Monday, February 28, 2011

salam pagi penuh tenaga

Teks: Masayu Ahmad
Foto: Google

Alhamdulillah hari ini bangkit dengan semangat baru dan berkobar-kobar mahu menyiapkan kerja. Semalam tidur lena dan mencukup untuk badan berehat. Susunan bab dalam manuskrip membuatkan saya lebih laju menyudahkan penulisan. Apabila bermula bulan baru, maka sudah berederet tugasan baru yang sudah melambai-lambai untuk dikerjakan

Jam sekarang 10.55 Arif dan Aiman baru bangun kerana semalam mereka tidur lewat. Manakala Hakim memang mudah dikejutkan pagi, dan memang bersemangat untuk ke sekolah. Mudah uruskan Hakim waktu pagi.

Ok, masanya untuk saya mandikan si puteri Arissa, kemudian akan mengambil giliran Aiman dan Arif.

salam kasih sayang

http://www.masayuahmad.com/
http://www.masayuahmad.blogspot.com/

corat coret petang hari

Teks: Masayu
Foto: Google
Corat coret petang hari, hari ini menyediakan air bandung ais buat kanak-kanak riang. Semalam satu jug air teh ais. Tahulah kalau kanak-kanak lelaki suka lompat sana sini, lari sana sini, berpeluh satu badan. Mahu atau tidak kena bancuh juga minuman petang buat mereka.

Ok bersambung jadual saya seperti semala, usai Hakim ke sekolah, jam lapan saya akan menjemur pakai, menyusu Arissa dan barulah bersarapan. Menyediakan sarapan kadangkala bergilir dengan mertua.

Jam 9, mandikan Ariisa, sambung menulis, jika Aiman dan Arif sudah bangun bagi mereka bersarapan dahulu. Kemudian baru mandi dan mereka akan melayan pc. Ada dua satu untuk mereka satu untuk saya, saya akan sambung menulis sekitar jam 10,11,12. Pada masa yang sama pada jam 10 kadangkala perlu menyelesaikan barang basah yang dibeli atuk mereka. Pecut menyusu Arissa, kelentang-kelentung di dapur memasak untuk tengahari, suda zohor, solat dahulu. Jam 3 pecut mengambil Hakim, balik sambung sebentar menulis, kemudian menyusu lagi, layan kanak-kanak, petang hari angkat kain. Petang kadangkala saya masak untuk malam, kadang-kadang mertua.

Sekarang 6.18 kejap lagi mandikan Arissa, saya rehat sekejap dan sambung semula selepas solat Isyak. Kadangkal dah lena sambil menyusu.

Kadang-kadang semasa basuh pinggang mangkuk, idea datang bertali arus. Mahu cepat selesaikan, begitu juga ketika melayan anak-anak yang sedang menangis, yang itu mahu ini, yang ini mahu itu. :D. Sedar tak sedar sudah pagi, sudah petang, sudah malam dan sudah pagi semula. Begitulah rutin sibuk, begitu cepat beredar meninggalkan kita. Mulai minggu depan mahu atau tidak, saya istihat jumaa dan sabtu hari untuk saya sahaja. Tidak boleh tidak, jadual kerja memang padat, saya perlu terus meluncur biar saya meninggal waktu, bukan waktu meninggalkan saya.

Salam kasih sayang

http://www.masayuahmad.com/

Sunday, February 27, 2011

Secangkir teh seberkas manuskrip

Teks: Masayu Ahmad
Foto: Google


Apa khabar suri sekelian. Moganya kekal cergas, bertenaga dan sentiasa bermotivasi. Gambar di atas adalah gambaran manuskrip. Langkah pertama menyusun judul-judul, langkah ke dua selepas dipersetujui editor saya akan membuat penyelidikan, lengkap susunan bab, akan bermula pengembaraan menulis, mengedit, menambah, membuang. Selesai menaip di komputer manuskrip mentah akan saya print. Ia biasa setebal 180 hingga 200 muka surat.

Bermula semula sesi penyuntingan bab demi bab. Satu klip hitam seperti contoh gambar untuk satu manuskrip. Biasanya manuskrip mentah masih lagi ada proses penambahbaikan, sama ada, ada bab yang dibuang, perlu tambah bab atau dibuang bahagian yang tidak diperlukan.

Penyuntingan perlu dibuat banyak kali, peka dengan kesalahana. Bab kata kami baca sampai lebam untuk menyucikan hasil penulisan. Barulah di print lagi untuk diberikan kepada editor. Selepas proses penyuntingan dilakukan pihak editorial, kemudian beralih kepada tugas grafik artis untuk membuat atur letak, kemudiannya membuat cover, sesudah atur letak (pay out) selesai, ia akan di print lagi dan kemudian akan dihantar semula kepada penulis untuk sesi penyuntingan sekali lagi. Pada masa ini juga akan dilakukan contoh cover muka depan dan juga lain-lain tambahan.

Sebelum ia ke pasaran menjumpai pembaca banyak proses lai lagi, iaitu urusan percetakan, urusan di dalam stor, dan agihan ke kedai-kedai buku. Setelah dicetak, perkara pertama yang saya lakukan ialah, membaca semula dan mencari kesalahan ejaan. Untuk buku Jana RM Dari Rumah saya masih membaca dan menyunting, untuk dibuat penambahbaikan pada masa hadapan.

Saya tidak sabar untuk berkongsi manuskrip baru. Tetapi perlu sabar, sekiranya sudah ada proses lay out barulah boleh dikongsi. Selagi belum berada di tangan editor, tidak boleh bertelur sebiji riuh sekampung lagi. Apa pun tugas saya, terus menulis dan berkongsi apa sahaja yang bermanfaat.

Salam kasih sayang

http://www.masayuahmad.com/ -laman web rasmi
http://www.masayuahmad.blogspot.com/- panduan kesihatan dan kecantikan
http://www.naufalsayang.blogspot.com/- panduan bekerja di rumah (wahm, sahm, soho)
http://www.janawangdirumah/ -panduan bekerja di rumah untuk wanita (lelaki pun boleh juga)

Working mothers, Happy Kids




If you want understanding, try giving some

Name the following:

- Two of your child’s closer friends

- Their favourite activity

- Theie biggesr fear

- Their worst time of the dat

- Their best time of the day

- Their favourite item of clothung

- Their favourite cartoon character

- Describe their schedule at school

M/s: 38, Working Mother, Happy Kids: 21 ways to forge closer bonds with your children, By Amita Dholakia


Sehari bersama kanak-kanak riang

Teks: Masayu Ahmad
Foto: Google


Seawal jam 4 atau 5 pagi, Arissa akan mengejutkan saya. Perlu menyusu dahulu sebelum memulakan tugas yang lain. Bersambung menulis atau menyunting manuskrip. Usai Subuh saya akan kejutkan Hakim, biasanya dia akan bangun dan baring semula di sofa. Kemudian akan bergerak mandi sendiri. Jika tidak pun en.ayah yang akan uruskan. Keperluan baju, beg sekolah sudah tersedia. Hakim sudah biasa pakai baju, pakai bedak dan mengambil beg sekolah. Sebelum itu akan mencium tangan atuk, nenek dan saya. Berpagi-pagi akan dihantar ke sekolah dengan en.ayah. Setelah menghantar Hakim, en.ayah akan membawa satu plastik kuih untuk Aiman dan Arif.

