Thursday, August 29, 2013

Berlari mengapai awan

Teks: Masayu Ahmad
Mula rancang bekerja dari rumah sekarang, baca ebook ini ya www.janawangdirumah.com.

Gapai awanlah sangat kan. Hari ini sudah berada di sini, dot, dot, dot. Esok ada pertemuan penting, lusa juga, malam lusa tu terus balik. Kanak-kanak riang tidak boleh tinggal lama. Doakan segalanya dipermudahkan esok.


Terima kasih buat arkitek Nisa Nua atas usaha ini dan pasukan guru online/pembantu kelas, Allah, Allah terharu saya.



Monday, August 26, 2013

selamatkah anak-anak kita di rumah atau di luar rumah, apa pilihan yang ada

Teks: Masayu Ahmad

Alhamdulillah, alhamdulillah, alhamdulillah, segala puji bagi Alllah, Tuhan sekalian alam. Ya Allah ampunilah dosa kami, dosa kedua ibu bapa kami. Berikanlah kebaikan dunia dan akhirat. Permudahkanlah segala urusan. Terima kasih Allah atas segala nikmat dan rahmat. Ampunilah dosa-doasa kami.


Terima kasih kalian, saya terharu atas sambutan dua kelas yang kami jalankan secara online. Kini bilangan guru online semakin bertambah, juga pembantu kelas semakin bertambah. Alhamdulillah. Pendaftaran juga hampir setiap hari, ramai yang berani membuat keputusan memulakan sesuatu yang baru alhamdulillah.

Hari ini dan esok rutin saya agak getir dan banyak sekali tugasan yang penting bermula 27, 28. 29. 30 dan 31. Semoga Allah permudahkan. Insya-Allah

Semalam ketika melihat siaran berita seorang kanak-kanak didera ibunya. Dan dia meninggal dunia ketika menerima rawatan di hospital. Juga perkongsian di laman sosial perihal seorang kawan yang berkongsi anaknya tidak dijaga dengan baik ketika di nurseri. Di rumah mahupun luar rumah, sudah tidak selamat lagi buat anak-anak. Mereka didera fizikal dan mental. Sama ada oleh ibu bapa sendiri atau pengasuh atau tempat jagaan kanak-kanak. Jadi apa peranan kita sekarang, agar dunia ini lebih selamat untuk anak-anak yang sedang membesar.

Jadi apa pilihan dan alternatif yang ada. Berikut beberapa pandangan, mari kita sama-sama ambil manfaat.


Anys Idayu Zakaria isu yang sangat menarik. Sememangnya semua ibubapa pasti tidak mahu anak-anak dijentik apatah lagi terlibat dalam kes penderaan terutamanya yang melibatkan pengasuh di tadika atau pengasuh di rumah. Sejak dari anak pertama saya tidak pernah menghantar anak ke rumah pengasuh, kerana ibu mertua saya lebih sanggup menjaga cucunya daripada membenarkan saya menghantar anak kepada orang lain untuk dijaga sepanjang saya bekerja. Malah beliau juga yang sanggup berhenti bekerja dan menjaga anak saya kerana faktor takutnya penderaan yang sering berlaku di tadika/pengasuh. Beliau lebih rela menyuruh saya bekerja kerana katanya "dia sudah lama makan garam, dan melalui asam garam dunia pekerjaan, lebih elok duduk dirumah sambil menjaga cucu. Dan memberi memberi peluang kepada saya untuk mencari pengalaman.'' Sebenarnya saya amat berterimakasih kepada beliau kerana sanggup bersusah payah pula memberi alternatif ini dengan menjaga anak saya dan saya pula keluar bekerja. Bagi ibubapa yang ada delima seperti ini saya cadangkan lebih elok menjaga anak sendiri dan lihat perkembangan pembesaran anak-anak depan mata. Saya sendiri merasainya, selepas cuti bersalin anak kedua selama 3 bulan awal tahun lalu, perasaan untuk melihat anak membesar depan mata sangat membuak-buak. Sehingga adakala ralat di hati jika perkembangan anak kita terlepas. Peluang untuk menjana pendapatan sebenarnya masih terbuka luas jika kita duduk dirumah. Walaubagaimanapun, masih banyak yang perlu diselesaikan untuk saya bertindak berhenti kerja. Jadi saya amat bersyukur dengan adanya ibu mertua yang sanggup bersusah payah menjaga kedua anak saya. Kadangkala pernah mengusik beliau. Saya mahu hantar anak-anak ke tadika dan mahu beliau berehat, pasti ditentang habisan.


