Friday, February 28, 2014

Menerobos sempadan diri

Teks: Masayu Ahmad

mula rancang dari sekarang www.janawangdirumah.com

Tahniah buat para wahm sana sini melihat kejayaan suri rumah yang sudah ramai keluar dari kepompong.

Thursday, February 27, 2014

Kuasa fokus, saya fokus sebagai surirumah menjana pendapatan

www.janawangdirumah.com

Pejam celik, pejam celik. Bangun pagi, sudah tengahari, sudah petang, sudah malam. Kita bermula, bayi, kanak-kanak, sudah remaja, sudah dewasa, sudah tua, masuk kubur.

Sekejapan sahaja masa bergerak. Maka, mengapa kita perlu buang masa untuk perkara sia-sia. Ramai yang terkejar-kejar ke sana ke sini, mengumpul material, mencari sesuatu yang dikatakan bahagia. Betulkah bahagia?

Apa yang kalian rasakan bahagia? Apa ukurannya?

Pada saya, cukup dengan apabila anak-anak, tidak perlu lagi saya ingatkan Hakim bangun solat, Arif balik sekolah terus buang baju, mandi dan solat. Aiman, ibu kejut pagi-pagi, bangun mandi dan solat, bukan kejut pagi ingatkan mahu pergi sekolah, menuntut ilmu itu perlu, tetapi yang utama, berpagian dan perlu jumpa dan sujud Allah dahulu. Kerana dia pemberi rezeki, kemudian barulah meneruskan amanah.

Cabaran sebagai ibu institusi keluarga
Lima amanah ini berada di bahu kiri dan kanan. Saya ibu yang pelupa, ibu yang banyak compang camping dosa, ibu yang serba tidak tahu dan serba serbi perlu panaskan ilmu ibu bapa islami setiap hari.

Ya, saya sebagaimana ibu yang lain saat kotak suara mahu mula membesar apabila anak-anak mula liat dan mengeliat.

"Hakim, sudah pukul berapa? Solat atau belum?
'Arif, bangun nak? Kasihan ibu. Bangun solat nak."

Ia bukan mudah, dan ini cabarannya setiap hari. Saya tidak enak apabila melihat 'anak ralit dengan gajet;, mata saya lebih enak jika mereka ralit dengan membaca bahan yang bermanfaat, sudah tentu hafazan dan bacaan quran lebih lancar berbanding 'game' yang mula mencuri masa bermanfaat. Sayalah ibu yang bernasib malang apabila mula membiarkan hal sia-sia ini menakluki masa membesar anak-anak.

Bersambung ya...

Iklan

Kelas asas blog dan penulisan masih berterusan menerima pendafataran alhamdulillah.

Ulasan Kelas Blog dan Penulisan

Teks: Nor Adilah Ahmad Shokori

Saya sedar ketika orang lain berlari, saya berjalan. Ketika orang lain berjalan, barangkali saya merangkak. Walaupun sering kali saya terkulat-kulat melihat mereka berada jauh di hadapan, namun saya jadikan itu sebagai cabaran.

Saya bermula sangat perlahan. Memakan masa berbulan-bulan lamanya. Tapi saya berpegang kepada suatu perkara. Mulakan dan habiskan. Saya belum gagal. Kegagalan hanya bermula apabila saya tidak bangkit daripada kejatuhan. 

Lama juga masa yang saya ambil untuk menyudahkan tugasan yang diberi. Beberapa kali saya terhenti di awal dan pertengahan jalan. Terasa lelah. Terasa payah. Bukan mudah bagi saya. Apatah lagi untuk berkongsi catatan saya secara terbuka terutamanya melibatkan perihal diri.

Acap kali saya bertanya dan mengadu kepada Puan Masayu, bolehkah saya menulis? Untuk kesian kalinya beliau tidak jemu-jemu memberi dorongan kepada saya. 

Kononnya saya ni tak hidup dek puji dan tak mati dek keji. Pada hal kembang kempis juga hati ni mendengar pujian daripada beliau, meski pun tulisan saya tidaklah sehebat mana. Haha. 

Selain nota yang disediakan oleh guru untuk semua pelajar, saya juga kerap mengintai-intai blog rakan-rakan sekelas. Saya kagum dengan pengisian di blog mereka. Saya memerhati dan juga belajar. Sedikit sebanyak saya jadikan panduan. 

Sebelum masuk ke kelas, setiap pelajar perlu menjawab beberapa soalan sebagai proses analisa dalam menentukan hala tuju blog tersebut. Oleh itu, pelajar hanya perlu fokus terhadap apa yang telah ditetapkan.

Kita tidak dibiarkan terkapai-kapai seorang diri apabila kita telah mula menulis. Selain guru, teman-teman yang lain juga saling membantu. Bukankah bergerak secara jemaah itu lebih mudah dan indah?

