Saturday, June 18, 2016

Hari ke 13 Ramadhan Hari 15 berpantang

Teks: Masayu Ahmad

Dapatkan semua rujukan di sini www.akademibekerjadirumah.com/shop


Alhamdulillah, sudah hari ke 13 Ramadhan, nampaknya sudah menghampiri separuh Ramadhan. Sekejapan sahaja berlalu kan.

Suasana tahun ini sangat berbeza namun kehadiran Ramadhan tetap meninggalkan kesan. Apakan tidak biasanya dapat bergilir dengan kakak pulang ke rumah ayah untuk memasak dan berbuka bersama.

Juga kami menyantuni arwah mok dan arwah itu. Kita terkenang-kenang pada yang tidak ada. Namun pada kalian dan saya sendiri jika masih ada orang tua pastinya menggunakan masa yang ada untuk berkhidmat.

Berpantang sendiri

Berpantang kali ini sangat jauh berbeza, tidak ada yang tolong masakkan lauk pantang, rebus air teresak untuk mandian pantang. Hanya ada suami yang sepenuhnya membantu dan mengurus saya dan anak-anak.

Alhamdulillah juga si kecil sangat mudah dijaga. Dua malam pertama selepas kelahiran kami dipisahkan wad, jadi saya guna kesempatan tersebut untuk berehat sahaja. Malam ke tiga baru tidur bersama bayi.

Ajaibnya kan perasaan, dahulu si kecil ini dibawa di dalam perut. Sekarang ditenung dipandang sudah ada di sisi.

Amni, bermaksud ketenangan dan kesejahteraan. Moga solehah berbakti kepada orang tua, agama dan bangsa.

Amni sangat mudah diurus dan saya sangat senang memandangkan tidak rumit. Kadangkala teringat juga dahulu berpantang arwah mek berpagi merebus air mandian, kemudian nasi ikan bakar berulamkan kunyit muda dan lada hitam.

Al-Fatihah.

Tidak salah mengenang kenangan, moga roh arwah mek sentiasa dicucuri rahmat dan ditempatkan di kalangan beriman.


Tuesday, June 14, 2016

Hari ke 9

Hari ke 9
Saya ada rekod yang baik lawatan ke KK sepanjang hamil kali ini.
Salah satunya mahu melihat cara pengendalian jururawat Klinik Kesihatan. (salah satu misinya kemaskini ebook panduan berpantang hiho).
Rupanya sangat terbaik.
Akan tetapi kalau sibuk sebagai rutin sebelumnya memang kurang sesuai untuk saya.
Rasa macam janggal juga, setiap dua hari datang buat lawatan ke rumah. Oh aloh anak ke 6 baru ada pengalaman ini.
Masakan tidak sebelum ini tidak ada, untuk Ammar dan Arissa juga sebulan kami menghabiskan masa berpantang di hospital.
Lagi pula saya memang tidak mahu terikat dengan rutin kononya ada keutamaan lain.
Tahun 2016 ini saya bagi ruang kepada kesihatan diri dan mahu mengikut satu persatu jadual kesihatan hamil.
Untuk yang ini hari ke tiga baru dapat pulang ke rumah.
Hari ke 2 (sepatutnya ada lawatan), ke 4, ke 6, semalam hari ke 8 pun ada lagi
Lalu berborak dengan misi.
Kalau di bandar memang tidak ada terutama di Kuala Lumpur dan kawasan yang padat.
Akan tetapi dikampung rutin ini begiti disiplin dijaga.
Oh begitu. Hehe jakun kak tipah sebenarnya ;P
Melihat saya cergas dan sihat seperti sudah sebulan berpantang.
"Iya, saya perlu sihat kerana berpantang sendiri. Tambahan pula saya ikut rutin pemakanan sihat. ALhamdulillah ALlah bagi kesihatan yang terbaik selepas habis bersalin."
"Bayi juga sihat, seperti usia sebulan."
Hari ini semua sudah ke sekolah. Tinggal ibu, Amni dan Ammar sahaja.
Alhamdulillah, ibu sudah mula menjeling satu manuskrip untuk dikemaskini.
Otak dan jari aje pun bergerak.