Wardi Fathi Othman isu pengasuh, bibik dan taska adalah isu sepanjang masa. untuk menghantar anak dijaga oleh orang lain memang satu isu yang berat bagi setiap ibu. Namun ada sedikit panduan buat ibu-ibu diluar sana yang ragu-ragu atau tidak tahu bagaimana untuk memilih tempat menghantar anak - samada rumah pengasuh, taska atau menggajikan bibik untuk tinggal dirumah.
Buat pengetahuan semua, saya adalah pengusaha taska dan tadika. Saya memulakan kerjaya usahawan saya dengan membuka tadika terlebih dahulu. Ini kerana saya merasakan belum bersedia untuk mengusahakan taska diatas sebab tanggungjawab dan risiko yang besar untuk mengusahakan taska. Setelah saya mengusahakan tadika selama 7 tahun, dan merasakan ilmu pengasuhan sudah ada (walaupun sudah anak sendiri seramai 5 org!) barulah saya berani mengusahakan taska.
Ya memang tidak dinafikan, risiko menghantar anak kerumah pengasuh atau taska tetap ada. Cuma saya menasihatkan semua ibubapa untuk memilih 
1. taska yang telah berdaftar dengan JKM - Jab. Kebajikan Masyarakat sahaja. Senarai taska yg berdaftar boleh di dapati didalam laman sesawang JKM sendiri.
2. sentiasa buat 'spotcheck' di taska. setiap taska ada polisi mengenai lawatan anak ditaska. tapi sesekali tidak salah jika ibubapa menjenguk anak diluar waktu dibenarkan. cuma jgnlah terlalu lama sehingga mengganggu perjalanan aktiviti di sana.
3. jalinkan hubungan baik dengan pengasuh taska, supaya senang untuk ibubapa mengetahui 'isu panas' di dalam taska.
wallahualam.

Wardi Fathi Othman namun, pilihan yang terbaik jika boleh bekerja tanpa perlu memilih untuk menghantar anak ke taska atau ke penngasuh ....
jawapan yang paling mudah - bekerja dari rumah


Nisa Nua Anak-anak adalah tanggungjawab dan amanah yang diberikan kepada hamba Allah yang telah bersedia memikul tanggungjawab tersebut. Namun sebaik saja di anugerahkan anak tersebut, ibu bapa zaman moden tidak dapat menjadi ibu bapa sepenuh masa kepada anak-anak lantas ramai yang hanya menjadi ibu bapa separuh masa atau ibu bapa hujung minggu saja buat anak-anak. Saya juga turut tidak ketinggalan bergelar ibu bapa separuh masa pada 4 tahun yang lepas. Namun setiap hari meninggalkan anak-anak di taska pasti rasa hiba malah teresak-esak di dalam kereta. Suami hanya mampu nasihat untuk bersabar. Kata suami, berdoalah satu hari nanti, saya mampu jaga anak sendiri. Perit juga bila ada beberapa episod penjagaan anak sejak dari anak pertama. Bermula dengan hantar di rumah pasangan tua, anak saya seperti terbiar dan sering kali pulang dengan bekalan susu dan pampers yang masih penuh. saya tidak tahu sama ada anak saya diberikan susu atau tidak. adakah pasangan tersebut terlupa atau berikan susu yang lain. akhirnya kami tukar hantar ke taska, di sini anak saya kadang kala ada parut luka, kadang-kadang masa nak ambil anak tengok anak hanya menyarap di atas lantai sebab baru usia 8 bulan, sedang ketika tu kanak-kanak lain berlari-lari melangkah anak saya. hati ibu mana tak sebak. tak lama kemudian anak saya dijangkiti sakit kaki tangan dan mulut di nursery tersebut. kemudian bertukar tangan ke pasangan muda. tak sangka pula ibu muda ni tergamaknya menyusukan anak saya secara diam-diam. kemudian dia dan suami datang ke rumah bagi tahu anak saya dah jadi anak susuan dia. hati saya tak keruan. lebih-lebih lagi lepas tahu kemudiannya pasangan tu bercerai, anak saya jadi mangsanya, saya perlu tahu susur galur pasangan tersebut pula. kemudian ibu saya kesian dan jaga anak saya walau ibu saya menghidap athma. pernah sekali, ibu terpaksa mengengsot buka pintu kaca di depan rumah dan menjerit meminta tolong sebab anak saya muntah dan ibu pula sesak nafas, lantas ada kontraktor yang sedang buat kerja di depan rumah datang menolong. Saya serba salah. kemudian letak kemabli di taska, kadang-kadang saya ambil, anak saya tidak berbaju hanya pakai pampers, dan dokter kata anak saya kene bronchitis. di taska ini anak saya dah besar, dia selalu kata" tak boleh ke mommy jaga kakak dengan adik kat rumah" luntur hati saya. saya nekad untuk berhenti kerja. sebab saya orang dewasa. kenapa saya yang perlu harap anak saya faham saya perlu keluar bekerja, anak-anak saya yang perlu bekorban jiwa dan raga, tanpa kasih sayang ibu ayah sepanjang hari nye berlalu. masa ambil di petang hari dia dah pun mengantuk dan tidur sampai esok paginya. saya rasa saya kejam . bila lihat anak-anak balik dari taska tanpa perasaan dan tak heran pada saya, saya tak tahu apa yang berlaku di taska sebab anak-anak belum pandai bercerita tai hati mereka makin jauh. sebelum terlambat, saya korbankan kerjaya sebagai arkitek, ketika kerjaya sedang meningkat naik....saya rela demi mendapatkan jiwa anak kembali. Sebab saya tahu what u give u get back. saya tak mahu anak saya letak saya di rumah orang tua pula
Nisa Nua saya yakin dengan keputusan saya lepas kawan saya sendiri kematian anak di bukit antarabangsa sebab tersedak susu sebab penjaganya hanya sumbatkan botol susu dan sendalkan saja dengan tuala sedang penjaga tersebut keluar sekejap di depan taska untuk berborak dengan seseorang yang dikatakan boyfriendnya. Dan sekali lagi seorang senior saya menceritakan anaknya balik menangis, ceritakan dia dan adiknya dikurung di sebuah bilik sebab menangis. Saya yakin, orang lain tidak akan mampu layan dan sayang anak kita sebab sejak jadi suri rumah, saya sendiri kadang-kadang marah dengan anak-anak yang pelbagai kerenah. sedang emak sendiri marah anak, apatah lagi orang lain. Cuma kita marah kerana sayang, marah kerana nak mendidik. Orang lain mungkin marah dan benci lantas selalu maki dan pukul atau dera sikologi atau secara fizikal. insyaallah selagi hayat dikandung badan, saya akan jaga anak sendiri..insyaallah