Saya sama ada bersambung semula di dapur menyediakan sarapan. Ini rutin secara bergilir, biasanya hari saya masak, esok mertua, begitulah seterusnya. Ia tiada dalam jaduala, tetapi pandai-pandai lah saya membawa diri. Nanti menjadi menantu hantu pula ;P.

Saturday, February 26, 2011

Cari kelainan untuk segarkan urusan rumah tangga

Teks: Masayu Ahmad
Foto: Google



Setiap hari melakukan hal yang sama, jam berganti hari, hari berganti minggu, minggu berganti tahun. Jadual yang sama pagi mengemas rumah, menjemur pakaian, menyaiapkan sarapan, menyiapkan anak-anak ke sekolah dan juga keperluan suami. Tengahari kembali menguruskan anak-anak yang pulang dari sekolah, sambil pada masa yang sama uruskan kerja-kerja rumah berganti-ganti dengan melayan anak-anak yang kecil. Tiada istilah cuti, bermula awak pagi hingga lewat malam.

Begitu juga bagi wanita yang berkerja, bangun dinihari, menyiapkan anak kecil, bersiap, menghantar ke nurseri, bersiap ala kadar, menempuh jam, bermula 9 hingga lima bekerja untuk majikan. Kemudian memecut semula, jika bekerja di bandar-bandar besar akan berada di dalam kesesakan hampir satu hingga dua jam adalah perkara biasa. Menjemput anak pulang ke rumah. Mula menyinsing lengan, memasak, mengema rumah, mengurus pakaian kotor. Menjelang malam, jika sempat menyemak persekolahan anak-anak. Hingga lewat malam keletihan sudah terasa. Jika ada kerja sampingan seperti bisnes online, atau apa sahaja kerja sambilan akan berjaga hingga lewat malam. Esok rutin akan bermula semula.

Kepenatan datang silih berganti, anda mencari ruang, tenaga, wang, masa yang bernilai untuk dinikmati. Namun ini berlaku pada kebanyakan orang. Masihkah tiada cara untuk keluar dari 'zon keletihan' ini dan bila ia akan berakhir.

Berikut beberapa tip untuk menyonsang arus kesibukan.

1. Jika anda mampu dan ada duit lebih, semua pakaian serah sahaja pada tukang dobi. Serah pada setiap hari Rabu dan ambil pada hari Jumaat. Malam Jumaat selesaikan dan simpan pakaian yang sudah bersih dan susun cantik-cantik. Hari sabtu, sudah tentu hati sudah lapang kerana tidak perlu fikirkan pakaian kotor lagi. Ia nampak biasa, tetapi sebenarnya ia pencuri masa yang banyak. Gantikan masa itu untuk bersama anak-anak atau fokus kepada urusan bisnes yang dijalankan secara sampingan.

2. Setiap kali hujung bulan atau awal bulan, anda akan membayar ke semua bil-bil dan tangan sudah mula gatal untuk membeli belah. Tetapi keadaan tetap hampir sama kerana, kebanyakan pusat beli belah juga penuh dan ramai orang. Untuk mencari hari lapang dan tenang, biasanya membeli belah pada pertengahan bulan. Maksudnya peruntukan untuk itu, hanya pada pertengahan bulan. Jika tidak percaya cuba. Keadaan lapang dan tenang, juga tidak perlu bersesak beratur.

Saya kongsikan dua dahulu, jika kalian ada pandangan, sila nyatakan. Mari kita pecahkan kebiasaan dan menyonsang rutin yang sama. Cari semula ketenangan, masa yang tenang dan ia milik kita, jika kita bijak mengaturnya.

Friday, February 25, 2011

Mengenalpasti pembelajaran sesuai untuk anak-anak

" Boboy main bola, beh, beh, beh."

" Itik ikut ibu, i, i, i"

"Abu ada ayam, a, a, a"


Itulah nyanyian Hakim setiap kali di dalam bilik air, di ruang tamu di mana sahaja. Apa yang dibelajar di sekolah di ulang-ulang. Aiman dan Arif juga akna terikut-ikut sama, subjek baru yang dipelajari si abang apabila pulang dari sekolah.

Minggu lepas Hakim sudah mendapat buku yang ke 3, alhamdulillah sudah mendapat rentak laju membaca. Dua suku kata sudah lancar. Sebenarnya semua sudah ada direndam di dalam kepalanya. Pembelajaran adalah secara tidak langsung. Iaitu secara santai dan diulang-ulang tanpa tekanan. Jika saya mengunakan kaedah duduk dan buat. Lima hingga 10 minit adalah masa yang paling lama diambil Hakim. Dia bukan seorang yang tegar fokus pada satu-satu perkara.

Suka matematik

Buku yang saya beli semasa Pesta Buku tahun lepas juga sudah digunakan dengan konsisten. Paling nyata dia suka membuat latihan matematik. Separuh buku dikerjakan secara kusyuk tanpa perlu disuruh-suruh. Memang ya, dia suka matematik. Cuma untuk menulis, memang Hakim lebih suka saya berada di sebelah.

Cara melatih anak untuk ibu super sibuk

Cari kaedah fleksibel, santai dan tidak membuat ibu bapa stress mengajar anak-anak. Boleh pelbagaikan cara. Disebabkan mereka sudah menguasai dan mengenal huruf dan bunyi secara fonik, ia sangat membantu untuk cepat faham dan mudah membaca. Ini adalah contoh Hakim. Saya melihatkan perkembangan ini pada Aiman dan Arif. Mungkin selesai kesibukan saya, saya uruskan pula Arif, sebolehnya mahu dia cepat membaca seawal 4 tahun. Itu sasaran sahaja, tetapi tidak meletakkan harapan tinggi kerana saya tidak mahu saya dan anak-anak stress.

Mudahnya kerana semua suka buku. Hakim di mana-mana dia bawa buku kerana sudah biasa melihat saya sentiasa bersama buku. Jadi tidak perlu dipaksa-paksa, ia adalah kaedah lihat dan tiru.
Ayat-ayat lazim sudah semakin lancar, begitu juga tentang solat. Alhamdulillah setiap kali balik, saya nampak peningkatan yang baik tentang solat. Di sini begitu banyak pusat pengajian tahfiz, hati terasa lapang. Saya akan usahakan satu persatu, tidak akan terlalu mendesak, tetapi penambahbaikan berterusan dan konsisten. Semoga anak-anak senang dan mudah faham mendalami apa sahaja ilmu untuk kebaikan dunia dan akhirat.

Enggan mengalah

Oleh Nurul Nadia Abdul Hamid

Arkib berita harian- http://www.bharian.com.my/bharian/articles/Engganmengalah/Article
2010/08/02


Biarpun pernah gagal, suzana kini terus lakar kejayaan




PERKATAAN putus asa dan mengalah, tiada dalam kamus kehidupan wanita muda, Suzana Abdullah. Meskipun baru berusia 30 dan bergelar pemilik syarikat perancang perkahwinan, cabaran mendatang dihadapinya dengan tabah dan ditangani sebaik mungkin.

