Monday, January 26, 2015

Ammar sudah setahun

Teks: Masayu Ahmad

Alhamdulillah pejam celik anakanda Ammar suda setahun hari ini. Masa begitu pantas. Ibu gembira sepanjang tahun ini sudah lebih bersedia dengan anak-anak di rumah.

Tidak ada nikmat yang digambarkan melainkan kerana segala apa yang kita mahu kita perlu usaha keras. Ia tidak datang dengan sekelip mata.

Baca kembali etri pertama saya di blog ini dan kembali baca entri hari ini. Perjalanan yang panjang dan sudah memasuki tahun ke 5 berhijrah ke sini. Ia adalah usia Arissa.

Saya berjuang dan mendoakan lebih ramai ibu-ibu di luar sana dapat menikmati masa yang lebih baik bersama keluarga. Insya-ALlah walaupun di rumah rezeki tidak pernah salah alamat. Ia datang tepat masa. Rezeki juga insya-ALlh sangat cukup dan ia lebih sangat cukup jika Allah menghendakkan rezeki itu datang kepada kita.

Berusahalah sekiranya masih ada impian yang belum dicapai.

Insya-Allah.

Rutin seronok seorang ibu

Teks: Masayu Ahmad
Baca naskah wajib ini dahulu www.janawangdirumah.com


Hari ini rutin lancar sekali, alhamdulillah, Bangun pagi sempat menyedikan nasi goreng udang, hanya bekal sahaja tidak sempat. AIman mengadu, saya seorang sahaja tak bawa. Jadi tadi ibu belikan 3 botol baru. Botol tahun lepas nampak sudah uzur benar.

Usai kanak-kanak bertiga ini ke sekolah, ibu terus ke gerai pagi. Hari ini mok mahu makan nasi dagang, nasi berlauk untuk atuk. Juga sempat bungkus 3 ketul kepak itik dan 1 kepak ayam gulai kampung.

Balik ke rumah Arissa baru bangun sementara ibu mengemas Arissa selesai bersarapan mok dan atuk.

Ammar sudah mengantuk kerana sudah bangun jam 4 pagi. Jadi Ammar sudah masuk buai ibu hantar ARissa ke PASTI.

Cium tangan ibu berpesan.

"Berlajar elok-elok ya."

"Ya lah, ibu datang cepat-cepat ya." Balas dia pula, pesan pada ibu. Jangan datang lambat ya bu jemput Arissa.

Roti dan bekal air. Itu sahaja katanya mahu makan terus.

Sambil bawa roti tangan letak di belakang. Aises semek sungguh.

Minggu ini ibu masuk trek lagi menyelesaikan dua manuskrip serentak. Insya-Allah.

Bagaimana perasaan kita mahu sangat berhenti kerja?

Bagaimana perasaan kita mahu sangat berhenti kerja?
a. Meluap-luap kerana tidak sabar berada di rumah.
b. Suka sangat sebab tidak lagi bermajikan.
Sabar dahulu. Lihat kembali ketika kita mahu mohon kerja.
Berlajar sabar dan terima kasih. Mahu memulakan dan meningalkan.