Percaya atau tidak blog juga boleh menjadi sumber pendapatan. Nampak tidak glamor kerana duduknya hanya di rumah. Tidak ada gelar dan pangkat.

Blog ini ibarat pokok. Tiba masanya kita akan menuai hasilnya. Kebaikan yang ditanam, maka kebaikan juga akan dituai. Untungnya bukan hanya di dunia bahkan sampai ke alam sana.

Tetapi apabila kita sudah bertekad, tidak ada apa yang mampu menggugat. Apalah yang ada pada nama. Cukuplah bila kita bahagia dengan apa yang kita punya.

Cabaran ada di mana-mana. Ada yang akan memandang sebelah mata akan usaha kita. Ada yang akan mengandaikan bahawa kita sedang membuang masa melakukan perkara sia-sia.

Senyumlah kerana ia tidak akan merubah apa-apa. Teruskan berusaha dalam senyap dan biarkan kejayaan yang bercakap.

Keterangan lanjut kelas online ada di sini,

Bijak merancang, bertindak dengan pantas

salam malam hari, ampun maaf dipinta, itu tajuk malam ini, esok kita sambung lagi perjuangan

www.janawangdirumah.com

Wednesday, February 26, 2014

Belajar untuk fokus dari orang berjaya

Teks: Masayu Ahmad
Sudah mahu mula www.janawangdirumah.com

Bagi orang berjaya tidak ada istilah kecewa, bagi orang berjaya tidak ada istilah putus asa. Mahu layan kecewa atau putus asa boleh sedikit, tapi lebih banyak adukan kepada Allah, pencipta dan pemberi rezeki bukannya kepada manusia. Apabila kita berkongsi dengan manusia ia banyak menimbulkan persepsi.

Saya suka lagi berkongsi cara adik Madihah, ya buku ini betul memberikan saya banyak belajar dengan cara orang berjaya. Ini antara pandangan rakan dan juga orang terdekat.

-Saya tidak tahupun Madihah adalah dari pelajar miskin
-Saya tidak tahu pun dia ada masalah, kelihatan seperti tidak ada masalah
-Saya tidak tahu pun dia mengambil subjek yang begitu banyak
-Gayanya tidak ada tekanan walaupun dia berada dalam kategori keluarga susah.

Jadi bagaimana kita mahu serap cara ini dalam diri kita.

-Sekalipun ada masalah semua orang punya masalah, dan caranya kita tukar masalah tersebut kepada tenaga positif
-Tukar ayat keluh kesah dengan kata-kata semangat.

Contoh
Anak-anak aku sakit aku kena kuat. Jadi tukar ayat itu, insya-Allah anak-anak ibu sentias kuat dan bersemangat.

Contoh
Saya sudah kecewa kerja pejabat mahu kerja dari rumah. Tukar ayat, saya mahu kerja dari rumah sekian tarikh dengan pendapatan sekian-sekian. Usahakan dahulu. Ketika waktu mengapai usaha, kurangkan berkongsi dengan orang lain, hanya kongsi dengan yang terdekat sahaja. Dikhuatiri ada yang mengejek usaha kalian dan kalian sudah jatuh semangat dan mula putus asa. Usaha dahulu dan dapatkan hasil, apabila berkongsi tidak perlu terlalu taksub. Taksublah dengan usaha sendiri. Ini juga boleh menimbulkan banyak persepsi sama ada cemburu dan sebagainya. Sebaliknya memberi inspirasi kepada yang berusaha itu dalam kelompok yang sama akan sama membantu menaikkan semangat.

Lakukan yang terbaik setiap hari

www.janawangdirumah.com

ok, selamat malam, maafkan apa yang terkurang, saya pasak dulu tajuk di atas, esok saya kongsikan ya.

surirumah kesayangan Allah

Teks: Masayu Ahmad

Semenjak rutin pantang, rindu pula bauan segar semasa menjemur pakaian. Apalah sangat kan, saya kembali dengan rutin baru, hari ini sudah 31 hari. Alhamdulillah, saya mula dengan rutin baru memasukkan semula jadual padat sepanjang 2014. Insya-Allah.

Ammar masanya lebih banyak tidur lagi, Arissa akan sampai esok, maka bermula rutin ibu beranak kecil usia sebulan, usia 4 tahun, usia 6 tahun, darjah 1 dan darjah 3.

Alhamdulillah sungguh cantik aturan Allah, saya terima saat ini dengan lapang dada dan semangat membara mahu mengembirakan hati ayahanda, bonda mertua dan bapa mertua. Nikmat yang tidak ada nilai. Sepanjang proses pantang ini tidak ada masalah, namun saya masih fokus ambil masa rehat secukupnya sebelum bermula semula rutin padat. Pun begitu ia masih fleksibel.