Walaupun sukar, setiap pengalaman diharungi dan dijadikan panduan kerana baginya tidak mustahil untuk menggapai serta merealisasikan apa yang diinginkan atau diimpikan asalkan ada kesungguhan untuk bangkit daripada kegagalan. “Pernah beberapa jam sebelum bersanding, keluarga pengantin bergaduh kerana tidak berkenan dengan konsep yang kami bawakan dan menyuruh kami ‘membuka’ pelamin yang sudah siap di pasang.
“Walhal, pengantin sudah bersetuju dengan konsep yang kami berikan dan kami sudah menerangkan konsep mengikut perbelanjaan dan kriteria yang mereka tetapkan sebelum itu,” katanya ketika ditemubual, baru-baru ini.




Pahit dan memalukan, isteri kepada Rudie Iswadie Ismail, 30, itu akur dengan desakan keluarga pengantin. Akuinya, situasi sukar ketika itu membuatkan beliau tidak mampu berfikir mahupun menyelesaikan masalah demikian dengan sewajarnya di samping enggan mengusutkan keadaan.



Bertitik tolak daripada peristiwa itu, bekas penuntut Sains Komputer berkenaan menjadikannya pengajaran dan sentiasa berwaspada, bersabar dan berhati-hati melayani kerenah pelanggan dengan mengamalkan rundingan serta memastikan persetujuan dengan pelanggan sebelum majlis.



Menyentuh soal modal, katanya, beliau memulakan perniagaan menggunakan duit hantaran perkahwinan memandangkan tidak mampu mendapatkan pinjaman daripada bank ketika itu.

“Saya memulakan perniagaan kecil-kecilan, dan memandangkan tiada modal, saya gunakan duit hantaran RM7,000 sebagai modal permulaan memandangkan perniagaan dalam bidang rundingan perkahwinan jarang mendapat tempat dan diteroka di Kelantan ketika itu,” katanya.



Memulakan perniagaan pada usia muda, katanya tidak banyak pengalaman dan gambaran perniagaan yang mampu diceduk sebagai panduan. Apatah pula, beliau menjalankan perniagaan seawal usia 23, iaitu selepas bergelar isteri dan menggenggam ijazah.



Jatuh bangun dalam perniagaan adalah resam orang berniaga. Beliau pernah mengalami kegagalan pada peringkat awal perniagaan. Tidak mendapat sambutan, konsep ringkas dengan tema putih yang dibawakan ibu kepada Khalisya Afrina itu dianggap tidak bersesuaian di Kota Bharu.



Mengambil keputusan berpindah ke kota, beliau yang mengandung ketika itu memulakan operasi perniagaan kecil-kecilan. Sekali lagi tidak mendapat sambutan, beliau mengiklankan barangan perkahwinan di internet untuk dijual.



Sedari itu, secara tidak langsung inisiatif jualan barangan yang ingin dijual memberi reaksi sebaliknya. Saluran internet yang digunakan membawa pulangan rezeki kepadanya apabila ramai yang mula mendambakan khidmatnya.



Menganggapnya ‘tuah bergolek’, beliau kembali bersemangat dan pantas menerima tempahan. Hari demi hari ia semakin maju dan sehingga kini, beliau mengamalkan konsep sama diilhamkan dari awal pembabitan di Kelantan.

Kini, beliau berpuas hati dengan konsep ‘putih’ yang dibawakan dulu semakin mendapat tempat di kalangan bakal pengantin.

“Kalau anda perhatikan, semua koleksi baju kami berwarna putih, perak atau konsepnya sudah digunakan sejak tujuh tahun yang lalu. Moden dan kontemporari, ia memadai, tidak berlebih-lebihan dan ringkas,” katanya.

Menawarkan pakej lengkap perkahwinan daripada dekorasi pelamin, khidmat pakaian dan fotografi, pelanggan diberi kelebihan memilih pakej atau sebaliknya bergantung kepada perbelanjaan dan kehendak pengantin.

Dengan enam pekerja kini, Suzana tidak menang tangan menerima tempahan sehingga empat majlis seminggu. Tidak ketinggalan ketika cuti sekolah, beliau mampu mendapatkan sehingga sembilan majlis seminggu.

Thursday, February 24, 2011

Susun rutin mengikut jam-tip suri rumah super

Teks: Masayu Ahmad
Foto: Google




Apabila membaca status di laman sosial (FB) dan blog. Rata-rata dan kebanyakan wanita bekerja, suri rumah sepenuh masa mengeluh tidak cukup masa dan situasi kelam kabut.

Pagi hari akan menguruskan anak-anak kecil, keperluan suami, bekal anak sekolah, dan sudah tentu diri sendiri adalah terakhir.

Keperluan anak kecil perlu dimandikan, siapkan bekalan untuk satu hari lampin, susu, stok makanan, pakaian dan sebagainya. Anak sekolah sudah tentu bekal makanan, pakaian yang sudah siap digosok, segala keperluan buku dan alatulis untuk jadual hari tersebut. Itu tidak termasuk menyemak kerja sekolah anak-anak. Mungkin ada ibu sibuk yang tidak sempat menyemak.

Keperluan suami, baju bergosok, sarapan pagi.

Ada yang melakukannya dengan 'budaya segera' iaitu seperti berikut:

1. Bekal anak-anak beli yang dijual dan minuman air kotak. Pengiklan mengambil kesempatan dengan membuat dua versi, satu warna untuk anak perempuan dan satu lagi warna biru untuk anak lelaki. Apa lagi ibu super sibuk menggunakan kesempatan ini membeli banyak dan dijadikan stok. Tiada lagi air tangan ibu yang mengacau minuman pagi untuk anak dan suami. Ia sudah diswastakan kepada air tangan pekerja kilang yang menproses air kotak tersebut.

2. Rumah berselerak. Saya tabik spring toing, toing, toing, jika ada ibu anak tiga yang bekerja dari jam 9 pagi pulang lewat malam masih mampu mengekalkan rumah bersih, kemas dan harum. Bagi ibu super yang tidak sempat akan megupah pula 'super bibik' yang akan mengurus rumah, membersih, mengemas, dan menguruskan hal anak-anak. Bagi yang tidak ada bibik, menunggu hujung minggu untuk mengerjakan segala urusan rumah tangga yang tertangguh. Ia tidak termasuk perkongsian masa untuk bersama anak-anak dan suami, melakukan hobi dan memasak. Segala-gala mahu dibuat, jadinya menjelang malam minggu esok hari Isnin, mood malas dan celaru mula menjelma. Akan kembali dengan rutin 'sibuk' dan 'kelam kabut' bermula isnin hingga jumaat. Begitulah seterusnya.

Ok, panduan berikut membantu kita 'ibu super' menyelesaikan satu persatu 'ribut' yang selalu melanda kaedah menyelesaikan satu persatu mengikut detik jam. Satu minit yang berlalu ada 'nilai emas' yang tidak boleh dilepaskan.

Tarikh:.........................  Hari:.............


Pagi; 4 hingga 11 pagi.

1...............................
2...............................
3...............................
4...............................

Tengahari: 11 hingga 2 petang

1...............................
2...............................
3..............................
4..............................

Petang: 2 petang hingga 7

1.................................
2................................
3...............................
4................................

Malam: 7 hingga 10

1...............................
2..............................
3.............................
4.............................


Senaraikan seberapa banyak tugas, mengikut agihan masa, pagi, tengahari, petang dan malam. Senaraikan dan lima minit terakhir anda lihat berapa banyak tugas yang anda selesai lakukan. Dan yang penting berapa intensiti kecekapan menyelesaikan tugas mengikut tempoh masa. Senaraikan seberapa banyak, tidak semestinya hanya empat seperti di atas. Di atas adalah contoh, pastikan senarai anda fleksibel dan realistik untuk diselesaikan. Ubah ia mengikut kesesuaian masa dan jenis kerja kalian.