  • Azuriyah Mohamad oh. saya sangat suka pernyataan ini puan. Saya bersabar selama 3 tahun sebelum menapak ke alam pekerjaan baru. Setiap kali nak melangkah, setiap kali itu juga lah saya fikir kembali kenapa harus saya merubah. Dan atas dasar apakah perlunya saya berubah. Ini perlu supaya saya tahu hala tuju perubahan saya, in shaa Allah
    17 hrs · Unlike · 3
  • Zaleha Mustapha Bersabar hampir 6 tahun 
    Ada hikmahnya.
    17 hrs · Unlike · 1
  • Afdhalila Nur Meluat -luat nak bhenti x tahan bermajikan dan x sabar nak kelek anak sokmo
    16 hrs · Like
  • Masayu Ahmad sabarrrr
    16 hrs · Like
  • Umi Khalsum Saye pon x sabar rasenye nk berhenti kerje,,dah bosan dibuatnye,,nak nikmati hidup dgn ank2 pulak,,wahm....
    16 hrs · Like
  • Liza Hamid Saya pun dah bosan kerja...tapi kalau berenti kerja...x ada duit nt...mcamana....
    16 hrs · Unlike · 1
  • Umi Khalsum Sy skrg sdang buat biz shaklee n join abdr,,in sha allah,,rezeki Allah itu luas,,yakin dgnNYA
    16 hrs · Unlike · 1
  • Sariah Awang Senik Samalah dengan saya. Pekerjaan yg saya lakukan bukan atas berdasarkan minat. Tapi melakukan pekerjaan atas berdasarkan minat lebih memberikan lebih kepuasan.
    15 hrs · Unlike · 1
  • Anys Idayu Mungkin sy agak berbeza, serius sy mengaku sy memang suka bekerja, boleh katakan workholic. Sy suka dunia pekerjaan walaupun pernah bekerja dalam alam pekerjaan yg mmbuat kita stress mmberontak nak berhenti. 
    Tpi lately ni dah mula fikir syioknya kalau
    ...See More
    15 hrs · Like · 2
  • Nani Jaffa Puan ayu Masayu Ahmad..saya masih bersabar walaupon hati rasa bestnye kalau diri sendiri jd boss utk bizz sndiri
    14 hrs · Unlike · 1
  • Nur Shazna saya pula semua perasaan & situasi di atas ada pada saya &ada yang sudah saya lalui. Pahit manis & noktah hitam semasa bekerjaya. Mungkin itu ujian dariNya dan masih bertahan 8 tahun. Tapi akhirnya dengan satu sebab saya selepas pemergian arwah suami, ayah kepada anak-anak saya, dan tolak campur risiko berhenti baru ambil keputusan walaupun tanggungjawab semua atas bahu saya seorang.
    5 hrs · Like

Saturday, January 24, 2015

Kemuncak kesibukan seorang ibu

Teks: Masayu Ahmad


Setiap hari dan ia berlaku setiap hari. Apabila kita memandang gunung kain tidak berbasuh, maka terpandang pula singki yang aduhai-aduhai. Kalau boleh seorang ibu melihat semua kerja rumah sebagai mentera.

Hanya dengan jelingan sahaja, gunung kain berubah sudah berlipat kemas. Ditambah pula dengan anak yang ramai. Seorang anak ada lima pasang dan darab pula dnegan 5, ditambah baju kerja. Jadi berapa?

Juga mahu dengan kuasa sekali jelingan semua siap bergosok.

Berpagi tidak ada lagi berbunyi.

"Ibu baju saya mana?"
"Ibu stoking saya mana."

Sambil itu berdesup pula ke dapur jika lihat perancangan asal ada menu sebulan yang sudah dirancang. Itu yang dirancanglah kan. Apa yang jadi?

Menu roti sapu paling pantas. Sedap juga kerana ibu yang buatkan.

Jam sudah merindik 12 tengahari. Ibu juga tersasar rutin hari ini. Biasanya tiga menu sudah lengkap utuk pagi, tengahari dan malam.

Menu paling rajin dan pantas. Masak nasi.

Ibu ambil kunci. Sudah sampai kedai selera mok 'Baba Hashim'. Restauran tepi baruh, satu-satunya menepati selera mok.

Lalu dua bekas gulai daging. dua kerabu perut.

Balik dan hidang.


Hidup adalah pilihan. Kadangkala kita pilih warna biru, kadangkala terpaksa juga pilih warna coklat. Sama juga kerana ia warna warni kehidupan.