Mie Normi (Normi Yusof) Alhamdulillah hari ini genap umur anakanda ke 3 saya Adib Al Ameen 2 tahun. Bermakna sudah sudah lebih dua tahun saya berhenti kerja dan menjaga sendiri anak-anak. Ramai ibu nekad berhenti kerja atas faktor penderaan terhadap kanak-kanak oleh pengasuh atau orang gaji. Jika dihantar ke pusat jagaan harian atau nursery pula risau dengan banyak kes kecuaian dan pengabaian terhadap kanak-kanak jagaan mereka. 
Saya memahami situasi tidak semua ibu-ibu di luar sana mampu untuk berhenti kerja secara drastik. Faktor kewangan, hutang yang perlu dibayar, kos sara hidup kini yang agak tinggi memerlukan para ibu turut sama turun padang bersama suami untuk mencari nafkah hidup. Selain berhenti kerja, mungkin ibu-ibu boleh mencari alternatif mencari pusat-pusat jagaan yang terletak berhampiran tempat kerja, selain memudahkan proses untuk penyusuan susu ibu ia juga memudahkan kita memantau anak-anak yang dijaga oleh pusat asuhan tersebut. Mungkin sekali sekala boleh ke sana secara mengejut untuk melihat sendiri cara penjagaan mereka. 
Inilah yang saya lakukan ketika masih bekerja. Saya ke sana secara tanpa memberitahu terlebih dahulu, dengan alas an untuk menyusu atau menghantar susu perahan di dalam botol. Dari situlah, saya melihat beberapa perkara yang saya rasa agak kurang selesa dilakukan samada kepada anak saya atau anak-anak orang lain. Anak saya yang sulung ditinggalkan menyusu sendiri tanpa pantauan, pengasuh hanya meletakkan botol susu dan tuala, kemudian beliau ke dapur untuk memasak. Perkara lain yang melukakan hati saya, anak sulung diletakkan dalam besen dengan alas an dia terlalu lasak ke sana ke mari. Muhammad Al Ameen baru boleh merangkak ketika itu. Ia benar-benar melukakan hati saya kerana saya melihat sendiri anak saya di dalam besen tersebut. 
Jika kita berhasrat untuk mengambil orang gaji, saya cadangkan cuba usahakan ada yang memantau mereka. Selian kita yang pulang ke rumah secara mengejut atau pulang awa


Sunday, August 25, 2013

Pagi indah bermula

Teks: Masayu Ahmad
Mula rancang bekerja dari rumah sekarang www.janawangdirumah.com

Assalamualaikum w.b.t

Apa khabar kalian, hari sudah bermula, anak-anak sudah keluar menuntut ilmu. Arissa masih bergolek sakan, tahun depan sudah 4 tahun. Tetapi sebabnya Arissa lahir hujung tahun bulan 12, jadi usia masih 3 tahun ;). Rasanya saya mahu hantar Arissa ke PASTI, memandangkan 2014, jadual saya lebih padat dengan dot dot dot dot. Cukuplah Arissa bersama ibu, tetapi tidaklah setiap hari ke sana, ia selang seli sahaja. Jika ibu tidak sibuk, jadi boleh di rumah sahaja.

Ibu sekarang masih tekun mengemas kini tiga modul kelas online.

1. Asas blog dan penulisan.
2. Asas blog dan fan page-khusus untuk kalian yang baru bermula.
3. Teknik blog siapkan ebook. Kelas ini saya hentikan seketika, kerana komitmen yang ada. Dan saya pilih pelajar yang benar-benar mahu belajar. Jadi sekarang hanya ada dua pelajar sahaja dalam kelas ini.

