Monday, July 7, 2014

Rezeki dan wang maksud berbeza sama ada syukur atau haloba

Teks: www.masayuahmad.com
www.janawangdirumah.com
www.akademibekerjadirumah.com

SubhanaAllah, sudah mula 10 Ramadhan. Alhamdulillah, alhamdulillah, alhamdulillah atas segala nikmat dan rahmat. Kesabaran dalam menempuh ujian dan cabaran. Laluan kejayaan itu tidak dibina satu hari.

Pernah tak suri sekalian berfikir? Mengapa seorang yang kaya raya atau jutawan masih lagi bekerja dan masih lagi berusaha luar biasa setiap hari sedangkan sudah boleh bersenang lenanng dan menikmati sahaja nikmat kekayaan.

Baru sampai dan saya faham, kerana ia sudah mencapai satu tahap perlu berkongsi dengan lebih ramai orang. Perlu berusaha agar lebih ramai mendapat kebajikan, keluar dari zon selesa, lebih rami keluar dari kemiskinan, lebih ramai mendapat infak, lebih ramai mendapat tempias.

Kalau aku kaya, hari hari, hari raya.

Ini petikan dari lagu, saya tidak tahu lagu apa. Betul ke hari hari, hari raya? Tidak juga kan.

Wang dan rezeki ia adalah maksud berbeza. Wang adalah perantara antara kita dengan Tuhan dengan apa yang kita mahukan. Rezeki perantara kita dengan Tuhan sama ada kita berbagi rezeki itu, kita ke arah maksiat, kita semakin takbur, atau ujian kita adakah kita semakin bersyukur atau semakin khufur.

Itu sebab wang RM100 di tangan mereka yang bersyukur akan menggunakan pada yang perlu. Wang RM100, ditangan pemberos akan menerobos jalan tamak dan haloba dan memenuhi nafsu manusia.

Rezeki dan wang adalah ujian. Sama ada kita muhasabah darinya, mengambil iktibar atau hanya membuatkan kita semakin tamak haloba.

Hanya ada dua pilihan sahaja, syurga atau neraka.

No comments:

There was an error in this gadget

LinkWithin

Blog Widget by LinkWithin