Thursday, October 30, 2014

Hidup hebat atau hidup berkat? ;)


Teks: Masayu Ahmad
Baca naskah wajib ini www.janawangdirumah.com

Ebook promosi minggu ini RM30 sahaja, harga selepas ini RM50http://khidmatpelangganonline.blogspot.com/

Alhamdulillah kita doa yang baik-baik dan tindakan yang positif sahaja. Matahari sudah makin meninggi. Hari ini ibu masakkan dua nasi, nasi Malaysia, Nasi Arab, hehe.
Siap nasi lemak, telur rebus dan sambal bilis. Sambal bilis itu buat sekali banyak. Bahagi dua, nanti menu tengahari masukkan sahaja petai. Jadilah ia sambal petai, kegemaran bonda mertua.
Ayam sudah siap perap dan nanti hanya bakar sahaja guna 'pemanggang ajaiblah sangat'. Nasi mandy ayam untuk anak-anak atas kefahaman kesibukan ibu.
Nasi pagi siap dan juga menu berat tengahari dan malam. Juga tadi tu dia en.suami ambilkan satu pokok daun pandan segugus. Bukan helai dah. Konon ibu beli tepung mahu buat bingka. Kita tengok nanti bingka ke 'bingkai'.
Hari Jumaat bukan hari cuti, anak-anak ada di rumah, mereka suka makan dan suka ibu masak. Jadi semua sudah selesai, sudah kenyang. Ibu sambung marathon 100 mukasurat lagi untuk manuskrip.
Hidup adalah pilihan untuk kita bersyukur setiap hari. Kita syukur dengan apa yang ada dan pilihan inilah yang terbaik untuk kita berikan terbaik buat keluarga tersayang.
Travelog suri.

Nasi lemak buah bidara

Teks: Masayu Ahmad
www.janawangdirumah.com

Nasi lemak buah bidara, sayang selasih hamba turutkan
Sayang anak-anak, saya mertua
Nasi lemak, ibu masakkan

Itu tajuk masakkan untuk pagi esok, tengahari mahu buat nasi mandy ayam untuk anak-anak.


Ewah, laju marathon, selesai hantar satu manuskrip buku kepada editor. Mari doakan manuskrip ini berjaya terbit sebagai buku ya. Insya-Allah

Saya mahu 30 buku terbit sasaran tahun hadapan. Azam dan tekad perlu tinggi melangit, usaha perlu menggunung, kesabara perlu luar biasa.

Jika selalu dengar saya membebel di sini maka kalian selalu baca impian saya mahu lebih banyak buku fizikal terbit.

Saya sambung marathon sebuah lagi manuskrip, MULA BISNES TANPA MODA. Doakan ya.

Ok, kelas online dan offline masih berjalan seperti biasa dan kami menerima pendaftaran setiap hari.

Tuesday, October 28, 2014

Kematian sebagai peringatan

Sekitar jam 2 pagi bersamaan 27.10.2014, 2 Muharam, telah kembali rahmatullah, bapa saudara kami panggil arwah Pok Teh.

Tentunya arwah melingkari kehidupan saya sejak kecil. Ayah sangat menjaga hubungan silaturrahim, adik perempuan kandung dibela oleh arwah kerana terlalu menginginkan anak perempuan. Semua anak arwah adalah lelaki.

Kami selalu berkunjung ke Kuala Terengganu ketika saya masih kecil.

Rumahnya di pesisir pantai. Kejauhan kelihatan Pulau Redang. Buka jendela kita terus lihat pemandangan cantik laut lepas yang indah. 

Ketika menerima mesej dari kakak, saya bersegera menelefon ayah. Pagi itu terus ke rumah ayah dan kami terus berangkat ke Terengganu.

Berkumpul sanak saudara. Pok Teh bapa saudara yang baik dan penyayang. Al- Fatihah.

Seorang demi seorang pergi meninggalkan. Meninggalkan, bahawa dunia ini adalah satu perjalanan. Kehidupan kekal abadi adalah di alam sana. Kehidupan bermula selepas kematian.

Kesibukan sebagai ibu, anak, dan dunia saya (kerja penulisan dan bisnes) kadangkala membuatkan kita lupa dan terleka. Lihat sahaja tarikh hari ini kita sudah sampai ke penghujung tahun.

Semalam ketika perjalanan menziarah kematian, bersembang dengan suami, saya ditegur. Rupanya saya sudah lama tidak memasak untuk sarapan anak-anak sekolah. Terpukul dengan diri sendiri apabila ditegur dalam keadaan sedar.
Itulah kesibukan dunia kadangkala kita terlupa.
Sibuk sangat ke ibu?
Hari ini bersilat lebih awal, nasi goreng telur bilis dan keropok lekor. Anak-anak gembira keliling meja dan menikmati sarapan pagi. Semua bawa bekal. Baru saya sedar dan 'terpukul' lagi. 4 kanak-kanak riang sedang membesar dengan pantas. Arissa mengambil tempat.
"Cha nok bowok bekal jugok"
Semua bawa bekal dan kenyang. Selamat menduduki peperiksaan buat Hakim dan Arif.
Aiman bakal darjah 1 dan Arissa sudah memulakan sesi pemanasan ke sekolah mulai hari ini.
Awalnya ibu sedia.
Ya, kerja 2015, ibu sedia awal 2 bulan 2 hari.
Selesai melompat, meloncat, buat sarapan pagi buat mertua.
Jam 9 baru dapat tarik nafas lega.
100 mukasurat sedang disunting. Alhamdulillah.