Keluarga blog kami sedang membesar dengan pesat sekali, bagi yang ingi sertai kami boleh lihat pautan di sebelah kanan, kalian singgah di blog akademi bekerja di rumah. Saya sudah letak link ke blog tersebut. Jemput singgah dan baca ya. Pendaftaran kini dibuka 24 jam, setiap hari. Kalian boleh jelajah dulu blog-blog yang sudah dihasilkan. Ada yang masih baru, ada yang masih berada dalam tempoh 'penambahbaikan'. Namanya pun sedang belajar kan, masih ada kekurangan.

Saya masih membuka peluang untuk calon pembantu kelas dan guru online. Lima guru online sedang bertugas dan beberapa lagi adalah pembantu kelas. Saringan masih dibuat. Kalian yang berminat, boleh terus pm saya di fb. Ada fb saya di sebelah kanan, add dan nyatakan kemahuan kalian, kita akan bermula dengan analisa terlebih dahulu ya ;)

Saya masih buka dan memerlukan calon berkomitmen dan fokus. Hubungi saya segera, ketika peluang ini masih ada ;).

Saya mahu jemur pakaian dulu, kemudian sarapan. Pagi ini mertua yang masak.

Salam kasih sayang, oh ya pagi yang belum ada apa-apa bacaan asas, baca ebook ini dahulu sebelum bermula. www.janawangdirumah.com, baca jangan tak baca ;)

Saturday, August 24, 2013

Alhamdulillah, inilah contoh guru online yang komited dan fokus, saya masih perlukan lagi calon sebegini



Assalamualaikum,
Ramai yang bertanyakan tentang Kelas Asas Blog & Fanpage yang sedang aku jalankan secara talian sekarang ini. Di sini ingin aku ingin nyatakan jutaan terima kasih dan tahniah buat sifu tersayang, Pn. Masayu Ahmad di atas terbentuknya Akademi Bekerja Dari Rumah iaitu di mana menghimpunkan para suri hebat yang kebanyakannya bekerja di rumah atau sedang dalam proses membina tapak untuk bekerja di rumah. Syabas sekali lagi!

Boleh baca blog Pn. Masayu di sini (Panduan Bekerja Di rumah WAHM SAHM SOHO)
Jemput singgah baca & ikuti kami di sini (Akademi Bekerja Di Rumah)
Selain itu, kami juga ada menyediakan laman peminat di facebook di mana di sini tempat untuk berhimpunya para suri atau bukan suri yang bekerja di rumah. Ada ramai maklumat & penulisan-penulisan dari penulis yang menulis dan bekerja di rumah. Bagi mereka yang ingin mendapatkan maklumat atau membaca pengalaman-pengalaman yang berguna, jemput klik & like laman fanpage ini (WAHM, SAHM SOHO)

Akademi Bekerja Di rumah ini sebenarnya bertujuan untuk melatih kaum suri mahupun hawa yang sedang bekerja supaya mencari peluang bekerja di rumah. Khas buat kaum suri, Akademi ini menawarkan tenaga pengajar yang bersedia memberikan khidmat coaching online untuk membantu kaum suri memulakan perniagaan di dalam talian. Sebenarnya ada banyak cara untuk menjana pendapatan dari rumah dan inilah yang menjadi fokus utama penubuhan Akademi Bekerja Di Rumah.  Antaranya adalah melalui perniagaan dalam talian (business online) melalui platform blog dan facebook. Bagi yang suka menulis bolehlah mencuba untuk menjual e-book secara dalam talian.

Bagi yang berminat untuk melakukan perniagaan secara dalam talian, bolehlah mengambil kelas asas blog & fanpage yang dikendalikan sepenuhnya oleh aku dan juga beberapa orang guru online yang lain. Kelas ini adalah kelas 100% melalui dalam talian iaitu cara berhubung melalui facebook. Nota akan diberikan berdasarkan silibus-silibus yang telah ditetapkan dan setiap peserta harus menyiapkan tugasan dan akan disemak/diperbetulkan oleh guru online. Tiada had masa un


Alhamdulillah atas sambutan,
Susahnya sekarang ni nak update blog, memang susah nak cari masa yang terluang. Alhamdulillah sebab sekarang ini kelas asas blog & fanpage yang aku kendalikan ni dah makin berkembang, rasa tak menang tangan pun ada tapi syukur juga sebab zaman internet ni, semua nota & kelas hanya diberikan secara online sahaja. Tak payah susah-susah nak keluar rumah jumpa mana-mana..hanya mengadap depan PC/handset sahaja, senang kan? :)

Sabtu yang lepas berjaya juga memujuk en suami untuk ke Ikea. Tipsnya hari Jumaat lagi dah siap-siap Whats App dekat en suami yang isterinya mahukan sebuah meja & kerusi baru untuk office kecilnya (SOHO : Small Office Home Office) sebab yang sekarang ini memang tak selesa, kalau duduk lama-lama mahu sakit pinggang, sakit bontot sakit lutut..cewah! macam-macam pula alasannya kan? Alhamdulillah en suami memangs eorang yang memahami so ke Ikea lah kami:)

Niat di hati memang nak beli kerusi & meja so hanya beli 2 benda ini sajalah. Kalau tambah barang lain nanti melebihi budget pula! Inipon sudah berhabis dalam RM500. Syukur atas rezeki menjadi guru online, dapat juga meng-upgrade pejabat sendiri. Takpe, pelan-pelan nanti tambah apa-apa yang patut..hihi


Bagi kaum suri yang bekerja dari rumah memang digalakkan mempunyai ruang SOHO sendiri. Supaya senang untuk kita simpan segala rekod jual-beli & maklumat barangan.