Persediaan rohani, fizikal dan mental

.
Hari ke 2
9 bulan itu proses yang mahal dan ia meninggalkan kesan emosi dan fizikal.
Terutama bagi kehamilan ke 4 dan ke atas. Saya kira banyak faktor yang perlu ibu ambil tahu dan praktik.
1. Senarai zikir dan doa, sama ada sepanjang hamil dan juga persediaan sebelum kontraksi bermula.
2. Doa dan zikir agar kita sentiasa tenang dan ambil masa rehat secukupnya. Quran apatah lagi kan.
3. Bagaimana mahu rehat dalam kondisi yang sebenar terutama ibu yang mempunyai anak kecil dan ramai pula?
-Soalan ini dari kebanyakan ibu muda.
-Perlu pentingkan diri. Kalau diri kita tidak sihat bagaimana pula mahu mengurus yang lain.
-Jadikan satu bilik khusus untuk rehat, boleh juga jadikan ia sebagai bilik berpantang kelak.
-Letak waktu khusus untuk rehat, rutin harian yang sama setiap hari.
-Emosi ibu hamil sangat sensitif dan cepat letih.
-Apabila emosi mudah tercalar kerana faktor anak-anak, keadaan rumah dan ditambah tidak ada pembantu.
-Buat dan agihan tugasan mudah untuk anak-anak yang sudah besar.
-Buat senarai persediaan untuk bersalin dan berpantang dan berdikit-dikit selesaikan.
-Jangan paksa diri. Diam dan rehat apabila kita tidak lagi mahu refleks pada keadaan sekitar.
-Lagi banyak diam dan fokus seperti bahan bacaan yang kita uska, ia memberi terapi.
-Fokus juga kepada hobi yang mendamaikan diri.
-Kekal positif.
-Makan makanan sihat dan makanan yang kita suka. Jadikan ia reward.
Nanti saya sambung lagi 

Amni

Waktu sekarang sudah kenyang, mandi, lena tidur.

Ibu sedang edit 25 artikel untuk 6 bulan berbaki 2016 untuk Majalah Mingguan Wanita.

Lemau sudah menjauh, otak kembali berhubung, ;D



Hari ke 10

Kenangan Ramadhan.




Tahun ke lima arwah mek tak ada, tahun pertama berpuasa tanpa arwah mok dan arwah atok.
Al Fatihah, moga sampai segala doa.
Bunyi muzik latar waktu berbuka puasa dulu-dulu memang nostalgia kan.
Imbas kembali ketika kanak-kanak.
Menu sup ayam antara paling disukai. Dulu ayam kampung. Perlu rebus dan buang bulu-bulu ayam. Prosesnya agak lama, namun masakan sup ayam kampung tentunya kita teringat-ingat sampai sekarang.
Juadah asli tradisi kampung. Nekbat, buah gomok, cendol bersantan dicampur kelapa muda, macam-macam lagi.
Tak sabar berbuka. Air kelapa muda, hanya dari tandan sekitar rumah sahaja.
Ais ketul, 20 sen sahaja. Balik mesti simpan dalam bocong.
Buat kuih mesti hantar jiran sebelah menyebelah dan buat sekali banyak.
Usai maghrib berbondong dengan mek ke musolla.
Seronok suasana kampung.
Balik ada moreh waima hanya cendol air gula. Ia kenangan.
Ada pula gerai-gerai colek. Ia tradisi di Kelate.
Kenangan Ramadhan.


Hari ke 10
Tips melebatkan rambut bayi.
-Mulai minggu trimester ke 3, iaitu bulan ke 7, 8 dan 9.
-Boleh amalkan ambil/minum air kelapa muda tanpa gula.
-Khasiat untuk lebatkan dan hitamkan rambut bayi.
-Juga mengelakkan kerak kepala. Rambut dan kulit bersih semasa dilahirkan.
Gambar usia hari ke 3 ;D
Lagi 34 hari.