Saturday, October 25, 2014

Matlamat perlu jelas dan realistik

Teks: Masayu Ahmad
Baca nashkah wajib ini dahulu www.janawangdirumah.com

Suka dan teruja melihat perkembangan kita di Malaysia. Ramai yang sudah sukses dalam bisnes, tidak kira bisnes dari rumah, luar rumah, bisnes skala kecil atau skala besar. Melayu sudah tahu dan sudah jelas dalam mencari ilmu dan membudayakan bisnes dalam kehidupan.

Semalam melihat satu rancangan realiti bisnes di TV1, saya lupa apa programnya. Tujuannya pemberian dana kepada pemilik bisnes skala kecil RM10K. Persembahan rancangan bisnes terbaik untuk mengembangkan bisnes akan dapat dana tersebut.

Salah satu melekat di hati saya, salah seorang peserta.

"Kepakaran saya membuat cakar ayam, kerana kuih ini sahajalah yang saya tahu dan saya mahu ia dikembangkan lagi. Kuih ini diwarisi pembuatan dan saya generasi ke tiga."

Calon ini tahu matlamat dan tahu apa yang dia mahu dan dia suka untuk melakukannya.

Jangan terperangkap dengan banyak bisnes

Pada permulaan untuk mencari yang sesuai saya lihat banyak pemula suka membuat banyak serentak. Mulakan dengan dahulu satu-satu, Apabila mula melabur pada yang satu, usahakan sehingga balik modal. Mula dengan modal minima dan usahakan sehingga mendapat hasil.

Doakan buku fizikal lebih banyak terbit
Doakan saya untuk tahun 2015 lebih banyak buku saya diterbitkan secara fizikal. Saya sasarkan 10 buku fizikal.

Usaha luar biasa, usaha dan doa. Semoga tahun 2015 adalah tahun kegembiraan saya untuk manuskrip yang terbit. Ia adalah matlamat, impian saya yang tidak pernah padam. Harapan lebih banyak buku siri bisnes ini mampu memberi panduan kepada lebih ramai orang.


Friday, October 24, 2014

Tekad dan azam baru setiap hari

Teks: Masayu Ahmad
www.janawangdirumah.com baca naskah wajib ini dahulu


Salam keheningan pagi bugar. Titis air hujan semalam masih lagi bersisa, melekat pada dedaun hijau di laman. Alhamdulillah atas nikmat yang sentiasa melimpah setiap hari.

Bangun pagi anak-anak masih sihat. Bangun pagi masih boleh menikmati sarapan enak. Bangun pagi masih ada orang tua untuk kita menyemai budi. Bangun pagi kita ada matlamat dan impian mahu dicapai. Sudah tentu apa yang kita kerjakan pada hari ini persiapan kita untuk kehidupan kekal abadi.

Moga kita berada pada landasan yang betul insya-Allah.

Menyemai tekad perjuangan

Selamat datang pelajar pelajar Oktober 2014, kami mara 1000 ahli tidak lama lagi dengan izin Allah. Dalam tempoh ini saya menerima dan melihat banyak kes yang mahu menjana pendapatan. Ia bukan sekadar menjana pendapatan, ada yang mahu menambah pendapatan sampingan tanpa perlu meninggalkan kerja sedia ada. Sekiranya kita masih boleh mengimbanginya maka teruskanlah.

Saya masih di sini menyampaikan sedayanya, sebanyak yang boleh apa sahaja ilmu yang boleh kita ambil dan praktik. Lebih ramai usahawan yang ditemurah. Kerja ini sangat menyeronokkan apabila kita menemuramah kita akan mendapat banyak ilmu baru. Dengan kata lain minum kopi adalah salah satu cara usahawan sesama usahawan bertemu muka dan berbincang, bertukar idea dan pendapat.

Pengalaman yang dibukukan
Ia lebih kurang sama tetapi bezanya saya menemuramah untuk melengkapkan kajian dan penyelidikan dan hasilnya itu dibukukan atau dijadikan ebook. Insya-Allah, kembara menulis ini tetap melekat di hati.

Thursday, October 23, 2014

Tanpa pelanggan siapalah kita









Saya sebagai salah seorang ahli ABDR juga tidak mahu ketinggalan mahu mendapatkan naskhah ini juga demi memperbaiki diri menjadi seorang usahawan muda berilmu serta berjaya di dunia mahupun di akhirat kelak. InsyaAllah. Mohon doanya ya rakan-rakan.

            Ketika membaca eBook ini yang sarat penuh informasi dan coretan pengalaman para penjual dan pembeli online buat diri ini terkedu seketika. Hati kecil berbisik “Inilah yang aku lalui ketika baru mula menjalankan perniagaan online secara kecil-kecilan pada pertengahan tahun 2011”. Berbekalkan Diploma dalam bidang Pengajian Perniagaan, saya nekad mahu memulakan perniagaan online sendiri. Terasa diri sudah cukup bersedia mahu mengharungi dunia baru, mahu bergelar usahawan muda dalam kadar segera. Ikut cara sendiri sahaja. Sehinggalah pada satu tahap, saya mula berasa kosong jiwa. Serba tidak kena dan tidak menjadi. Modal habis banyak, untung tidak seberapa. Lantas saya teringat kata-kata seorang tokoh usahawan terkenal di Malaysia yang cukup kuat melekat di kotak fikiran saya hingga ke hari ini, “anak muda ini darahnya cepat panas. Mahu cepat dalam segala hal dan tidak berfikir panjang. Pasti hasilnya juga nanti tidak akan menepati piawaian yang telah ditetapkan. Ilmu teori sahaja tidak mencukupi. Perlu ada asas praktikalnya juga”.