Seperti dijanjikan, di sini aku kongsikan gambar SOHO terbaru aku. Apa itu SOHO? Small Office Home Office iaitu lebih kurang pejabat bagi mereka yang bekerja dari rumah.

Alhamdulillah terima kasih buat en suami yang tolong pasangkan meja ni. Berpeluh-peluh jugalah nak pasang dari satu-satu menjadi sebuah meja. Ambil masa dalam 2 jam setengah juga tau..HAHA Kalau kerusi tu sekejapan sahaja sebab tak banyak benda yang nak kena pasang!


Monday, August 19, 2013

Pagi bugar, semangat terhebat

Teks: Masayu Ahmad

Alhamdulillah, pagi ini rutin bermula seperti biasa. Aiman dan Arif belu lagi ke PASTI. Disebabkan pok sid tertingal kunci di dalam kereta, maka en.suami perlu hantar Hakim ke sekolah.

Beberaoa tugasan lagi untuk hari ini selain momentum untuk siapkan manuskrip. Insya-Allah. Alhamdulillah kami sudha mula menerima pendaftaran demi pendaftaran.

Ulasan dari puan Asmah, dari kelas guru online Anys Idayu,
ULASAN KELAS BLOG
Bismillahirahmanirahim.

Asalamualaikum w.b.t dan Salam sejahtera kepada pembaca yang budiman.Seperti biasa saya memohon maaf sekiranya terdapat sebarang kekurangan dalam penulisan ini.Kadang-kadang saya juga tak percaya saya mesti menulis karangan lagi macam zamam persekolahan dulu selepas lebih 20 tahun meninggalkan zaman persekolahan sejak 1988.

Allah tiba-tiba beri saya peluang untuk mendaftarkan diri untuk Kelas Asas Blog dengan Puan Anys Idayu Bt Zakaria.Ada banyak kelas macan ni sebenarnya tapi saya tertarik dengan Puan Anys ni sebab beliau sangat rajin mempromosikan kelebihannya jika kita ada blog,ada fanpage dan ada kedai online sendiri.Boleh dikatakan hari- hari saya membaca di fb saya.Betullah kata orang, promosi penting dalam perniagaan....semakin kerap jenama kita disebut-sebut semakin berkembang perniagaan kita.Puan Anys dah buktikan saya memang tertarik untuk belajar dan terus mendaftar walaupun sebenarnya tak tahu lagi macam mana pengisiaannya.

Selepas mendaftar nak mula buat email baru dengan gmail, baru saya sedar sebenarnya saya ni memang zero. Saya hanya tahu berkaitan kerjasaya saja. Buat kertas kerja untuk profil syarikat, buat surat, akaun dan buat buku latihan sendiri saja.Tapi Alhamdulilah Puan Anys sangat sabar mengajar saya hingga saya dapat memiliki blog sendiri iaitu Panduan Matematik Untuk Kanak-kanak.Dari segi penulisan boleh nampak dari berjalan macam kura-kura sampai tak berani angkat muka takut salah pijak, asyik tengok kaki saja. Kini Alhamdulilah dan boleh mengarang catatan harian,panduan kesihatan,panduan matematik dan motivasi diri. Bukan perasan pulak, saya masih belajar memperbaiki diri dalam penulisan saya.Mudah-mudahan suatu hari boleh menjadi inspirasi kepada yang memerlukan ilmu.Insyaallah amin.

Alhamdulilah dapat buat juga kedai online saya Asmahsunnah online.com.Semua Puan Anys Yang mengajar saya .Walaupun masih belajar tapi saya berpuashati dengan apa yang telah ditakdirkan untuk saya, syukur alhamdulilah.Mudah-mudahan suatu hari saya dapat terus menggunakan ilmu ini untuk mengembangkan lagi perniagaan saya insyaallah.

Walaupun masih belajar saya tetap yakin jika saya terus berusaha insyaalah suatu hari saya akan berjaya.Mungkin rezeki saya tak datang bergolek-golek lagi tetapi walau sesukar manapun, apa juga halangannya,walau rezeki tu masih jauh saya tetap yakin bila dah pandai nanti saya akan dapat apa yang saya cita-citakan.Mudah-mudahan Allah permudahkan dan sentiasa bekalkan saya kesabaran dan semangat yang berterusan .Walaupun saya sudah ada bisnes sendiri, tetapi cabaran baru dengan online sangat memberi saya semangat baru untuk terus berusaha.Mudah-mudahan akan banyak lagi ilmu yang dapat saya pelajari selepas ini.

