Tuesday, July 8, 2014

Saya terlalu banyak hutang bagaimana saya mahu bekerja dari rumah

Teks: Masayu Ahmad
Baca naskah wajib ini dahulu, www.janawangdirumah.com
bergabung dengan 780 blog di sini www.akademibekerjadirumah.com

Puan Lina dan Puan Asiah (bukan nama sebenar) menghantar dua mesej yang lebih kurang sama isinya di inbox dan email saya.


Ada dua kelompok wanita yang sedang gigih berusaha menjada pendapatan dari rumah.

Kumpulan 1
-Kumpulan ini adalah wanita yang bekerjaya, berpelajaran, mempunyai kerjaya. Kemudian sangat teringin mahu bekerja dari rumah. Namun kekangan mereka ini adalah. Kekangan kewangan terutama hutang pendidikan, rumah, kereta dan sebagainya. Juga kekangan ekonomi keluarga, kerana menanggung ibu bapa di kampung, adik beradik. Kekangan perbelanjaan keluarga kerana membantu mengurangkan bebanan suami. Namun terpaksa menunda keinginan yang amat dalam untuk kembali ke rumah. Kembali kerana mahu berada di samping anak-anak, kembali kerana mahu menjana pendapatan hanya dari rumah sebagaimana wanita lain yang sudah sukses.

Kumpulan 2
-Kumpulan ini terdiri daripada isteri, surirumah yang tidak pernah bekerja. Sama ada suami kaya raya, atau luar biasa kaya (ngeh ngeh ngeh ;P) kerana tidak bagi si isteri bekerja dan hanya menumpukan kepada anak-anak. Ini terdiri oleh wanita berpendidikan atau wanita yang sememangnya mengambil keputusan berhenti kerja untuk fokus kepada rumah tangga. Istimewa kelompok ini tidak perlu membayar hutang piutang dengan kata lain tidak ada hutang. Fokus mereka hanya mahu menambah pendapatan untuk diri sendiri sahaja.

10 kesilapan berikut

1. Sudah mula dan tahu menjana pendapatan, namun tidak tahu menguruskan hutang, perbelanjaan, simpanan.
2. Tidak tahu dan tidak mahu ambil tahu, dua perkara ini berbeza, apabila menjana pendapatan melalui bisnes, ia adalah wang melalui usaha bisnes atau perniagaan. Waiman hasil 20 sen, tidak dipandang sebagai pendapatan. Wanita selalu ambil mudah contoh hari ini berjaya membuat jualan nasi lemak dan untung RM50 sehari. Lalu wang itu terus dibelasah untuk perbelanjaan beli baju anak melalui online.
3. Perlu bezakan pendapatan dari sumber bisnes. Asingkan. Letak sasaran berapa mahu ambil dari pendapatan tersebut secara bulanan. Mula asah kemahiran ini sejak dari belum berhenti kerja lagi.
4. Contoh, sekiranya bulan ini keuntungan bersih jualan adalah RM1000, puan memperuntukkan gaji adalah RM500, maka RM500 itulah pendapatan. RM500 lagi adalah pusingan modal dan sebagainya.
5. Letak setiap bulan berapa mahu ambil gaji dari sumber pendapatan bisnes. Apa yang berlaku keuntungan harian dibelanjakan tanpa bersalah.
6. Kemahiran menguruskan kewangan adalah kritikal sejak kita mula merancang bekerja dari rumah lagi.
7. Contoh sekiranya, kita mahu berhenti kerja 3 tahun dari sekarang. Kita mula membuat bisnes sambilan, contoh pendapatan bersih hasil bisnes online itu adalah RM1K sebulan. Maka kita perlu tahan diri tidak menggunakannya, simpan ia sebagai tabung untuk berhenti kerja. RM1K sebulan iaitu 12 bulan dan gandakan 3 tahun. Puan hanya sentuh wang dari hasil pekerjaan yang masih disandang. Apa yang berlaku, wang kerja digunakan, wang hasil bisnes sampingan juga digunakan. Jika ini masih tidak dapat disiplin, saya nasihatkan lupakan hasrat mahu bekerja dari rumah.
8. Kesilapan paling nyata ialah, memulakan usaha tanpa ada fokus, matlamat, mentor. Ada yang mengeluarkan modal begitu besar RM100K untuk mengeluarkan produk sendiri. Ada juga mengambil stok yang banyak kerana mempunyai fikiran mahu mula mesti ada stok dan keluarkan modal yang besar. Puan boleh teruskan fikiran di atas jika mahu belajar rugi, silakan. Tetapi masih ada pilihan, mulakan dengan apa yang ada, modal minima dibawah RM300 atau RM500. Jika sudah keluarkan modal ini, berusaha untuk kembalikan modal tersebut dengan apa cara sekalipun.


Sumber: Ebook Jejak Aliran Tunai.
6.

No comments:

There was an error in this gadget

LinkWithin

Blog Widget by LinkWithin