Terdiam saya dibuatnya. Memang benar belaka. Itulah yang baru dikatakan sebagai usahawan berilmu. Akhirnya saya sedar bahawa saya telah pun gagal pada waktu itu.

            Secara jujurnya, eBook ini menceritakan segalanya. Susun atur plot penceritaan juga menarik minat pembaca untuk kekal meneruskan pembacaan sehingga ke akhirnya. Permulaan penceritaan dimulakan dengan perbezaan antara perniagaan Online dan juga Offline. Penulis mahu pembaca tahu dan sedar bahawa Bisnes Online juga mampu menjana pendapatan lumayan sama seperti Bisnes Offline juga asalkan kena pada caranya. Diakui cabaran yang dihadapi para peniaga Online juga tidak kurang hebatnya, penulis memberikan beberapa tips mudah mengenai cara mahu mengatasi setiap masalah yang timbul sepanjang sesi jual beli berlaku bersama para pembeli. Segalanya menjadi mudah dengan adanya toleransi dan persefahaman yang baik antara kedua-dua belah pihak baik di pihak penjual mahupun di pihak pembeli. Pada helaian di bab berikutnya, penulis mula mengembangkan penceritaan dengan mula memberikan tips penting perihal bagaimana mahu menggembirakan pelanggan, membina keyakinan, menawan hati serta menghargai pelanggan hingga menjadi pelanggan setia. Bagi saya bab ini sangat penting dalam sesebuah perniagaan. Pelanggan adalah tonggak ekonomi sesebuah perniagaan. Jatuh bangun sesebuah perniagaan itu bergantung kepada jumlah pelanggan yang datang membeli baik pelanggan baru mahupun pelanggan setia. Memetik sebaris kata daripada penulis di dalam eBook ini “tanpa pelanggan, siapalah kita”. Cukup ringkas tapi penuh makna tersirat di sebaliknya.

            Selepas habis membaca eBook ini, seolah-olah saya telah mendapat satu suntikan semangat yang baru. Dulu saya terlalu fokus kepada produk yang dihasilkan dan kurang mengambil berat perihal citarasa pelanggan. Skil komunikasi juga tidak begitu baik. Tetapi selepas membaca eBook ini, saya sudah tahu apa yang perlu dilakukan selepas ini. Terima kasih sekali diucapkan kepada penulis kerana telah memberikan ruang dan peluang untuk saya membuat sedikit ulasan mengenai eBook ini. Saya doakan semoga Puan Masayu  Ahmad dimurahkan rezeki serta dipermudahkan urusan dalam hidup dan dapat berterusan memberi manfaat kepada saya dan juga anda semua. Jadi apa tunggu lagi? Segera dapatkan buku ini pada harga yang cukup berpatutan dan pastinya mampu dimiliki oleh setiap orang. Sekian, terima kasih.


Miliki ebook ini, tinggal 38 orang sahaja lagi yang layak mendapat harga RM30.

Juga bonus ke dua boleh pilih mana-mana ebook saya. Jadi bayar RM30 untuk dua ebook.

Harga selepas ini RM50 selepas cukup kuota harga promosi ;)














http://sitinornaziha.blogspot.com/2014/10/ulasan-ebook-rahsia-khidmat-pelanggan.html

Wednesday, October 22, 2014

Hargai pelanggan dengan bahasa sopan ;)