Tak gitu? ;)

Friday, January 23, 2015

Luarbiasa motivasi dari rumah

Teks: Masayu Ahmad

Salam petang Jumaat. Cuaca molek hari ini sangat indah dan menenangkan. Anak-anak sedang bermain badminton di laman rumah. Jam sudah menginjak 6 petang. Sebetulnya selepas solat asar tadi, saya mahu mengajak suami ke lokasi teh tarik dan roti canai kegemaran. Tidak jadi pula.


Bersambung..aiseh Ammar sudah memanggil.

Thursday, January 22, 2015

Terima kasih ;)

Teks: Masayu Ahmad
Baca naskah wajib ini dahulu www.janawangdirumah.com

Sudahpun menginjak Khamis bersamaan 22 Januari 2015. Alhamdulillah atas segala apa yang Allah izinkan. Alhamdulillah atas segala apa yang Allah berikan nikmat, kesihatan dan kasih sayang. Berada dalam fasa ini iaitu, fasa anak-anak sedang membesar. Fasa anak-anak sedang aktif dan bersekolah.

Kita sebagai ibu begitu teruja dan mahu yang terbaik diberikan kepada anak-anak. Saya mengagumi Allahyarham Sharifah Aini, bagaimana Allah memberikan hidayah dan mati dalam keadaan khusnul khotimah. Arwah berjaya memberi didikan sempurna walaupun anaknya seorang sahaja.

Kembara perjuangan setiap hari,

10 yang saya mahu sekarang ini.

1. Saya mahu berehat dan rehat.
2. Saya mahu rehat memasak untuk sehari.
2. Saya mahu berterima kasih atas ukhwah dan pembaca yang datang dan datang.


Salam kasih sayang

www.akademibekerjadirumah.com

Saturday, January 17, 2015

Buat apa yang kita mahu

Teks: Masayu Ahmad
Baca naskah wajib ini dahulu www.janawangdirumah.com


Asssalamualaikum w.b.t.

Salam kasih sayang salam kembara perjuangan. Jumaat dan Sabtu yang penuh agenda dan aktiviti. Jumaat hari rehat dan hari merai keluarga. Tetapi sebenarnya tidaklah rehat mana, apabila anak-anak sedang membesar merekalah tumpuan kita.

Jika fasa dahulu anak-anak saya masih bayi dan kini fasa ke dua anak-anak sudah bersekolah. Tinggal Ammar sahaja masih bersama ibu.


Jumaat biasanya menu utama adalah nasi lemak. Tengahari juga menu nasi. Menjaga anak-anak dan menjaga warga emas, mahu atau tidak disiplinnya perlulah mengutamakan mereka. Saya sudah bersedia untuk ini.

Namun setiap hari saya menggunakan kaedah cepat dan masakan mudah yang sihat juga. Tempoh masa juga selalu saya guna dan ia dijadikan rutin harian. Kalau melakukan satu-satu perkara dengan lambat, maka ia memberi kesan pula yang lain.

Laju masa bergerak

Sekarang ini kalau kita perasan cepat masa berlalu, pagi, tengahari dan malam. Pagi, tengahari dan malam.

Moga kita masih berada dalam lindungan Allah sentiasa dan tahu apa kita lakukan hari ini adalah permulaan hidup di alam sana

Salam kasih sayang

Sunday, January 11, 2015

Hari kedua persekolahan

Teks: Masayu Ahmad
Baca naskah ini dahulu ya www.janawangdirumah.com


Alhamdulillah hari ini hari kedua persekolahan. Anak-anak masih dalam aura bersemangat dan teruja. Sudah tidak ada jadual menonton tv, tidur awal jam 10 dan bangun lebih awal Alhamdulillah.

Anak-anak boleh mencerap dengan baik apa yang ibu mahukan.

Semalam saya masakkan mee goreng dan pagi ini nasi berlauk. Waktu pagi adalah masa terbaik kita menikmati masa puncak kesibukan.

Semalam saya yang menghantar mereka, kemudian jam 10 pergi lagi sekali menyelesaikan apa yang belum selesai.