Saya berterima kepada Puan AnysIdayu Zakaria, yang mengajar saya serta ahli-ahli kumpulan yang kita kenali melalui facebook. Ikatan ukhwah yang terjalin menjadikan kita boleh berkongsi ilmu yang bermanfaat.Terimakasih pada Allah yang menghadiahkan saya peluang untuk menyahut cabaran ini.Mudah-mudahan kita semua di rahmati dan diberkati Allah selama-lamanya.amin
Baca lagi di pautan di bawah ;)


Sumber asal di sini ya

http://asmahmdisa.blogspot.com/2013/08/bismillahirahmanirahim.html?spref=fb

Dua kelas masih berlangsung

1. Asas blog dan penulisan

2. Aasa blog dan fan page untuk bisnes

Saya masih lagi memerlukan suri yang komited untuk mengisi jawatan berikut.

1. Pembantu Kelas
2. Guru Online
3. Pengurus Online

Lagi suku tahun bersamaan 4 bulan

Teks: Masayu Ahmad
www.janawangdirumah.com

Terima kasih buat teman baik, Azlin yang sudi singgah ke rumah. Sudah 20 tahun persahabatan, alhamdulillah. Raya tahun ini sambutan sederhana sahaja. Namun kemeriahannya masih sama juga, malam raya buka puasa terakhir di rumah ayahanda. Raya pertama pula di rumah bonda mertua, semua adik beradik belah suami balik. Jadi saya agak 'terbongkam' juga, selesaikan yang mana perlu buat berdikit-dikit. Almaklum apabila kita berada di situ, kita perlu sediakan dan kemas juga mana yang perlu. Nasib baik ipar yang bongsu pulang awal, banyak membantu saya. Raya pertama seperti biasa bakar sate.

Balik rumah ayah keesokannya, nasi dagang, meriah juga alhamdulillah. Tahun ini saya hanya di rumah sahaja, ziarah yang mana perlu dan teman terdekat sahaja. Biasanya sebagaimana tahun terdahulu kami buat 'reunion tahunan'. Disebabkan 'situasi' saya, saya batalkan, kerana rasa mahu berehat tahun ini.

Lagi 4 bulan, saya masih dan mahu fokus untuk siapkan sasaran saya untuk selesaikan beberapa manuskrip lagi. Cabaran 30 dalam masa terdekat dan 100 dalam jangka masa panjang. Saya perlu disiplinkan diri siapkan sekurangnya 1 manuskrip sebulan. Mengambil kira 10 mukasurat sehari.


Mula rancang bekerja dari rumah sekarang tidak kira sambilan atau sepenuh masa. www.janawangdirumah.com

Sekejapan sahaja masa berlalu, catat semula apa yang sudah apa yang belum. Apa matlamat pendek apa matlamat panjang. Senaraikan. Susun semula strategi untuk mencapai matlamat kecil sehingga matlamat besar.

Akademi Bekerja Di Rumah


Alhamdulillah sejak dimulakan 3 bulan yang lepas, sambutan memberangsangkan. Kini sudah lebih 100 blog yang sudah dihasilkan oleh pelajar/peserta yang menyertai kami. Saya teruja dan bersyukur atas sambutan luar biasa ini. Tambahan pula sejak bulan puasa juga, pendaftaran demi pendaftaran.

Beberapa hari lepas selepas 2 minggu bercuti, pendaftaran baru sudah bermula semalam dan hari ini. Lima guru online sedang bertugas, juga saya masih melatih lagi pembantu kelas sebelum dinaiktaraf sebagai guru online.

Uniknya kelas ini secara online sahaja. Saya masih lagi mencari dan membuka peluang ini kepada kalian yang benar-benar komited yang mahu bekerja dari rumah. Boleh mulakan dari sekarang. Dua kelas yang kami tawarkan ialah

1. Kelas asas blog dan penulisan

2. Kelas asas blog dan fan page-khusus untuk bisnes.

Inilah saya rasakna ruang terbaik, untuk melatih kalian urusniaga, sama ada produk fizikal, produk digital. Kesemuanya ada keistimewannya. Ada banyak bidang, bisnesn, mentor, jadi pilihlah yang mana sesuai.

Hanya, saya jadikan paltform asas iaitu blog dan fan page sebagai titik mula kalian untuk bermula. Ini adalah soalan demi soalan yang banyak dihantar kepada saya. Jadi Allah kirimkan satu lagi cabang sebagai trek untuk kalian. Saya kembalikan usaha ini kepada kalian, untuk sertai atau sebaliknya. Belajar dari asas, dan jika sudah pandai, boleh belajar lagi dari pakar-pakar pemasaran online atau offline yang lebih hebat dari saya.

Saya hanyalah perantara, segalanya ada pada kalian, mahu memilih mana yang sesuai. Semoga apa sahaja bidang yang kalian pilih, saya doakan sukses berjaya dunia dan akhirat.

Salam kasih sayang
Pengasas Akademi Bekerja Di Rumah
www.janawangdirumah.com

Friday, August 16, 2013

Kekosongan jawatan Guru Online di Akademi Bekerja Di Rumah

Teks: Masayu Ahmad

Sudah 17.8.2013, kita di sini enak dengan majlis hari raya, saudara kita di Syria, Palestin, Mesir sedang bermandi darah di bumi anbiya. Beruntungnya mereka kerana ada kesempatan untuk mati dalam syahid. Untungnya. Kita? Masih lagi enak dan berada di zon selesa.