Rahayu Rashid
Ulasan eBook Rahsia Khidmat Pelanggan, Usahawan Online
Bisnes online bukanlah perkara baru dalam diari kehidupan saya. Saya telah berbisnes secara online sejak tahun 2011. Pelbagai ragam pelanggan telah saya temui.
Oleh itu, atas dasar ingin menambah ilmu dalam Khidmat Pelanggan, apabila Puan Masayu Ahmad melancarkan eBook terbaru beliau iaitu Rahsia Khidmat Pelanggan, Usahawan Online saya tidak membuang masa untuk mendapatkan naskah tersebut!
Di sini, saya ingin kongsikan ulasan eBook Rahsia Khidmat Pelanggan, Usahawan Online dengan anda semua. Semoga ia bermanfaat buat kita bersama, InsyaAllah.
Cara penyampaian di dalam eBook tersebut adalah ringkas dan padat. Ia mudah difahami dan semasa membacanya kita dapat membayangkan apa yang ingin penulis sampaikan.
Kita juga pasti tidak sabar untuk mempraktiskan ilmu yang diperolehi daripada eBook ini untuk meningkatkan mutu perkhidmatan kepada pelanggan. Mungkin anda juga seperti saya, sambil membaca eBook ini, saya sempat termenung kerana bermuhasabah diri mengimbas kembali di mana kelemahan saya dalam skil khidmat pelanggan.
Contohnya dalam Bab 6: Menghargai Pelanggan.
Ikhlas dan Senyum – “Sapa bakal pelanggan/pelanggan dengan senyuman. Mudah sahaja, letak sahaja ikon senyum apabila berbicara dengan pelanggan walaupun hanya mesej melalui talian online. Gunakan ia sebaiknya. Senyuman itu membenarkan kita berurusan dengan baik dengan pelanggan. Ia adalah penghargaan yang cukup mudah.
Mungkin sebelum ini kita merasakan bahawa perkara ini adalah perkara remeh dan tidak penting! Tapi, sebenarnya ia memberi impak yang sangat besar. Jika kedai fizikal sekalipun, jika peniaga bermuka manis dan sentiasa senyum kita pun rasa selesa dan bersemangat hendak membeli! Jika sebaliknya? Terus rasa hendak keluar dari kedai kan?
eBook ini juga berkongsi RAHSIA memikat hati bakal pelanggan/pelanggan bermula daripada sebelum mereka menjadi pelanggan, setelah menjadi pelanggan dan bagaimana memikat mereka untuk menjadi pelanggan setia!
Pelanggan setia akan membuat pengulangan membeli produk malah mereka juga selalunya akan menjadi ‘agent pemasaran’ kita secara tidak langsung iaitu melalui ‘viral’ di media social atau ‘mouth to mouth’. Contohnya ialah apabila mereka membeli tudung yang kita jual, rakan mereka mungkin tertarik lalu bertanya di mana tudung itu dibeli. Jawabnya ialah “online” lalu ‘memperkenalkan’ blogshop atau facebook page kita. Bukankah itu menguntungkan kita? Lebih menguntungkan lagi jika pelanggan kita itu memuji kita kerana layanan yang baik dan senang berurusan dengan kita. Pasti ia menambah kepercayaan dan keterujaan orang lain untuk membeli dengan kita.
Banyak lagi RAHSIA yang perlu kita ketahui untuk meningkatkan mutu khidmat pelanggan yang akan diperolehi melalui eBook ini. Jika anda mempunyai staf yang menguruskan bisnes online anda, anda patut memberikan eBook ini kepada mereka juga. InsyaAllah, ia akan memberikan manfaat untuk perniagaan anda. Anda tidak akan rugi memilikinya!
Tahniah Puan Masayu Ahmad!
Rahayu Abdul Rashid
http://rahayu-abdulrashid.blogspot.com
Nota tawaran: Miliki ebook ini dengan harga promosi RM30, harga selepas ini RM50.
Tawaran tinggal untuk38 orang sahaja lagi, promosi bulan ini beli 1 ebook, boleh pilih satu lagi ebook bonus. Selepas ini harga untuk ebook ini adalah RM50. Terima kasih pada yang sudah memiliki ebook ini. Edisi kemaskini lebih padat akan diberikan juga pada 15.11.2014. Insya-Allah.

Klik di bawah untuk beli.

Bayar RM30
pn.masayu@gmail.com

Baca keterangan lanjut di sini ya: http://khidmatpelangganonline.blogspot.com/

Monday, October 20, 2014

Kehidupan bebas yang kita mahukan

Teks: Masayu Ahmad

www.janawangdirumah.com

Kita mahu kesudahan yang baik, mati dalam keadaan baik dan mati dalam keadan bersedia. Dengan masa yang terlalu pantas duni akhir zaman, kita perlu tegar dalam melawan arus.

Melawan arus kesibukan sehingga kita tidak sibuk sama dan hanyut. Melawan arus nafsu, ketika kita sudah menjumpai segunung emas, kita akan mencari dan sibuk menggali gunung emas yang lain. Begitulah manusia sehingga pada sakaratul maut datang, kita sudah tidak upaya lagi melawa. Ia datang pada masa tepat tidak lewat dan tidak cepat.

Kematian sebaik-baik persediaan dalam kehidupan.

Menggali emas
Pagi tadi ketika menyusu Ammar dan melayan anak-anak. Saya terpandang siaran ulangan pagi ceramah di tv1. Ia siaran ulangan, namun pada saya ia ulangkaji dan latih tubi untuk diri sendiri.

Ketika kita diberi pilihan untuk hebat, orang yang paling hebat ialah orang yang berjaya menahan sabar ketika menjaga orang tua.

Kita kerja besar, gaji besar, kita mampu memberi wang kepada orang tua. Itu belum cukup hebat. Orang yang hebat ialah orang yang bersabar dan boleh menjaga orang tua dengan baik. Boleh menjaga orang tua yang sudah nyanyuk, yang tidak mendengar dengan jelas, yang tidak mampu mengurus diri sendiri.

Kita diberi pilihan ke medan perang untuk berjihad, tetapi jihad paling utama yang disukai Allah adalah menjaga orang tua yang sudah tidak berdaya.

Ia satu peringatan dan sentapa di pagi Khamis, bahawa kita masih punya masa ruang dan peluang untuk menjaga dua orang tua kita. Insya-ALlah

Semoga kita sentiasa ada usaha dan diredhai Allah.

Bebas sebebasnya, matlamat perlu realistik

Teks: Masayu Ahmad



1. selesai
2. selesai
3. selesai
4. 70%
5 70%

Terima kasih atas doa dan segala ucapan sempena 35 tahun saya berada di bumi ini. Saya kembalikan doa ini buat sahabat-sahabat budiman agar kalian sentiasa dirahmati Allah. Saya sudah punya apa yang saya mahukan, tinggal lagi dua sahaja lagi belum selesai. Harapannya habis tahun ini saya capai perkara perkara nombor 4 dan 5. Selagi mana belum capai saya tidak boleh palu kompang satu kampung. Waima sudah capai sekalipun baiklah saya tidak bercerita agar ia  kekal sebagai matlamat yang perlu saya ransang setiap hari. Insya-Allah.