Pagi ini pok sid tidak ada jadi, en.suami menghantar anak-anak.

Rutin ibu anak 5

Waktu begini sebagaimana tahun sudah, saya melahirkan Ammar. Jadi persekolahan anak-anak diurusan en.suami. Arif naik darjah satu dan ibu dalam keadaan berpantang.

Ketika en.suami sibuk mengurus anak-anak, ibu dan Ammar selama lebih sebulan berada di ICU.

Alhamdulillah, inilah cantiknya kita dalam urusan rumahtanggan sentiasa bertolak ansur.

Ibu tanpa bibik

Jika baca kisah awal-awal entri dalam blog ini, saya pernah berkongsi saya pernah ada pembantu rumah. Kenapa sekarang saya lebih suka keadaan ini walau ia sedikit banyak tugas, tetapi saya lebih gembira melalukannya sendiri. Melainkan tugasan itu saya tidak suka buat maka saya akan jadikan ia lebih kreatif, selesai tanpa perlu saya membuatnya.


Bibik saya pernah datangnya dari Malaysia, Indonesia dan Thailand. Dan pengalaman memiliki pembantu rumah ketika masih bekerja dan tiga anak masih kecil menjadikan saya lebih fleksibel dalam urusan kini,

Kita tahu mana yang sesuai kita tahu mana yang perlu didahulukan.

Jadual anak-anak lebih padat.

Tahun ini saya memasukkan abe Hakim yang sulung kelas hafazan malam bermula jam 8 hingga 12. Awal pagi di ke sekolah macam biasa, nanti akan bersambung KAFA sehingga jam 5. Ada sedikit masa senggang jam 6 hingga 7 petang.

Aiman akan pulang awal ham 1.45 kerana dia masih Tahap 1. Arif juga ada KAFAsehingga jam 5. Arissa berada di PASTI sehingga jam 5.30 petang.

Ammar masih menyusu dan berada di samping ibu. Bezanya Ammar jika ada urusan sangat penting ibu akan transit Ammar sehingga separuh hari atau sehari. Untuk Ammar sebab ibu sudah ada pengasuh dipercayai kak Atikah.

Jumaat dan Sabtu, Abe Hakim boleh rehat. Arissa, Arif dan Aiman masih ke kelas quran dari jam 8 hingga 9 pagi sahaja. Waktu lain ibu bagi pelepasan untuk bermain dan bermain.

Kecintaan pada al-quran

Tidak ada satu pun yang menjadi halangan untuk ibu, agar anak-anak menjadikan quran dan sunnah sebagai praktik kehidupan. Ibu adalah ibu biasa yang punya impian agar meninggalkan anak-anak soleh dan solehah. Ibu perlu mempunyai inspirasi sendiri dan mahu anak-anak berada dalam landasan di zaman serba serbi mencabar ini.

Sebagaimana kematian Sharifah Aini, meninggalkan anak yang soleh, saya sangat terinspirasi. Sedangkan arwah ini mendapat hidayah dan mati dalam husnul khatimah, dan kita juga perlu berusaha agar sentiasa dipimpin dalam hidayah Allah.


Insya-Allah

Ibu sayo penat

Teks: Masayu Ahmad
Baca naskah ini dahulu ya www.janawangdirumah.com

Masya-Allah satu hari penuh semangat.
Saya tahu hari ini hari penting kerana esok hari adalah hari pertama persekolahan anak-anak di negeri lain.
Kami di Pantai Timur, sudah selesai hari pertama.
Bermula jam 4 pagi hinggalah jam 11 malam. Anak-anak sudah lena.
"Ibu sayo penat, hari-hari pergi masjid. Boleh ke sayo cuti." Adu Aiman.
"Tak apalah man, penat sekarang. Aiman nanti jadi ketua keluarga."
Hari ini ibu tugaskan Abe Hakim dan Arif hantar AIman ke kelas. Jam 10 baru ibu datang intai Aiman.
...
"Ibu, abe panat sangat." Adu abe Hakim pula, usai selesai kelas hafazan jam 11 malam.
"Tak apolah la abe penat sikit sebab kita belajar ilmu Allah.
"Abe, ibu masak gulai ayam ko abe. Mari kita makan nasi."
Sekarang abe sudah lena, sertai adik-adik.
ALhamdulillah. Inilah penyudah entri malam ini.
Ilmu itu penting anak-anak.
ALhamdulillah selamat malam.
Travelog suri
11.1.2015