Adakah masih ada ruang bekerja di rumah tanpa perlu keluar rumah

Ya, itulah saya kongsikan melalui akademi bekerja di rumah. Apa yang saya nikmati kini, sudah tentu boleh juga dinikmati kalian. Terima kasih atas sokongan tidak berbelah bahagi. Tugas saya di sini tidak pernah berhenti, menulis, belajar dan berkongsi. insya-allah.

Realistik, Rai dan Reward 3R untuk surirumah

Teks: Masayu Ahmad
Belum mula, sudah boleh mula rancang bekerja dari rumah, www.janawangdirumah.com

Melihat poster undian pemilihan buku terbaik terbitan Grup Buku Karangkraf, saya semacam meracau sendiri juga. Selesai untuk fokus ebook, larian semut saya perlu beralih larian kuda pula. Ya, apabila menyinggah di rak kedai buku, itulah matlamat realistik yang perlu saya capai. Lebih banyak buku di rak buku kedai buku tulisan Masayu Ahmad. Itulah cabaran 2014, perlu mendayung dengan lebih fokus dan konsisten.

Berbalik kepada tajuk entri,

Realistik
Apabila meletakkan matlamat ia perlu realistik bila boleh capai, berapa, di mana, bagaimana?

Rai
Perlu rai apabila berusaha. setiap hari, minggu, bulan dan tahun. Sudah letih seharian bekerja perlulah raikan. Rai diri sendiri dahulu.

Reward
Apa hadiah, selain merai setiap hari atas usaha, apa hadiah paling berbaloi. Untuk bulan ini saya rai diri sendiri dengan buku-buku motivasi semasa berpantang dan baju menyusu. Rasa enak apabila ia hasil dari usaha sendiri. Sebelum reward kepada orang lain,wajiblah hadiahkan kepada diri sendiri dulu.

Tuesday, February 25, 2014

Rezeki Allah mahu bagi lebih

Teks: Masayu Ahmad

Alhamdulillah, kembali bersiaran penuh semangat setelah 30 hari juga masuk 'gua'.
Ammar lena tidur, Arissa esok pulang. Saya sudah kembali kepada rutin ibu beranak lima. Allahurabbi memang cantik perancangan, hebat lagi perancangan Allah.

Nanti saya sambung ya ;)

Friday, February 21, 2014

Jangan berhenti berlari

Teks: Masayu Ahmad
Sudah mahu mula baca dulu naskah ini www.janawangdirumah.com

nanti saya sambung ya ;)

Wednesday, February 19, 2014

Kuasa leka dan kuasa bertindak

Teks: Masayu Ahmad
Sudah sedia bekerja di rumah www.janawangdirumah.com



Ramai yang sudah dan mahu dan teruja mahu bekerja di rumah. Menyatakan sudah tidak sabar mahu bekerja di rumah dan mahu menjaga sendiri anak-anak. Ok, baik matlamat mahu bekerja di rumah itu secara jujurnya ramai ibu bapa yang mahu. Akan tetapi persediaan ke arah itu masih lagi samar-samar. Ramai yang mahu terjun secara tirus sahaja. Banyak kali saya membebel di sini, buat persediaan, buat persediaan. Terutama sekali merancang kewangan untuk 3 tahun pertama selepas berhenti kerja. Wajib ada
1. Tabung modal (khusus untuk bisnes)
2. Tabung simpan dan lupakan (tabung ini mulakan dari awal ketika kalian merancang untuk berhenti). Katakanlah 3 tahun lagi, jadi mula buat simpan dan lupakan secara konsisten setiap bulan. Tidak boleh usik-usik ya.
3. Tabung penyelarasan kewangan (iaitu hutang piutang, kereta, rumah dan sebagainya) berbincanglah dengan suami akan hal ini)

3S

Apa itu 3S ada saya terangkan lagi dalam ebook 101 idea home based bisnes. Baca dulu yang itu, penat saya tulis, kalian tak mahu baca. Lagi bagus, baca semua sekali apa yang sudah saya bebel dalam blog ini. Blog ini saya tulis sejak saya mula berhenti, saya berhenti dengan tidak ada apa-apa sumber maklumat, hanya maklumat dari web luar negara. Sekarang ini kalian sudah mudah, saya sudah kumpulkan, hanya baca dan gali sahaja. Ada yang suruh saya pm, apa itu wahm, soho. Kalau inilah gaya mahu suapnya, ini kategori tidak sesuai bekerja di rumah. Garang ai ok.

