ransangan luar biasa untuk kita melakukan terbaik buat keluarga. Alhamdulillah atas kurniaan Allah buat saya.

Minggu sudah kami membeli satu mesin kecil untuk menjahit lencana. Terharunya semalam en.suami cuba jahitkan tetapi tidak berjaya. Saya kemudiannya selesaikan juga, baju dan lencana Arif. Kesanggupan kecil itu, saya lihat satu pergorbanan en.suami buat anak-anak dan faham akan sibuknya saya.

Memandangkan juga Arif dilantik ketua kelas, jadi kami perlu juga membantu dan mendorong Arif selalu. Saya ini kadangkala isteri dan ibu yang culas. Allah berikan suami yang penyabar dan membantu. Alhamdulillah.

No comments:

There was an error in this gadget

LinkWithin

Blog Widget by LinkWithin