Nota: Saya suka pandangan sebegini. Siapa lagi mahu kongsikan pandangan kalian. Pandangan ini akan tercatat dalam salah satu buku saya.:D. Terima kasih kak durra.




Pandangan 1: Durra Mohamed Jamri -http://artchetak.blogspot.com/

Komen akak ni mungkin tak berkaitan, mungkin juga ya. Pendapat akak, Kalau suami turut sama dalam pembahagian kerja rumah, rasanya tak ada wanita, bekerja atau tidak, yg terpaksa menjadi super-mom. Pembantu rumah pun mungkin tak perlu. Apa salahnya kalau sarapan pagi tu, suami yg sediakan. Sekadar sandwich atau roti bakar pun apa salahnya. Ataupun, kaum bapa tolong gosokkan baju seminggu sekali. Ni berdasarkan pengamatan sendiri, kaum bapa, mana yg kuat bersukan, balik je, terus capai kasut bola. Yg kaki online pulak, tak sempat2 nak mengadap blog atau bermain games online. Apa salahnya balik rumah, capai penyapu ke, kutip baju utk dibasuh ke, siap anak2 untuk mandi ke...



Di rumah akak, tugas kutip baju, basuh, sidai, angkat & gosok baju, tu semua tugasan suami. Satu atau dua kali seminggu akak akan mop lantai secara 'kasar'. Dua kali sebulan, suami akan mop lantai dengan lebih thorough, celah2 almari dapur, bawah sofa dsb. Begitu juga toilet. Bukan meng'kuli'kan suami. Alhamdulillah suami rela hati buat semua tu. Kalau tak, mmg tak terkejar utk kita buat semua.


Akak pulak mmg tak boleh tgk rumah bersepah. Anak2 baru berumur 5 & 3 tahun, jadi sepah tu mmg tak boleh dielakkan. Tapi, wajib, dalam sehari, 3 kali vacuum ruang tamu. Mujurlah rumah kecil, jadi tak menjadi masalah sgt. Dan oleh kerana tak perlu basuh baju, ada lah masa yg lebih utk kemas rumah. Di sinilah pentingnya suami sama2 turun padang.


Janganlah alasan bekerja utk anak isteri jadi penyebab utk elak buat kerja rumah. Apakah si isteri tak ada langsung sumbangannya.
Tapi, seriously, kalau suami rajin 'turun padang', insyaAllah kaum ibu tak terpaksa jadi wanita super. Dalam family sendiri akak biasa dengar ka...um bapa tanya, 'seluar kerja saya dah basuh tak?', 'baju bola nak pakai esok dah cuci ke belum?'. Sedangkan mesin basuh kan ada. Masukkan seluar, letak sabun dan tekan suis je pun... Kadang-kadang tu tepuk dahi jugak akak. Belum cerita bab lepas makan, pinggan sendiri je pun, main tinggal je atas meja.



Anak-anak pun kena didik kemas rumah sejak kecil. Rumah akak ni anak-anak jiran rajin datang bermain. Memang dah wajib, lepas main, SEMUA sekali kena kemas bilik mainan tu. Lepas makan pun sama, kena bawak pinggan& gelas masing-masing dah letak dalam sinki. Si kakak dah boleh suruh lap meja & basuh pinggan sendiri. Apa saja kerja rumah, yang mudah-mudah tu, kena libatkan anak-anak.




Hehe..kena buat kerahan tenaga lah bila rumah tak ada pembantu. Baru ada masa lebih untuk fokus pada bisnes online.
Pandangan 2: Elin (bagi nama penuh mengikut ic ya)- http://fareenlife.blogspot.com/

Assalamualaikum w.b.t

Saya baru sahaja mengikuti blog ini. Suka, kerana banyak yang boleh dipelajari. Saya suka betul dengan komen puan durra.

Saya juga ibu bekerja dan mempunyai tiga orang anak yang masik kecil dan semua sedang lasak. Memang kelam kabut setiap hari. Barang-barang anak perlu dikemas setiap mala. Bekal mereka saya tidak sempat buat, beli sahaja di kafe pejabat.

Waktu petang, sekiranya suami balik awal saya minta dia mandikan anak-anak. Saya pula bolehlah melunaskan kerja-kerja lain. Kemas mana yang sempat, lipat baju, cuci pinggan mangkuk, gosok baju suami dan saya. Menyapu rumah saya buat dua hari sekali, jika mahu buat semua sekali memang tidak larat. Tambahan pula, saya sekarang sedang hamil anak ke empat, tetapi kalau ada bantuan suami, insya-allah ok. Walaupun suami tidak banyak membantu, tetapi ada juga daripada tak ada langsung.

Nor Atikah Abdul Rahim (melalui FB)


Mempunyai suami yang sama-sama memberi komitmen memang satu rahmat. Alhamdulillah kalau dapat yang begitu. Kalau dapat yang sebaliknya, bagaimana pula. Semua perkara perlu diuruskan, letih memang letih yang amat. Kadang-kala rasa labu betis sudah semakin mengeras sebab dari jam 4 pagi hinggalah sampai ke malam. Lebih banyak berdiri dari duduk. Saya mempunyai tiga orang anak dan bekerja, sememangnya meletihkan.


Saya sangat tabik pada ummi yang mempunyai  tujuh orang anak, bekerja syif (petugas hospital) tetapi masih lagi sempat masak untuk anak-anak. Semua sempurna untuk sarapan, bekal ke sekolah, tengahari dan malam. Rumah pula sentiasa bersih dan kemas, ummi sahaja yang buat semua itu tanpa bantuan ayah. Tetapi dia tidak pernah mengeluh, tidak seperti aku. Anak baru tiga sudah bising-bising, kepenatan.

Terapi buat wanita super sibuk

Teks: Masayu Ahmad
Foto: Google

Penat kerja, penat urus rumah tangga, penat layan keletah anak-anak, penat itu, penat ini. Wanita super sibuk perlu dan sepatutnya mencari terapi buat dirinya. Ini pilihan saya, pilihan anda bagaimana?





Yang ini paling menjadi idaman. Untuk tahun ini jika konsisten dengan jadual kerja. Saya akan hadiahkan ini untuk diri sendiri. Banyak buku dalam kotak yang setia menanti untuk disusun. Juga buku-buku di kedai yang membuat saya selalu tergoda. Tunggu ya. Apabila siap SOHO saya kelak, saya akan siarkan di sini. Tidak sabar rasanya.

Wednesday, February 23, 2011

Bacalah anakku

Teks; Masayu Ahmad

Semalam berborak lagi dengan guru Hakim. Alhamdulillah Hakim akan dapat buku ke tiga, sangat laju dia mengejar. Cikgu yana menyatakan dia cepat dan suka membaca. Satu sahaja yang Hakim kurang latihan, latihan melukis dan mewarna. Tak apa jumaat dan sabtu akan diperuntukkan hari mewarna bersama Arif dan Aiman.

Daftar sudah

Teks: Masayu Ahmad
Foto: Google

                                                  Gambar di atas sekadar hiasan sahaja.