Apapun, bagi kalian yang mengikut blog ini, tawaran dua ebook untuk harga promosi RM30, masih lagi berlangsung. Beli ebook rahsia khidmat pelanggan online, dapat lagi mana-mana ebook tulisan saya. Tawaran ini sah untuk 40 orang sahaja lagi.

http://khidmatpelangganonline.blogspot.com/

Bayar RM30 sahaja,
pn.masayu@gmail.com


Saturday, October 18, 2014

Sembunyikan kesakitan kerana ia senjata kekuatan

Teks: Masayu Ahmad
Baca naskah wajib ini www.janawangdirumah.com

Cuaca redup begini acara paling molek adalah menikmati secawan teh o panas dan roti canai bersama kari daging.

Banyak pertanyaan yang menerjah di inbox, kebanyakan adalah suri yang mahu mencari pendapatan tambahan secara online. Tidak ketinggalan juga ada yang banyak berkongsi cabaran sebagai suri di era serba pantas dan menghimpit ini.

Keluar dari belenggu lelah emosi dan fizikal

Saya suka akan dua ikon remaja iaitu adik Madihah dan Ahmad Ammar. Semasa menyusu anakanda Ammar, saya mencuci minda mengulang baca buku bertajuk cerita cinta Ahmad Ammar. Terdapat banyak persamaan dua individu ini. Salah satunya ketegaran dalam berusaha dan sifat menyembunyikan kesukaran dalam berjuang.

Adik Madihah dilahirkan dalam keluarga serba kekurangan dan juga dikira tidak mewah dari segi metarial. Namun tidak menjadikan satu persoalan besar untuk beliau meraih kejayaan. Tidak pernah sekali bercerita akan kekurangan dan juga serba kepayahan untuk meraih kejayaan. Sabar dan sikap tawaduk contoh terbaik dalam diri adik ini.

Begitu juga Ahmad Ammar, tidak suka akan mengadu kesusahan dan kesukaran. Mengambil pendakatan berdiam diri dan terus berjuang dalam usaha.

Bersambung

Friday, October 17, 2014

Kenal siapa pelanggan.

Teks: Masayu Ahmad


Dapatkan ebook terbaru saya di sini ya
http://khidmatpelangganonline.blogspot.com/
Minggu ini banyak aktiviti yang perlu masuk dalam senarai.


Hari konvo Aiman, temujanji Ammar pada 20.10.2014, juga temujanji Hakim juga bertindih tarikh yang sama untuk.


Untuk November


Jadual pengagihan buku teks pada 3.11.2014 untuk Aiman dan Arif. Untuk Hakim pada 4.11.2014.


Hujung tahun yang penuh aktiviti, namun masih ok kerana jadual kerja ibu adalah fleksibel.


Ok, masih lagi promosi ebook terbaru saya, rahsia khidmat pelanggan untuk usahawan online.


Ebook ini istimewa untuk kalian 50 pembeli terawal sahaja untuk harga RM30.


Tiga perkara penting saya sentuh.


-Mengenal pelanggan sebelum memilih produk jualan.
-Meningkatkan kesetiaan pelanggan sedia ada, dengan penjimatan kos iklan untuk mencari pelanggan baru setiap hari.
-Membina pelanggan setia dan bina mereka sebagai rakan niaga


Juga 2 ebook bonus


Bonus 1
-Perkongsian pengalaman usahawan online berkaitan khidmat pelanggan


Bonus 2
-Pandan Asas Bisnes Online
-Panduan asas ini sangat sesuai untuk ibu-ibu yang baru bermula menceburi bisnes online.


Petikan ebook, perkongsian pengalaman.
...


Saya juga senang hati jika pelanggan memudahkan urusan jual beli, contohnya memesan barang dengan lengkap dan jelas seterusnya membuat pembayaran dalam tempoh yang dibenarkan beserta transaksi. Dengan kata lain, memberi kerjasama terhadap permintaan saya sebagai penjual. Alhamdulillah.

Namun untuk berjaya dalam sesuatu bidang tidaklah semudah yang disangka. Ujian yang datang adalah pelajaran dan pengajaran untuk diri sendiri agar lebih berdaya maju. Saya juga tidak terkecuali diuji dengan bermacam karenah pelanggan, itulah resam berbisnes kan. Antara karenah yang biasa saya hadapi ialah:

- Pembayaran
Ini termasuklah pelanggan yang tidak tahu membuat pembayaran melalui kaedah transaksi yang saya sebutkan. Alhamdulillah dia berjaya membuat pembayaran dengan bantuan orang lain. Ada juga beberapa kes di mana pelanggan meminta saya menghantar barang dahulu dan akan membuat bayaran kemudian.

Sesetengah pelanggan ada juga yang menggenapkan bayaran atas alasan 'cash deposit' tidak menerima jumlah wang tertentu, secara tidak langsung dia telah mengurangkan bayaran tanpa kerelaan saya. Nampak seperti dia ingin mudah dalam urusan tetapi telah menganiaya peniaga seperti saya.

Wujud juga pelanggan yang tidak mahu dimasukkan kos penghantaran, dia enggan membayar lebih dengan bermacam alasan dan akhirnya ada juga yang membatalkan pembelian dengan alasan tidak mahu ada cas tambahan.