Melihat pergolakan dan perkembangan di tanah Arab itu, semuanya sudah ada tercatat dalam Al-quran, pada satu masa kelak, berlaku pertempuran dasyat, dan kemudiannya kebangkitan Islam. Dunia sudah sampai ke penghujungnya. Takutnya saya akan diri ini, takutnya saya akan bekalan untuk anak-anak.

Kita perlu campak selimut dan lakukan sesuatu. Berhenti dari omongan dan lena yang kosong.


Kekosongan jawatan Guru Online di Akademi Bekerja Di Rumah

Teks: Masayu Ahmad

Sudah 17.8.2013, kita di sini enak dengan majlis hari raya, saudara kita di Syria, Palestin, Mesir sedang bermandi darah di bumi anbiya. Beruntungnya mereka kerana ada kesempatan untuk mati dalam syahid. Untungnya. Kita? Masih lagi enak dan berada di zon selesa.

Melihat pergolakan dan perkembangan di tanah Arab itu, semuanya sudah ada tercatat dalam Al-quran, pada satu masa kelak, berlaku pertempuran dasyat, dan kemudiannya kebangkitan Islam. Dunia sudah sampai ke penghujungnya. Takutnya saya akan diri ini, takutnya saya akan bekalan untuk anak-anak.

Kita perlu campak selimut dan lakukan sesuatu. Berhenti dari omongan dan lena yang kosong.


Thursday, August 15, 2013

Jangan berhenti dahulu jika belum bersedia fizikal dan mental

Teks: Masayu Ahmad

Pagi indah bermula lagi, segar bugar. Titisan air hujan semalam masih melekat. Lama saya tidak berkongsi suasana begini, kita masih di bulan Syawal. Di sini tidak ada sambungan episod rumah terbuka sebagaimana di bandar besar Kuala Lumpur. Tidak ada, kalau ada pun tidaklah sebegitu hebat di bandaraya sana. Rutin bekerja sudah bermula.

Masih berbaki bulan 8, 9, 10, 11 dan 12. Mari kita semak semula apa perancangan untuk tahun ini.

Saya tadi ada terbaca entri perkongsian di fb oleh Zamri Nanyan, katanya selagi mana bisnes kita belum menjana pendapatan melebihi perbelanjaan, makanya jangan berhenti dahulu. Jangan berhenti dan baru mahu mula berniaga, sebaliknya bermula semasa masih bekerja. Bisnes dari rumah iaitu bisnes online boleh dibuat secara sambilan dahulu.

Juga ingin kongsi satu petikan dari buku tulisan Irfan Khairi, apa matlamat yang belum selesai untuk tahun ini, jika biasanya kita bermula awal tahun, jadi kalau masih berbaki walau sebulan untuk tahun itu, maka bekerjalah dengan sepenuh hati untuk capai matlamat tersebut. Jangan buang masa.

Mesej dari Puan SS
Salam puan, saya cari puan lagi. Saya nak ceritakan hal saya. Saya masih bekerja lagi sepenuh masa, tetapi semakin hari semakin hilang semangat untuk bekerja. Saya nak ada blog sendiri nak cari pendapatan lain sebelum saya betul-betul berhenti kerja. Apa yang perlu saya lakukan. Saya bingung masalah kewangan saya tidak seteguh orang lain.
Ibu mertua tinggal bersama saya, sebab en.suami anak yang tua dalam keluarga. Ayah mertua sudah lama meninggal hampir 10 tahun.
Apa yang perlu saya lakukan. Harap puan dapat membantu saya.
Ok, ini jawapan saya.

1. Puan SS analisa dahulu apa minat dan kepakaran berdasarkan pendidikana, pengalaman kerja/bisnes terdahulu. Analisa ini ada panduannya dalam buku Jana RM Dari Rumah.

2. Puan boleh bermula dahulu secara sambilan, iaitu bisnes dropship. Cari keserasian produk yang sesuai.

3. Banyakkan dahulu mencari peluang bisnes secara online, bina rangkaian sahabat dari mereka yang sudah bermula. Baca pengalaman mereka yang terdahulu. Bekerja sendiri, bukan calang-calang cabaran mental dan fizikal.


Saya juga ingin berkongsi tentang buku yang dua kali saya khatam

5 kesimpulan awal.

1. Rezeki adalah hak Allah mutlak, Dia akan beri kepada sesiapa sahaja yang Dia suka, berapa banyak, tepat masa. Kita milik Allah, jadi kita sudah tahu bukan siapa tuan kita yang sebenar. Ikut sahaja apa yang pemilik kita mahu, sukakan Dia, gembirakan Dia, ikut arahanNYa, dengar perintahNya. 

2. Rezeki kita tidak akan diambil orang, tetapi di dalam rezeki kita ada agihan dan perkongsian dengan orang lain.

3. Rezeki yang banyak tidak semestinya berkat, rezeki yang sedikit tidak semestinya tidak cukup. Banyak yang berkat, sedikit yang disyukuri.