Selesai sudah mendaftar Hakim. Saya puas hati persekitaran sekolah dan juga pencapaian sekolah. Hanya ada tiga kelas sahaja. Maksudnya tidak terlalu ramai dan sesak. Perjalanan ke sekolah hanya tiga minit sahaja.

Mungkin ada perubahan jadual kerja saya dalam bulan depan. Jika benar, nanti saya akan kongsikan.
Satu hari siang saya belum berjaya untuk menulis dengan pantas. Cumanya saya perlu menggunakan sepenuhnya masa emas pada jam 4, 5, 6 dinihari. Itu sahaja waktu kerja paling produktif. Saya masih mencari dan mencuri masa yang lain. Alahai 24 jam sehari memang tidak terasa. Begitu pantas dan tercungap-cungap.


Saya akan menyelesaikan juga manuskrip yang satu ini 28.Februari 2010. Dan akan bersambung manuskrip baru untuk Mac 2011. Doakan saya dipermudahkan. Sebetulnya manuskrip di tangan saya ini sepatutnya sudah berada di tangan editor sebelum bulan puasa lagi. Tengok berada lama perlu direndam. Saya masih dan berusaha meningkatkan produktiviti dan prestasi penulisan. Setiap kali anak-anak sudah tidur itulah masa emas saya untuk menulis. Tiada masa untuk lepak-lepak dan bersenang lenang.

Ulasan Jana RM Dari Rumah oleh - http://afizart.blogspot.com/

Ulasan oleh Zubaidah Ar'bai

http://afizart.blogspot.com/2011/02/serba-ringkas-tentang-buku-jana-rm-dari.html

Assalamualaikum dan selamat pagi semua,


Alhamdulillah semoga keceriaan dipagi hari ini berterusan hendaknya, Dah lama tak update blog sendiri.Terima kasih pada sahabat maya K.Yati kerana sering berkunjung ke blog idah dan bertanyakan entry baru. Bukan dek kerana kesibukan tugas seharian yang membantutkan penulisan di blog ini, tetapi kekeringan idea dalam menulis menyebabkan Idah biarkan sahaja hari berlalu tanpa ada entry terkini.

Alhamdulillah hari ni, semangat untuk menulis tu ada. Banyak yang hendak ditulis dan dikongsikan cuma kekadang hilang perkataan untuk menyusun ayat-ayat indah. Cewah..hihih. Ok di sini Idah nak kongsikan sedikit serba ringkas tentang buku "Jana RM Dari Rumah" karya kak Masayu Ahmad.

Pada pandangan idah, buku ini wajar dimiliki oleh setiap suri rumahtangga samada sudah memulakan perniagaan atau belum.Ini kerana pengolahan idea yang kak mas tulis ni banyak membantu para suri rumahtangga yang cuba untuk mencari atau menambahkan sumber pendapatan seisi keluarga. Susunan ayatnya juga menarik dalam setiap bab.


Antara bab yang idah suka :-

•Pilihan Bisnes dari rumah -bab 6 ( didalam bab ini menerangkan tentang panduan bisnes bagaimana untuk menentukan produk pilihan, sumber, modal, siapa pelanggan anda dan banyak lagi tip2 yang menarik. Ada juga diterangkan tentang bisnes secara online dan mengapa anda perlu memilih bekerja dari rumah.)

  • Pengurusan Masa -bab 9 ( bab 9 ini pulak menerangkan bagaimana menguruskan masa dengan sebaiknya dan tip2 motivasi sokongan bagi suri rumahtangga yang telah memilih kerjaya dari rumah ini.Malah Kak Mas juga ada selitkan jadual Masa sebagai rujukan.
  • Cabaran bekerja dari rumah - bab11 menerangkan tentang cabaran-cabaran yg mungking dihadapi setelah memilih kerjaya ini dan dalam part ini juga ada kisah tentang idah...Nak tahu apa kisahnya..dapatkan buku ini ye.
  • Motivasi untuk sukses - bab12 (Ada panduan dan tips2 yang sangat berguna dan boleh dipraktiskan.)
  • Persaingan -bab 15( yang ni bab yang menarik juga sebab ada dinyatakan panduan untuk menangani persaingan jika berniaga produk yang sama.
  • Motivasi bisnes -bab akhir
  • Semua yang dinyatakan tu idah selalu ulang banyak kali untuk rujukan idah. Dan part yang paling best (heheheh pomote sikit), didalam buku tersebut ada rentetan kidah idah.Nak tahu?Hah kenalah beli dan dapatkannya sekarang. tak rugi tahu malah dapat tambah ilmu.Oklah sekadar itu sahaja serba ringkas ye. Nak tempah buku ini secara online boleh klik link di bawah ye:-
        http://nilamberkat-kedaibukuonline.blogspot.com/

Sunday, February 20, 2011

Tidur yang sedap buat WAHM

Teks: Masayu Ahmad
Pic: Google

Alhamdulillah, jika boleh kalau bangun pagi saya perlu segar bugar. Jika mata mahu kuyu, mahu ambil batang mancis untuk diletakkan pada kelopak mata agar terbuka luas.

Saya acapkali menerima pandangan rakan-rakan yang bekerja di luar rumah dengan ayat begini.

"Seronoknya kerja dari rumah, bolehlah tidur dengan lena. Bila-bila masa pun boleh tidur."

Ok, mari saya kategorikan beberapa jenis tidur. Ini sekadar perkongsian.

Tidur yang nyenyak

Memang ya, jika mahu bangun awal pagi keesokan hari, pilihan saya adalah tidur yang nyenyak malam hari. Perlu tidur awal dan bangun awal. Bukan sahaja untuk memberikan tenaga, malah badan juga rasa sihat.

Tidur yang fleksibel

Memang ya juga, bila-bila masa pun boleh tidur. Apabila badan kepenatan seharian menguruskan kerja rumah, pilihan tidur sebentar untuk memberi rehat. Jika kerja di pejabat sangat sukar bukan. Tetapi tidak boleh gunakan kesempatan ini selalu jika mahu kekal produktif dan meningkatkan prestasi kerja.

Tidur derhaka
Jahat sungguh bunyinya. Ya lah, jika siang malam asyik tidur sahaja bukanlah suatu amalan yang baik. Perlu bekerja dan mempunyai imbangan masa yang baik. Tidur adalah satu bonus kerana boleh tidur bila-bila masa. Tetapi apabila masa tidur lebih banyak daripada masa bekerja, itulah nampaknya derhaka kepada diri sendiri dan masa hadapanlah jawabnya.

Tidur sekadar yang cukup

Tidur yang baik, sebaiknya awal waktu kerana perlu bangun awal pagi sekurang-kurangnya enam jam (saranan untuk kesihatan). Badan memerlukan masa untuk memulihkan semula dan memberi tenaga agar dapat kembali bekerja seperti biasa keesokan hari. Berilah hak kepada badan untuk berehat, tetapi jangan pula rehat yang melampau-lampau sehingga terbabas solat.
Pada siang hari pula mengamalkan tidur sebentar untuk merehatkan badan. Itu tidur yang disarankan Nabi Muhammad s.a.w.


Sila layari;
http://www.naufalsayang.blogspot.com/- Panduan bekerja di rumah
http://masayuahmad.blogspot.com/- Panduan kesihatan & kecantikan
http://www.janawangdirumah.com/

Saturday, February 19, 2011

Salam kasih sayang

Teks: Masayu Ahmad


Setiap dua minggu saya pulang ke kampung, menziarah ayah. Sekarang ini masih ada Arora menjaga ayah dan memasak untuknya. Minggu ini saya bersama arissa, hakim, en.suami dan adam pergi ke pantai. Banyak berubah, gigi air semakin jauh kerana pasir menimbun ke pesisir pantai kampung saya,. Banyak pokok rhu di tanam.