Friday, June 10, 2016

Menu pantang

Hari ke 7

Saya ada buat dua resepi baru, kalau sebelum ini 44 resepi pantang tu kan.

Ini yang ke 45 dan 46.

Boleh mulakan menu ini pada hari pertama lagi.

1. Ikan bakar.
2. Sayur campur
3. Nasi putih (makan panas-panas ya)

Sayur campur.

Bahan-bahan
1. Sawi.
2. Lobak merah.
3. Tomato.
4. Bunga kobis.
5. Bahan rencah (bawang putih, halia muda, ikan bilis-semua ini boleh tumbuh atau hiris. Juga bawang besar.
6. 1 atau dua sudu minyak zaitun.

Cara buat.

1. Masukkan semua bahan tumbuk. Agak sudah naik bau. Masukkan air.
2. Sudah mendidih, masukkan sayur.

Boleh juga makan dahulu 2 sudu esktrak jus delima dan buah oren sebagai sarapan pagi.

Tengahari makan menu di atas untuk minggu pertama. Ikan bakar boleh tukar sama ada kembung, siakap, selar, gelama atau jenis ikan yang tidak mendatangkan alergik.



Gambar: Sayur sawi dan halia dalam menu terdahulu.

Menu pantang

Hari ke 7

Saya ada buat dua resepi baru, kalau sebelum ini 44 resepi pantang tu kan.

Ini yang ke 45 dan 46.

Boleh mulakan menu ini pada hari pertama lagi.

1. Ikan bakar.
2. Sayur campur
3. Nasi putih (makan panas-panas ya)

Sayur campur.

Bahan-bahan
1. Sawi.
2. Lobak merah.
3. Tomato.
4. Bunga kobis.
5. Bahan rencah (bawang putih, halia muda, ikan bilis-semua ini boleh tumbuh atau hiris. Juga bawang besar.
6. 1 atau dua sudu minyak zaitun.

Cara buat.

1. Masukkan semua bahan tumbuk. Agak sudah naik bau. Masukkan air.
2. Sudah mendidih, masukkan sayur.

Boleh juga makan dahulu 2 sudu esktrak jus delima dan buah oren sebagai sarapan pagi.

Tengahari makan menu di atas untuk minggu pertama. Ikan bakar boleh tukar sama ada kembung, siakap, selar, gelama atau jenis ikan yang tidak mendatangkan alergik.



Gambar: Sayur sawi dan halia dalam menu terdahulu.

Menu pantang

Hari ke 7

Saya ada buat dua resepi baru, kalau sebelum ini 44 resepi pantang tu kan.

Ini yang ke 45 dan 46.

Boleh mulakan menu ini pada hari pertama lagi.

1. Ikan bakar.
2. Sayur campur
3. Nasi putih (makan panas-panas ya)

Sayur campur.

Bahan-bahan
1. Sawi.
2. Lobak merah.
3. Tomato.
4. Bunga kobis.
5. Bahan rencah (bawang putih, halia muda, ikan bilis-semua ini boleh tumbuh atau hiris. Juga bawang besar.
6. 1 atau dua sudu minyak zaitun.

Cara buat.

1. Masukkan semua bahan tumbuk. Agak sudah naik bau. Masukkan air.
2. Sudah mendidih, masukkan sayur.

Boleh juga makan dahulu 2 sudu esktrak jus delima dan buah oren sebagai sarapan pagi.

Tengahari makan menu di atas untuk minggu pertama. Ikan bakar boleh tukar sama ada kembung, siakap, selar, gelama atau jenis ikan yang tidak mendatangkan alergik.



Gambar: Sayur sawi dan halia dalam menu terdahulu.