4. Mudahkan pemilik untuk memberi kita rezeki sebagaimana yang kita mahu, mintalah seberapa banyak. Tetapi sebelum itu, tanya diri dulu (ingatan buat saya), solat cukup atau tidak, solat tepat waktu atau tidak, lebih baik solat berjemaah (buat lelaki). Jangan lengahkan solat, segerakan. Mohonlah seberapa banyak yang kita mahu, tetapi sebelum itu adabnya mohon ampun dan bertaubat atas segala dosa yang lalu dan akan datang.


5. Banyak cara menjemput rezeki dengan mudah, salah satunya sedekah yang konsisten lagi ikhlas.




101 Idea Home-Based Bisnes


Bakal terbit, dengan izin Allah ;)



Wednesday, August 14, 2013

Ketupat daun palas

Teks: Masayu Ahmad

Lamanya saya tidak bersiaran, atas beberapa sebab urusan luar yang tak perlu saya kongsikan di sini. Sudah syawal, Ramadhan sudah berlalu pergi. Saya masih bersama susunan tugas seperti biasa, tambah pula internet kali ini buat hal, itu yang banyak berdiam diri.

Kelas online
1. Asas blog dan penulisan
2. Asas blog dan fan page (bisnes) berjalan seperti biasa.

Raya tahun ini biasa-biasa sahaja, tetapi ada juga ruang dan kesempatan bertemu sanak saudara dan rakan taulan, Alhmadulillah. Terima kasih kepada rakan baik yang sudah lama tidak ketemu, datang mencari dan mahu juga berjumpa saya.

Saya ini ibaratnya masih berada dalam gua, selagi beberapa tugasan penting yang belum siap dan selesai, saya masih dalam malas pula keluar. ;P

Thursday, August 1, 2013

Mudahnya menjemput rezeki, masya-Allah buku hebat

Mudahnya menjemput rezeki, memang luar biasa buku ini. Saya khatam banyak kali, 20 buah lagi di tangan, saya mahu bagi percuma sahaja. Antara baris ayat yang saya ingat dan terpahat. Allah satu-satunya sumber pemberi rezeki, yakin dengan rezeki Allah. Jika mahu mudah dapatkan rezeki, ikut sahaja apa yang diperintahkan. Mudah bukan. Mahu tahu apa yang diperintahkan dan buat sahaja. Salah satu yang utama, jaga solat lima waktu, jaga solat lima waktu, jaga solat lima waktu.

Wahai manusia! Ingatlah akan nikmat Allah kepadamu. Adakah pencipta selain Allah yang dapat memberikan rezeki kepadamu dari langit dan bumi? Tidak ada Tuhan selain Dia: Maka mengapa kamu berpaling (dari ketauhidan).
m/s 56
Nah surirumah sekalian, buka mata. Cari peluang dan berusahalah, bertakawal dan bersedia dengan rezeki Allah dari mana-mana ruang sekalipun. Peringatan khusus untuk diri saya sendiri.

Tips murah rezeki luar biasa:
Saya sudah tidak ada ibu, hanya ada mertua, satu-satunya dia. Saban tahun dan saban hari kami semakin punya 'sambungan kimia luar biasa'.
-Mertua pelik dengan saya walau ada masa di rumah, tengok tv sambil layan Arissa, saya masih boleh beri pakaian hari raya untuk dia, telekung solat untuk dia. Tahun ini dia sudah tidak mahu, sebab sudah banyak.
-Saya bagi juga duit, walau dia sudah banyak duit. Saya mahu ambil berkat sahaja.
"Ma doa lah moga kami murah rezeki anak beranak. Senyuman dia itu yang sangat mahal, kemesraan dan layanan. Masakan. Kami hormat tanpa batas. Saat saya tidak sihat, sakit waima ulang alik balik tengok ayah, ma beri sokongan. Tidak kisah saya tidak masak, dia yang masak.
Saat saya sibuk diluar, ma selalu bantu saya jaga Arissa.
"Tak apo, tak payah hantar ngasuh, tinggal jah di rumah, mok ngan atuk ado."
Itulah dia, Arissa penyambung kasih sayang antara mok dan atuk. Keletah dan mulut pot petnya itu, membuatkan suasana di hujung usia itu sangat bernilai.
Inilah bonus dari Allah tiada galang ganti, inilah hasil dari keputusan tepat yang tidak pernah saya rasa kecewa. Terima kasih juga buat en.suami orang paling banyak memberi sokongan belakang tabir. Apa pun yang saya buat dia tetap restu. Saban hari saya lihat keuzuran ma, semalam dan hari ini masih demam. Saya takut, takut cepatnya hilang keberkatan doa seorang ibu waima dia mertua, dialah wanita agung buat suami, paling kita perlu hormat sebagaimana ibu sendiri.

Travelog Surirumah.
Masayu Ahmad.
There was an error in this gadget

LinkWithin

Blog Widget by LinkWithin