- Barang 
Saya pernah menghadapi pelanggan yang ingin menukar barang kerana 'design' tudung yang dibeli tidak menepati citarasanya. Pelanggan tersebut membeli setelah melihat gambar yang saya hantar, dia membeli tanpa saya memaksanya dan berdalih ingin tudung begitu dan begini mengikut citarasanya. Sungguh memeningkan.

Setiap barang yang keluar haruslah selepas bayaran dijelaskan, tiada istilah hutang, namun sesetengah pelanggan ada yang bertanya bila barang akan sampai sedangkan bayaran belum dibuat. Jika sudah membayar pula, mereka mahu barang tersebut boleh sampai pada hari itu juga.

- Sikap
Apabila berurusan dengan pelanggan dapat menyingkap sedikit sebanyak sikap manusia sama ada positif atau sebaliknya. Jika pelanggan tersebut dari kalangan orang terdekat dengan saya, agak susah untuk saya tangani kerana wujudnya hubungan hati atau hubungan darah antara kami. Saya lebih mudah berurusan dengan orang yang tidak saya kenali.

Biasa juga berlaku pelanggan yang meminta harga diskaun yang amat rendah. Bagi pelanggan tetap saya akan berikan harga istimewa namun harga tersebut masih dikira munasabah. Untuk memberi harga lebih rendah adalah satu kesukaran bagi saya namun saya akan beri alternatif terbaik untuk pelanggan tersebut.

Produk di butik online saya sentiasa  mengikut peredaran masa, saya juga akan menukar fesyen tudung dan pakaian lain sesuai dengan selera pelanggan. Adakalanya pelanggan teruja menempah barang yang baru keluar agar tidak terlepas peluang memilikinya namun kemudian senyap begitu sahaja tanpa dilanjutkan dengan pembayaran. Sesetengahnya akan menunggu waktu gaji untuk membuat bayaran. 

Jika sebilangan orang hari ini gemar membeli barang secara online namun ada juga yang tidak biasa dengan cara itu. Sebagai usahawan online, saya dapat membaca jenis pelanggan tersebut sama ada biasa atau tidak dengan pembelian online. Ada juga yang tidak biasa ditambah pula dengan ragam cerewetnya, menguji kesabaran si penjual, he he. Itulah untungnya jual beli online, tidak nampak riak wajah saya si penjual, walaupun sukar untuk berurusan namun saya boleh menyorokkan suasana sebenar.

Antara tips yang saya dapat dan cuba praktikkan ketika menghadapi saat diuji ragam pelanggan, saya cuba tenangkan diri dahulu. Jika perlu, saya tinggalkan sebentar dan memeluk anak-anak atau membuat perkara yang saya sukai. Saya akan kembali memberi respon kepada pelanggan dengan sebaiknya dengan memohon maaf atau dengan memberi penjelasan dengan terperinci. Sentiasa ceria dan kepilkan gambar senyuman agar pelanggan senang hati berurusan dengan saya. Apa pun pekerjaan yang kita lakukan semuanya menuntut minat, ilmu


Tawaran untuk 3 di atas pada harga RM30, hanya untuk 50 pembeli terawal sahaja.


Boleh klik di sini untuk memiliki ebook ini.http://khidmatpelangganonline.blogspot.com/

Terapi buat surirumah

Teks: Masayu Ahmad


www.janawangdirumah.com, baca naskah wajib ini dahulu.


Alhamdulillah, oleh kerana beberapa hari ini gangguan pada komputer riba Lenovo. Maka semalam terpaksa mencari yang baru untuk kelancaran tugas. Minggu ini masih membuat penambahbaikkan untuk ebook Rahsia Khdimat Pelanggan Online.


Baik harga istimewa ini hanya kepada 50 pembeli pertama sahaja. Saya tambah satu lagi ebook bonus. Panduan asas untuk mereka yang sangat baru dan sangat tidak tahu untuk bermula dari mana. Asas ini saya berikan sebagai bonus kepada pembeli ebook Rahsia Khidmat Pelanggan Online.


Hari Jumaat 17.10.2014.


Saya masih lagi tekun menyiapkan manuskrip demi manuskrip. Juga Alhamdulillah kelas offline khusus untuk mereka yang berada di Kelantan saya sudah usahakan sejak beberapa bulan yang lepas. Kelas ini istimewanya, perlu daftar dahulu ya, kerana masa saya sangat terhad. Kebanyakan masa adalah untuk menulis. Hubungi saya dahulu untuk pendaftaran.


Untuk kelas online kami menerima pendaftaran baru setiap hari. ;)




Berbalik kepada tajuk di atas. Semalam dalam grup yang kebanyakan adalah usahawan, ibu bekerja dan surirumah. Satu topik yang disentuh adalah terapi. Bahasa mudahnya bagaimana kita mahu bebas dari stress.


Kita perlu sayang kepada diri sendiri dahulu kerana kita ada banyak tanggungjawab yang perlu dilunaskan.


Bermula celik mata sudah banyak tugasa menanti. Saya melihat diri saya sendiri. Kalau boleh indahnya bangun pagi mahu sambung semula tidur. Itu kalau boleh. Tambah pula cuaca sejuk dan redup, memang seronok habis.


Hari minggu begini, Hakim dan Arif. Acu ibu baru mahu masuk dapur sudah minta laporan menu apa untuk hari ini. Hai lah anak.


"Ibu apa sarapan kita hari ini."


"Nasi lemak."


"Horei." Sambut Arif gembira.