Wednesday, January 7, 2015

Buat terbaik berikan yang terbaik

Teks: Masayu Ahmad

Baca naskah ini dahulu ya, www.janawangdirumah.com


Alhamdulillah, hari ini hari pertama kakak ke sekolah. Berpagi ayah hantarkan. Jam 9 ibu beli sarapan kerana hari ini agak malas untuk memasak. Mahu kemas rumah.

Nasi berlauk, nasi dagang, nasi berlauk ayam goreng, nasi lemak dan nasi bubur untuk Ammar. Amboi bukan mainkan banyaknya. 5 orang lima rasa. Itulah kan betapa kadang-kadang apabila kita ada pilihan kita boleh membuat pilihan.

Semalam selasa 6 Januari sekitar jam 11 saya turun dari rumah. Niatnya memang mahu mula mengedarkan barang-barang sumbangan. Dalam hati Ya Allah, permudahkan urusan hari ini. Jumpakanlah aku orang-orang yang layak menerima sumbangan ini hasil derma sahabat surirumah.

Perjalanan lebih kurang 1 jam sahaja. Ia adalah laluan biasa sebenarnya kerana ia laluan untuk ke Kuala Lumpur. Sekitar jam 2 saya berhenti solat dahulu, kemudian meneruskan perjalanan. Kerana matlamatnya mahu ke Manik Urai Lama. Maka kami terus ke destinasi. Pun begitu dalam perjalanan itu kiri dan kanan jalan memang kami lihat kesan bah besar yang melanda pada 26 Disember lalu.

AllahuAkbar, kami melihat dan melihat. Rumah rumah yang tersedai, yang terpalit warna coklat air yang bercampur selut. AllahuAkbar, luluh rasa hati kerana melihat masing-masing sudah pun meneruskan kehidupan. Membersihkan rumah seadaanya.

Allah permudahkan jalan apabila kami mula menampak tanda Manik Urai Baru, dan saya mula membelok ke kanan dan kelihatan Sekolah rendah. Saya pandu lagi dan menjumpai Sek. Men, Manik Urai.

Kemudian menjumpai dahulu kawasan perumahan di Manik Urai Baru, ia kebanyakan rumah batu moden, dan banglo juga teres. Saya menyusr lagi jalan dan andaian keran jalan raya masih sibuk dengan kedatangan banyak kenderaan yang menghantar bantuan.

Kelihatan tanda Manik Urai Lama. Kemudian sebuah jambatan besar yang menghubungkan antara dua lokasi tersebut.

AllahuAKbar.

Itulah ayat yang keluar dan melihat kesan dari sungai besar (nanti saya selidik dahulu apa nama sungai itu). Kelihatan kesan besar sungai yang merempuh rumah rumah yang berada di Manik Urai Lama.

Tidak terkata. Rumah yang sudah tinggal separuh, tinggal tiang tinggal tapak, yang beralih tempat. Kelihatan juga rata-rata penduduk mula melakukan aktiviti pembersihan mengikut daya mereka. Dan saya tahu mereka masih lagi bersedih dan redha. Ia dapat digambarkan melalui wajah mereka.

Juka kelihatan sukarelawan yang membantu membersihkan masjid.

Nanti saya sambung...


There was an error in this gadget

LinkWithin

Blog Widget by LinkWithin