Ini anugerah yang diberikan kadangkala kita lupa menghargai. Zaman kanak-kanak membawa saya kepada cara nelayan menolak perahu menggunakan kayu panjang yang di alas untuk menolak perahu ke laut, dilakukan secara gotong royong.

Juga apabila tiba musim menangkap sotong, jika banyak akan dibelah tengah dan dijemur.Penuh dengan suasana proses menyiang dan menjemur sotong, Pada waktu itu jangan bagi saya makan sotong kerana saya tidak mahu. Sotongnya segar, jernih dan masih keras. Ia diproses dan dijemur kering. Memang sangat banyak. Dan saya memang tidak pandai makan sotong kering. Padahal emak dan ayah yang proses.

Paling seronok, duduk bawah bangsal yang diperbuat dengan daun kelapa. Ia empat segi, mempunyai atap daun kelapa. Makan nasi berlauk  bungkus dan air teh susu dalam bekas tin susu. :D

Universiti kehidupan
Banyak betul yang berlaku di persekitaran yang perlu dicerna dan dicerap. Ada satu lagi pendekatan dan pembelajaran baru buat saya, iaitu universiti kehidupan yang sebenar. Menjaga orang tua tidak sama menjaga kanak-kanak. Oleh itu adalah perkara ini adalah satu lagi cara hidup baru yang perlu saya sesuaikan. Alhamdulillah masih mempunyai ayah dan ke dua mertua untuk masanya mengambil iktibar dengan memenuhi kehidupan mereka dengan jalinan kasih sayang anak-anak yang tak berbelah bahagi.

Cumanya saya masih dalam proses menawan ayah dengan masakan saya yang tidak sama dengan emak. Ayah bukanlah cerewet sangat, cumanya saya yang tak pandai memilih masakan sesuai untuk dia ;D. Apa pun masih lagi berusaha untuk berbakti kepada orang tua selagi masih hidup.

Kisah tok tek dan mok teh

Seingat saya ketika darjah 1 atau semasa sekolah rendah. Rutin saya, pada waktu petang atau tengahari adalah menghantar makanan, atau lauk pauk. Sepasang suami isteri yang tiada anak, tetapi hidup sederhana dalam sebuah pondok. Rumahnya di tepi pantai, saya suka datang ke rumah tok teh. Kehidupan yang sederhana.

Saya masih ingat kedut yang terukir pada wajah ke dua orang tua itu. Biasanya selepas memberi buah tangan, saya akan duduk sambil minum kopi atau teh o bersama tok teh. Berbual kosong sambil menikmati angin segar tepi pantai. Ya, kedudukan rumah tersebut adalah berhadapan dengan laut. Sangat segar.

Memori itu masih tergambar setiap kali saya lalu lalang pesisir jalan jika mahu ke pantai.Nostalgia bersama tok teh dan mok teh akan menjelma. Saya akan berjalan kaki lebih kurang 10 hingga 15 minit membawa barang kiriman mek dan ayah.

Tok teh adalah ayah saudara ayah. Mereka tidak mempunyai anak. Tetapi nasib baik, anak-anak saudara sangat prihatin akan kebajikan mereka. Ketika saya masuk universiti, saya sudah jarang berjumpa tok teh. Dan kali terakhir ialah apabila arwah emak mengkhabarkan kepada saya bahawa salah seorang sudah meninggal dan seorang lagi dijaga oleh anak saudara mereka yang tinggal jauh dari kampung saya. Ketika ini saya masih jelas melihat skrin putaran masa, saya sedang berbual dengan tok teh dan mok tek di beranda rumah mereka. Mendengar cerita dan kisah kasih sayang ;D.

Tuesday, February 15, 2011

Minat & perniagaan

Oleh: Irfan Khairi
Sumber: http://www.irfankhairi.com/live/prelude.htm

Bila kita lakukan sesuatu yang kita minat...


* Bila kita lakukan sesuatu yang kita minat... kita takkan rasa cepat sangat nak give-up/putus asa. Walaupun belum mendapat keuntungan yang lumayan perniagaan kita, kita tetap gembira kerana kita lakukan apa yang kita suka!

* Bila kita lakukan sesuatu yang kita minat... kita akan rasa cepat sahaja masa berlalu. Kalau lakukan kerja tersebut dari pagi sampai malam, terasa sekejap je. Bila tidur malam pula, rasa nak cepat je siang hari datang sebab kita dapat ulang kembali melakukan perniagaan yang benar-benar kita suka!
* Bila kita lakukan sesuatu yang kita minat... kita suka menambahkan ilmu dalam bidang tersebut. Kita rasa seronok membaca, menghadiri majlis ilmu dan bertanya pada yang lebih pakar mengenai sesuatu perkara. Kita akan all out menambahkan ilmu dan aplikasikan ilmu yang dipelajari! Penyelidikan mengatakan bahawa, lebih dalam ilmu seseorang itu dalam sesuatu bidang, lebih tinggi pendapatannya!

Kalau buat perkara yang kita TIDAK minat...

* Kalau buat perkara yang kita TIDAK minat... kita akan rasa cepat je mengalah. bila perniagaan tidak mendapat untung, mula kita salahkan orang lain dan salahkan keadaan. Kita akan cepat bertukar industri dan mencuba perniagaan jenis lain fikirkan, mana la tau kalau buat perniagaan lain boleh dapat duit lumayan... tetapi, keputusan akan tetap sama kerana perniagaan industri lain juga bukan minat kita!

* Kalau buat perkara yang kita TIDAK minat... kita akan rasa bila lakukan perniagaan, lambat masa berlalu. Kita akan rasa cepat bosan dan tertunggu-tunggu bila lah hari ini akan berakhir kerana nak balik rumah untuk rehat. Perniagaan pula dilakukan dengan tidak bersungguh-sungguh... seperti melepaskan batuk ditangga. Bila tidak bersungguh-sungguh, maka, pulangan yang datang kepada kita juga tidak bersungguh-sungguh!


* Kalau buat perkara yang kita TIDAK minat... kita tak suka mendalami ilmu bidang tersebut. Untuk berjaya dalam perniagaan, ilmu adalah amat penting. Tetapi bila dah tak minat, pastinya kita tidak akan luangkan masa dan wang untuk membeli buku, menghadiri majlis ilmu atau bertanya mengenai perniagaan kita. Akhirnya, tanpa ilmu yang cukup, perniagaan kelak akan gagal...

Jika dipantau kisah-kisah kejayaan dan juga membaca biografi mereka yang berjaya, semuanya melakukan apa yang mereka minat sebagai perniagaan. Adakah anda mempunyai minat yang boleh dijadikan perniagaan? Apakah minat anda?

Jadi, adakah perniagaan yang kita lakukan kini kita benar2 minat... ataupun tak minat? ;)

Motivasi sokongan untuk bekerja dari rumah

Sumber: Buku Jana RM Dari Rumah, muka surat 116, 117
Penulis: Masayu Ahmad
Terbitan:  Grup Buku Karangkraf
Foto: Google image



Kebebasan untuk menetapkan jadual sendiri tidak bermakna bahawa anda  benar-benar bebas daripada semua kewajipan rutin sebagai pengusaha atau pekerja. Tetapkan tujuan syarikat dan anda. Untuk memastikan mencapai tujuan itu sangat penting jika ingin berjaya.