Nasi lemak, telur rebus, sambal ikan bilis. Nasi perlu masak dua kali ganda hari biasa. Arif dan Hakim selera anak bujang yang semakin meningkat naik. Makan berulang. Tambah pula dengan milo pekat panas atau teh o bujang.


Masaklah apa pun.


Baru selesai bertukang di dapur. Ammar sudah jauh mengilai mahukan susu. Hehe, baru mahu dudukkan. Baik sambung baring kejap menyusu Ammar. Sudah kenyang, bau yak pula. Mandikan Ammar. Ammar sudah wangi.


Datang pula si puteri.


"Ibu, nak uuu."


Panjang muncungnya.


"Suruh ayah buat." Arah ibu sudah malas. Haha.


"Ayah buat tak sedap, ibu buat sedao."


"Ayah laaa, ayah buat sedao."


"Nok ibu jugok."


Mana nak di dengarnya. Selesai segelas susu panas. Datang pula teruna seorang lagi.


"Ibu minum susu ni boleh."


"Minum ler."


Aiman satu-satunya yang paling berdikari. Kalau baju ke tadika semua beres disimpan sendiri.


Habis satu pagi melayan anak-anak. Jarum jam sudah 12 tengahari. Aiseh perlu masa tengahari pula Selesai semua barulah boleh bertenang.


Ini secebis kisah saya. Kisah ibu beranak lima. Kisah kalian juga mungkin lebih harmoni. Kita rai setiap hari perjalanan kehidupan. Apabila tua kelak kita akan rindui setiap momen di atas.


Cuma sekarang saya mahu terapi dari hujung kepala hingga hujung kaki. Urutan tradisional kak lah, refleksologi, dan urut kepala. Barulah saya lebih bertanaga. Ini janji reward diri sendiri. Sebelum masuk fasa akhir untuk tahun ini.

Monday, October 13, 2014

Kita sentiasa ada pilihan

Teks: Masayu Ahmad

Baca naskah wajib ini dahlu www.janawangdirumah.com

Semalam agak petang, sudah lama saya tidak terserempak dengan Ah Soo. Dari kejauhan sudah nampak basikal tua berbondong kiri dan kanan dipenuhi kertas terpakai yang disumbat di dalam plastik. Basikal tua itu hanya disorong sahaja. Kiri dan kanan.

Saya tahulah itu kelibat Ah Soo. Wanita tua yang memberi inspirasi kepada saya. Waima dia tidak mengenali saya, tetapi biarlah saya sahaja yang mengagumi kegigihannya.

Ah Soo diibaratkan, seoarang yang sepatutnya sudah boleh enak di usia emas bersama cucu.

Bersambung...

Saturday, October 11, 2014

Minda kita mampu meneroka kejayaan luar biasa, kita lebih dari mampu

Teks: Masayu Ahmad
Baca naskah wajib ini dahulu sebagai persediaan asas bekerja dari rumah www.janawangdirumah.com

Assalamualakum w.b.t

Salam Sabtu luar biasa hebat. Salam perkenalan buat pembaca baru saya yang ke 510, alhamdulillah, boleh hai di kotak komen saya sangat hargai kalian.

Saya suka kerana kalian rajin datang menjengah, walau sangat jarang menulis pada ruang komen. Kalian tulis saya memang baca, cuma tangan saya tak rajin nak jawab balik walaupun sebenarnya saya memang mahu sapa dan dekat dengan kalian.

Terima kasih

Terima kasih kerana masih berada di sini, suka datang dan datang lagi. Kalian adalah inspirasi saya. Sejak mula berblog pada hari pertama, saya sentiasa berkobar kobar mahu bercerita akan nikmat dan keseronakan bekerja di rumah.

Ketika itu masih berada di rumah kami di Hulu Langat. Bangu pagi saya suka menyelak langsing dan melihat bugar keliling. Kediaman kami di pinggir bukit langat, jadi waktu pagi sangat segar, embun dan juga udara pagi menerobos sungguh mendamaikan.

Ketika menulis ini sudah memasuki tahun ke 4 kami berada di Kelantan.

Mahu hijrah dan Allah tunaikan

Ketika awal tahun kami suami isteri selalu berbincang bagaimana mahu balik ke kampung dan kami sangat sangat mahu balik. Tetapi perlu merancang dan tidak boleh seberono. Topik ini kami selalu bincang suami isteri, kalau boleh anak darjah 1 kami sudah pun berada di kampung halaman.

Matlamat

Matlamat awal saya pada ketika itu adalah kerana saya sangat kempunan tidak berkesempatan untuk balik menjaga arwah emak. Sehinggalah beliau menghembuskan nafas terakhir. Namun saya masih sempat memandaikan, mengafankan dan mengiringi ke kubur sebagai khidmat teraakhir. Hingga saaat ini doa sentiasa tidak putus agar roh arwah ditempatkan di kalangan orang orang beriman, amin, amin, amin.

Pada 40 hari pertama ketiadaan arwah, saya tinggal dahulu di kampung, agar ayahanda tidak merasa sunyi. Selepas itu saya kembali ke Kuala Lumpur. Pada masa tersebut saya baru beberapa bulan berhenti kerja. Saya tidak sampai hati dan belum sempat memaklumkan arwah mek tentang saya sudah berhenti kerja. Kerana tidak ada kejayaan pun lagi, saya baru menapak ke alam duni baru. Sebelum itu saya memang sudah buat persediaan awal namun hanya kami suami isteri sahaja yang tahu.