Monday, June 6, 2016

Hadiah Ramadhan kelahiran ke 6


3.6.2016

5.6.2016


6.6.2016

Cerita kemudian ya ;D


Alhamdulillah syukur kepada Allah s.w.t akhirnya selesai jua perjaungan fasa selepas 40 minggu kehamilan. Jangkaan saya bersalin adalah 30.6.2016, tetapi jangkaan doktor berdasarkan alat pengimbas bayi adalah 3.6.2016.

Saya perlu melapor atau nama lain menyerah diri pada 2.6.2016, iaitu sehari sebelum tarikh jangkaan. Pada minggu ini adalah bertepatan dengan cuti sekolah. Jadi saya banyak berdoa agar kelahiran akan berlaku tepat pada tarikh tersebut.

Minggu terakhir 39 minggu kehamilan kontraksi main-main sudah pun bermula. Saya melakukan aktiviti seperti biasa. Namun doanya agar segeralah ia berakhir. Pada tarikh 1.6.2016 kontraksi sudah bermula, namun ia tidak konsist secara tepat.

Kontraksi terus bersambung kitaran setiap 20 minit dan kadangkala 10 minit. Pada penghujung malam saya terlena dan dengan harapan keesokan pagi ia akan lebih cepat berlalu. Sejak awal pagi saya sudah gembira kerana kontraksi sudah setia 10 minit. Namun tidak ada tanda-tanda seperti pecah ketuban seperti biasa.

Jadi saya arahkan Arif dan Hakim, melakukan gotong royong membersihkan rumah sekali lagi. Masakan tidak akan menyambut Ramadhan dan kemudian Syawal. Jadi saya mahu suasana rumah berada dalam keadaan sedia dan teratur. Kemas rumah, sapu rumah, mop lantai, bersihkan dapur. Dibantu suami dan anak-anak. Perasaan lega kerana dapat menyelasaikan semua tugasaan dengan baik.

Jam 10 pagi barualah kami sarapan. Peti ais sudah dikosongkan kerana jangkaan minggu pertama tidak memasak. Pada 1.6.2016 itu juga Ammar, Arissa dan Aiman dibawa pulang oleh kakak ipar yang sulung, yang tinggal di rumah hanyalah Arif da Hakim,/ Saya berpantang sendiri sepenuhnya kali ini dibantu suami. Rindu juga dengan arwah mek dan arwah mertua.

Jam sudah menginjak 12 tengahari, kami singgah lagi di rumah abang ipar, tinggalkan Hakim dan Arif di situ. Kemudian berehat sebentar solat zohor.

Jam 3 petang sampai di hospital. Terus ditempatkan di wad. Usai pemeriksaaan bukaan sudah 3 cm. Langsung solat asar. Saya sudah tidak boleh lena, kerana kontraksi terus berlangsung. Anggapan saya berdasarkan pengalaman lalu, jam 3 pagi nanti insya-Allah akan bersalin.

Banyaknya saya melakukan akiviti berjalan di dalam wad, selepas maghrib bukaan sudah 4 cm. Kemudian jam 2 bukaan 5 cm.

Jururawat memaklumkan saya sudah boleh bersedia untuk ke bilik bersalin. Saya memilih untuk berjalan sahaja kerana kontraksi masih terkawal dan tidak terlalu sakit.

Seperti biasa apabila baring, pemeriksaan dan juga ctg. Saya sudah tidak sabar menyelesaikan. Ditemani en.suami, zikir dan doa tidak putus.

Gerakan demi gerakan. Entonoks saya sedut untuk mengembalikan tenaga. Sangat terasa apabila gelombang kontraksi semakin menyengat dan saya terasa seperti gerakan dari dalam menuju untuk keluar.

Alhamdulillah jam 3.23 anakanda lahir dibantu bidan dan juga doktor wanita muda.

Alhamdulillah. selesai jua. ;)









There was an error in this gadget

LinkWithin

Blog Widget by LinkWithin