  • Menghadapi cabaran
Banyak cabaran yang perlu dilalui sebelum anda memulakan untuk bekerja dari rumah. Penyelidikan yang mendalam perlu dilakukan untuk memastikan anda memilih pekerjaan dan bisnes yang tepat.
  • Persediaan dilakukan berperingkat
Setelah mempunyai mempunyai modal yang cukup, penyelidikan yang memuaskan dan sudah yakin untuk bermula. Lakukan secara berperingkat, langkah demi langkah.

  • Perlu konsisten berusaha
Mengekalkan prestasi yang baik adalah salah satu cabaran yang harus dihadapi. Dengan meningkatkan jumlah persaingan bekerja dari rumah, anda perlu memiliki kemahiran, strategi perancangan dan pemasaran agar dikenali kerana keunikan. Usaha perlu diteruskan tanpa jemu.

  • Keletihan mental dan fizikal
Seorang wanita mempunyai peranan yang banyak pada satu masa, mengurus keluarga sambil bekerja kadangkala boleh membuatkan anda berasa letih secara emosional dan fizikal. Keletihan ini membuatkan anda mahu menyerah kalah. Apabila sudah berada pada tahap ini, anda perlu memberi masa dan peluang kepada diri sama ada berehat dan mencari kaedah memberi motivasi kepada diri.

  • Sentuhan motivasi setiap hari-
Baca selanjutnya dalam buku Jana RM Dari Rumah...

Cuaca segar bugar

Teks: Masayu Ahmad
Pic: Google


Cuaca redup selepas hujan, sejuk dan segar. Titik hujan masih melekat di daun pisang. Nafas alam menyejukkan persekitaran, redup mata memandang. Momentum bugar, tenaga luar biasa datang. Si puteri setia menemankan ibu. Diam sesekali terdengar suara menegur-negur.

Ibu kekal fokus di skrin lap top, moganya idea datang mencurah, selaju curahan hujan awal tengahari. Sejuk, redup, segar. Itu memberi satu aura yang luar biasa. Alhamdulillah atas nikmat ini.

Momentum baru sudah datang. Tenaga juga semakin bersemangat. Moganya kali ini selesai dengan baik segala urusan. Sesekali tiga hero datang menerpa. Mencuri dan menarik perhatian. Sekali sekala terdengar suara gelak ketawa. Sesekali kedengaran suara menangis. Tidak pernah sunyi, suara hero memecah hening tenang.

Kenderaan masih lalu lalang, kesibukan cuti sempena tarikh besar junjungan terpuji Muhammad s.a.w. Alhamdulillah, cukup segala. Maka perlu ibu bekerja dengan tekun agar impian tercapai.

Salam maulidur rasul walau di mana sahaja kalian berada.

Sunday, February 13, 2011

Salam pagi penuh semangat

Teks: Masayu Ahmad
Foto: Google

Salam pagi bersiaran di hari Isnin, hari ke dua bekerja. Di sini, Ahad adalah hari pertama bekerja, jadi alhamdulillah perasaan malas-malas sudah dibuang jauh. Juga perjuangan untuk bekerja awal pagi sudah beberapa hari bermula. Jam 3.30 pagi atau 4 pagi Arissa sudah bangun mengejutkan saya. Tak perlu jam dinding atau jam loceng, pesan sahaja pada si kecil.

"Nanti bangun kejutkan ibu, mahu siapkan kerja seberapa banyak yang boleh," si kecil faham dan menjalankan tugas sebagaimana biasa. Saya perlu kuatkan semangat konsisten dan foku siapkan kerja. Itu sahaja permulaan awal bagi yang segar dan bertenaga.

Jika tidak bermula jam 10 pagi kesibukan akan berterusan sehinggalah petang. Apabila petang, badan sudah letih dan otak mula kurang bernas. Hanya boleh menyemak email dan kerja-kerja berkaitan penyuntingan. Saya akan dapat masa yang benar-benar berkualiti.

1. Menyelesaikan selaju mungkin kerja tertangguh
2. Menyelaraskan semula jadual kerja
3. Imbangan semula kerja penulisan, urusan anak-anak, urusan rumah tangga
4. Kekal fokus dalam setiap penggunaan jam

Semoga saya dipermudahkan.

Salam kasih sayang, semoga apa yang dilakukan hari ini adalah bekalan sempurna hari kemudian.

Saturday, February 12, 2011

Tips supermama

Teks: Masayu Ahmad
Pic: Google

Situasi di atas sama sahaja untuk ibu-ibu yang bekerja di rumah. Kadangkala sambil mendodoikan Arissa, sambil saya mengedit manuskrip. Bayangan kanak-kanak di belakang, sama ada Arif atau Aiman sedang bermain atau membaca buku. Itu suasana biasa.

Pun begitu, kadangkala saya memerlukan privasi untuk kekal fokus. Sekaang sedang berusaha dengan gigih mencari penyesuaian jadual untk saya bekerja dengan lebih tekun. Ketika anak-anak tidur ah waktu terbaik saya bekerja terutama pada waktu malam, dinihari dan pagi.

Anak tidur saya berjaga, anak berjaga tentulah saya perlu berjaga juga. Masa sangat berhaga sekarang ini, sangat cemberu, setiap hari melihatat jam, oh sudah jam 9, oh sudah 12, oh sudah jam 4, oh sudah malam semula. Laju sungguh masa bergerak.

Bersambung; Aiman sudah bangun, nanti saya sambung.

Friday, February 11, 2011

Suanana kampung

Teks: Masayu Ahmad
Pic: penangbest.com



Sebetulnya belum mendaftar lagi tempat sekolah Hakim tahun hadapan. Semalam sebelah petang keluar meninjau beberapa lokasi sekolah untuk Hakim. Kedudukan rumah sekarang adalah laluan utama jalan besar ke KB, jadinya agak sibuk pada waktu pagi. Tiga sekolah di sebelah kiri berada kedudukan di tepi jalan utama. Saya melihatkan suanana agak sibu.

Jika ke kanan dan memasuki jalan raya biasa di sebelah kri, terasa nyaman suasana kampung, kesibukan yang biasa dan terasa tenang. Ada tali air dan jambatan kecil, tetapi masih boleh lalu lalang dua buah kereta yang berselisih.

Saya melihat tersergam sekolah rendah yang dikeliling kawasan padi. Suasana kampung yang menenangkan, memang sejuk dan nyaman ketika waktu pagi.

"Hakim suka dok sekolah ni?" Tanya saya.

" Suko, Hakim nok skoloh sini." Jawab Hakim.

"Ok." Saya mengesahkan.

Suasana yang tenang, itu persekitaran yang baik untuk Hakim kekal fokus. Tiada hiruk pikuk suasana sibuk. Persekitaran sekolah juga bersih dan cantik.

Thursday, February 10, 2011

Abang Hakim yang semangat

Teks: Masayu Ahmad

Pagi-pagi mengejutkannya ke tadika memang mudah. Walau kadang-kadang ini jawapnya.

" Sekejap bu, lima minit." Sambil menunjukkan angka lima dan sambung tidur semula.