Kalian sangatlah manja, kalau manja-manja macam mana mahu bekerja di rumah. Sedikit mahu menangis, mahu meroyan, mahu mengadu. Bekerja di rumah itu sama kekdahnya kita bekerja sendiiri, kita letakkan matlamat dan usaha, tawakkal terus kepada Alllah. Jika usaha kita ciput mana nak datangnya rezeki selori, jika usaha kita hanya like sana, like sini facebook, lepas itu mengeluh-ngeluh rezeki tak banyak. Aduhai-aduhai, kasihan. Bangun suri sekalian, bangun dan berusahalah. Rezeki tak datang bergolek jika kita tidak usaha.

Usaha itu perlu pula disusuli dengan konsisten, tidak ada putus asa, berterusna, isiriqamah... ;)

Salam kasih sayang, saya sayang kalian terutama yang berpagi-pagi mencari rezeki hujung jari. Usaha tanpa batas, tidak hangat-hangat taik itik. Kalau sudah mula maka teruskanlah!

Kuasa fokus dan bertindak

Mahu saya tulis garang atau mahu saya tulis ala-ala lembut...sila bagi pandangan

Tuesday, February 18, 2014

Berjuang kerana apa, kepada siapa?

Teks; Masayu Ahmad
mula dari sekarang www.janawangdirumah.com

Mahu menulis, nanti saya sambung ya :)

24 hari sudah, lagi 20 hari daa

Boleh ke mula tanpa modal?
Boleh

Boleh ke guna apa yang ada?
Ya, boleh

Boleh ke guna modal minima?
Juga boleh

Ramai yang kategori di atas, tetapi yang kecundang ramai sebabnya...
1. Tidak fokus, semangat pada mulanya sahaja
2. Tidak konsisten hangat-hangat taik unta ;P
3. Sudah mula tidak mahu selesaikan

Aliran pendapatan tunai.
1. Simpan dan lupakan- untuk persaraan/reward diri, mulakan ini dengan RM10 sehari, up lagi RM20, up lagi RM100 sebulan, RM200 sebulan. Jangan usik-usik ya

2. Rekod aliran tunai-Ini perlu dan wajib.

3. Jangan ambil wang jualan-tahu bezakan wang jualan dan pendapatan bersih.

3. Cabar diri dapatkan RM100 harian bersih, kenapa saya suka kongsi RM100
ok, kalau jual baju setakat untuk RM10 sehari, dah tu sudah letak tanda kecewa. RM10X 30 hari, RM300.
Ia ok bagi yang sudah mula, tapi ia sangat tidak ok, bagi yang sudah bertahun bekerja dari rumah, tidak ada peningkatan dari itu. Semak semula

Inilah masalah besar kebanyakan wahm.

Soalan: Saya sangat banyak terima mesej. Puan saya sudah mahu berhenti kerja, apa perlu saya buat. Sya mahu berhenti kerja secepatnya.
Saya: Jangan berhenti dahulu, jika pendapatan sambilan atau sumber ke dua dan ke tiga belum stabil. Jangan terjun terus. Buat persediaan yang jelas dan tepat.

Bersambung ya

Wednesday, February 12, 2014

sisi kehidupan punya nilai positif

Teks: Masayu Ahmad

Saya kagum kepada tukang sapu yang konsisten usaha dan kerjanya. Tidak ada keluh kesah dan bekerja dengan lapang dada. Mencari rezeki dan keberkatan dalam hidup. Tetapi saya kurang kagum kepada surirumah yang berkeluh kesah, punya pendidikan masih lagi berada pada tahap keluh kesah tanpa mahu berubah.

"Hei bangun! Ketika kita meratap sedih, orang lain berjuang dalam arus kehidupan."

Bukan kerana rezeki kita sedikit, tetapi keluh kesahnya kita lebih banyak dari usaha. Lihat keliling dan rutin harian kita apa yang kita sudah lakukan, selain untuk bantu diri sendiri sudah tentu ada ruang untuk kita bantu orang lain.

Banyak saya mahu cerita, saya sambung lagi ya.

Monday, February 3, 2014

Kembara perjuangan setiap hari

Teks: Masayu Ahmad
Sudah sedia bekerja di rumah baca dulu naskah ini www.janawangdirumah.com


Salam kasih sayang, banyak hari tidak bersiaran. Alhamdulillah, terima kasih Allah atas kurniaan kesihatan dan kasih sayang. Banyak mahu saya kongsi, kita sudah pun memasuki bulan ke dua tahun baru 2014. Semak balik apa dia pencapaian Januari. Adakah kita masih kekal semangat, adakah kita masih pasak dengan matlamat yang jelas, atau kita masih sejuk beku.

Pengambilan setiap hari

Pengambila pelajar kelas online masih terus menerus setiap hari. Fasa seterusnya adalah tumpuan saya untuk melatih seberapa ramai rakan niaga/penguus online akademi bekerja di rumah.
There was an error in this gadget

LinkWithin

Blog Widget by LinkWithin