Bersambung tentang ayahanda. Selepas saya berada di kampung dan saya tinggalkan ayahanda kembali rutin sebagai isteri di sini. Namun sebagai anak saya tetap merasa sedih kerana tidak dapat bersama menjaga ayah.

Jadi ada satu ketika ayah datang ke sini, cuba merasai boleh atau serasi tinggal bersama saya. Rupanya tidak boleh.

Orang tua, mereka mahu rumah mereka, suasana mereka dan mahu kekal di rumah sendiri, bukan di rumah anak-anak. Kita akur akan keputusan ini.

Saya masih berusaha agar dapat dekat dan mampu mengambil peluang untuk merai dan menjaga kebajikan.

Bersambung...

Friday, October 10, 2014

Mengapa bisnes online menjadi pilihan?

Teks: Masayu Ahmad


1. Tidak memerlukan kedai fizikal.

2. Fokus kepada pemasaran.

3. Menggunakan laman sosial

4. Boleh diakses sesiapa sahaja tanpa had masa

5. Kos minima.

6. Usahawan berinteraksi terus dengan pelanggan


Praktikal

1. Pendedahan Amalan Bisnes Online

2. Bagaimana mahu mula. 10 langkah asas.

3.Teknik Hasilkan Blog Bisnes.

4. Menentukan Jenis Produk Yang Mahu Dijual

5. Etika Usahawan Online

Wednesday, October 8, 2014

Terapi buat wanita

Teks: Masayu Ahmad

Baca naskah wajib ini dahulu,

Selepas cuti banyak hari sambutan Aidil Adha, Aiman agak liat untuk ke tadika. Sedangkan tinggal lagi beberapa minggu sudah habis dan Aiman akan naik darjah 1.  Saya agak mahu marah dan mula marahkan Aiman, kerana sudah hilang sabar memujuk.

Hari pertama, dia keletihan, jadi ibu beri cuti. Hari ke dua Hakim simpan seluar sekolah bersama baju, jadi Aiman cari tidak jumpa. Hari ini hari ke tiga, Aiman sudah tidak mahu. Saya habis daya memujuk gaya lunak, ibu sudah bertukar menjadi 'hulk' berwarna hijau.

Semasa menghantar Ammar, cikgu jumpa saya.

"Kenapa Aiman tak datang, kalau Aiman tak ada kawan-kawan hilang semangat."

"Aiman walau di main-main, saya mengajar dia cepat tangkap."

Aduhai, aduhai saya sudah terkesan. Sedih pula kerana marahkan Aiman. Itulah kan apabila kita sudah emosi kita sudah tidak dapat membuat keputusan dengan rasional.

Usai sampai rumah, saya datang duduk sebelah Aiman.

"Tadi cikgu kirim salam pada Aiman, dia tanya kenapa tak datang ke sekolah. Semua kawan Aiman tunggu Aiman. Semua orang tidak ada 'mood' mahu buat latihan hafazan sebab Aiman tak ada. Ibu minta maaf, nanti kita pergi sekolah ya."

Air mata Aiman sudah meniti.

"Ya, ya ibu salah, Aiman maafkan ibu deh."

Aiman menangis.

"Ibu marah, ibu marah."

Yelah, ibu tak buat lagi. Nanti kita pergi sekolah.



Misi saya hari ini salah satunya perlu mengekalkan raga kosong. Saya mengispirasikan arwah mak, selepas angkat kain terus lipat. Tidak ada kain berlonggok. 

Yalah kan, kita bekerja, berniaga mana ada masa. Hanya orang sibuk sahaja ada masa. Jadi urus masa sebaiknya. Tiga tempat terapi yang paling saya suka, iaitu raga kosong dan pakaian kemas tersusun, ruang kerja yang kemas dan rak buku tersusun, juga dapur yang bersih untuk kita memasak dengan tenang.

Tiga topik ini sahaa tidak habis untuk kita bincang, ini salah satu cabaran baru untuk fasa akhir 2014. Kerana kadangkala mahu sempurna mana pun kita tetap ada cacat cela.

Saya terpesona melihat contoh sala satu gambar yang dikongsi rakan facebook, beliau mengosok pakaian ahli keluarga. Pakaian yang kemas dan bersih ia memberi impak imej yang luar biasa. Begitu juga di laman ampaian. Melihat deretan pakaian disidai cantik pada waktu pagi ia juga terapi untuk saya.

Saya mahu membebel lagi, nanti kita sambung. Sekarang jam 1.06, saya mahu masak dahulu kemudian rempit sekejap urusan luar.

Monday, October 6, 2014

6 penyelarasan sebelum letak jawatan

Teks: Masayu Ahmad

Baca naskah ini dahulu

www.janawangdirumah.com

Sudah selesai beberapa hari cuti sempena Aidil Adha dan saya menyambung semula tugasan sehingga 31 Disember 2014. Insya Allah.

Berikut 10 panduan asas sebelum meletak jawatan.

1. Kenalpasti pendapatan pasif

2. Kenalpasti pendapatan aktif

3. Kenalpasti kategori kerja atau bisnes dari rumah

4. Kenalpasti kerja sepenuh masa, separuh masa, pendapatan sambilan.

5. Penyelarasan hutang piutang

6. 4 jenis tabungan asas (ada diterangkan dalam ebook jejak aliran tunai)




Thursday, October 2, 2014

There was an error in this gadget

LinkWithin

Blog Widget by LinkWithin