Saya tarik tangan, Hakim akan bingkas bangun.

Tadi, ketika menjemput Hakim pulang sempat bersembang dengan gurunya.

"Suko Hakim hari ni, dah dapat buku 2 (siri bacalah anakku)." Terang cikgu pada saya.

"Mudah ajar Hakim, cepat ingat."

Alhamdulillah, saya sasarkan Hakim membaca laju sebelum Jun, dengan jangkaan dua minggu 1 buku. Jika di rumah saya ajarkan dia buku mudah membaca Ameen. Asasnya dia sudah ada, cuma tiada penekanan.

Sekarang masanya mahu masuk gear. Almaklum ibu sibuk sahaja dengan buku dan manuskrip, dan 2010 yang agak sibuk. Sekarang rasanya masa lebih terbahagi baik untuk anak-anak, termasuk Aiman dan Arif.

Pagi selepas menyusu Arissa, dia akan tidur semula. Aiman akan bangun menyusu, makan dan sambung belajar http://www.starfall.com/. Malam hari Aiman suka baca buku dengan Atuk. Atuk suka melayan Aiman sembang, petang suka main sambu-sambut bola dengan mok (nenek). Aiman memang pencetus suasana dan kesunyian atuk dan mok.

Arif memang suka bangun lewat, biasanya selepas Aiman penat belajar, dia akan tertidur. Bersambung pula dengan Arif. Selepas sarapan kira pagi dan tengahari. Arif pula mengambil tempat Aiman, belajar http://www.starfall.com/. Laman web ini memang sangat membantu ketika saya sibu, dan menjadi anak-anak diam fokus dan bolehlah saya menyelesaikan urusan lain.


Apa pun sangat mudah, kerana ketiga-tiganya suka buku. Jadi tidak ada masalah. Memangdangkan saya sentiasa dengan buku dan di rumah di mana-mana pun buku.

Suka melihat perkembangan Hakim. Tunggulah pesta buku nanti, memamg banyak dalam kepala saya. Naik rabun biji mata lihat buku kanak-kanak.

Setiap dua minggu Arissa, saya dan en.suami ke klinik, sambil itu juga kami akan makan di mana-mana sekitar KB, mula menjelejah sebenarnya.

Wednesday, February 9, 2011

Hebatnya payudara wanita

Teks: Masayu Ahmad
pic: Google


Hebatnya perut wanita kerana mampu mengisi dengan seorang bayi. Dibawa pula ke sana ke mari selama sembilan bulan. Uniknya payudara wanita kerana mengalirkan susu. Setiap kali bayi menangis, susu sudah mengalir tandanya, itu rezeki buat si kecil.

Bacalah ' subhanallah, alhamdulillah, allahu akbar' jika suri keletihan apabila selesai atau sedang menyelesaikan urusan rumah tangga. Kerana apa? Kerana itu pesanan Rasulullah apabila Aisyah r.a mengadu kepenatan selepas seharian melakukan kerja rumah.

Ingat yang ini juga sebagai inspirasi.

Apabila semalamam ibu tidak tidur dan memelihara anaknya yang sakit, maka Allah memberinya pahala seperti memerdekakan 70 hamba dengan ikhlas untuk membela agama Allah.

Yang ini:

Jika wanita memberi susu badannya kepada anaknya yang menangis,Allah

akan memberi pahala satu tahun solat dan puasa.
Juga yang ini:


Apabila seorang wanita mencucikan pakaian suaminya, maka Allah

mencatatkan baginya seribu kebaikan, dan mengampuni dua ribu
kesalahannya, bahkan segala sesuatu yang disinari sang suria akan meminta
keampunan baginya, dan Allah mengangkatkannya seribu darjat
untuknya.


Ini juga ;D

Wahai Fatimah, bagi setiap wanita yang meminyakkan rambut anaknya,

menyikatnya, mencuci pakaian mereka dan mencuci akan diri anaknya
itu, Allah akan mencatatkan untuknya pekerjaan baik sebanyak helai
rambut mereka dan memadamkan sebanyak itu pula pekerjaan jahat dan
menjadikan dirinya kelihatan berseri di mata orang-orang yang
memerhatikannya."

Berpagi-pagi

Teks: Masayu Ahmad
Pic: google

Masa ada hanya 24 jam, perkara yang perlu selesai melebihi had masa. Ini bukan masalah masa, tetapi 'pengurusan masa'. Jadi saya perlu mengejar melangkaui trek.

Ada anak seorang tidak sama dengan ada anak dua, anak tiga dan anak empat. Masa sudah terbahagi seperti potongan kek.

Jadi sehari-hari rasanya masih tercungap-cungap mengejar masa. Saya masih mendisplinkan diri untuk konsisten menulis jam 4,5 dan 6 pagi. Cabaran ini masih bermula, dan semoga ia berjaya direalisasikan. Selain waktu yang sangat baik untuk menulis dan ia adalah permulaan pagi yang baik untuk mencari keberkatan. Saya masih belum berjaya dan akan terus berusaha ke arah itu.

Apa tidaknya awal pagi hingga menjelang malam hari, walau sudah disusun jadual, perlu ada fleksibel dan saya perlu memecut laju mengejar dan menyiapkan manuskrip.

Salam kasih sayang.

Semoga keberkatan sentiasa menyelimuti kehidupan
http://www.janawangdirumah.com/

Saya sudah bekerja dari rumah. Kalian bila lagi? Dapatkan ebook ini sebagai persediaan awal untuk merancang dan bermula. Akan menyusul kelak ebook dan buku yang berkesinambungan. Dapatkan sekarang. ;D

Tuesday, February 8, 2011

Puteriku Arissa memang kuat


Teks: Masayu Ahmad
Pic: Google

Hari ini ada janji temu Arissa di klinik sebagaimana biasa. Alhamdulillah beratnya semakin konsisten naik, susu badan saya juga semakin banyak. Saya adalah ibu yang tidak berjaya menyusu penuh 2 tahun untuk Hakim, Arif dan Aiman. Bukan tidak berjaya sebenarnya, tetapi tiada matlamat dan kurang informasi, juga usaha yang kurang gigih.

Seawal belum hamil anak ke empat, tekad saya mahu menyusu Arissa penuh. Ingatkan semudah yang disangka. Arissa mengalami penurunan berat badan sebanyak 1 kg, selepas 2 minggu. Maksudnya teknik penyusuan dan saya sendiri masih kurang informasi. Walaupun banyak sudah digali.

Berada di wad selama 3 minggu (NICU Ampang), banyak ilmu baru saya dapat, alhamdulillah anakanda tersayang sudah mulai mengalami kenaikan berat secara positif. Hisapannya kuat, saya yang kategori mempunyai puting tenggelam. Ada beberapa perubahan dan insiden yang begitu mengujakan dan memberi semangat kepada saya sebagai ibu.

Arissa maksudnya azam dan yang kuat, memang bersemangat. Setiap kali ayah menyua susu cap botol, memberontak tidak mahu. Sama ada dia memuntahkan semula atau menolak terus puting botol. Seronok ibu melihat. Saya siang dan malam berkepit sahaja dengan Arissa, dengan harapan ransangan terus dari saya dan si puteri akan berterusan menghasilkan susu yang banyak.

Alhamdulillah, berat konsisten naik sejak keluar wad. Banyak mahu cerita peristiwa saya cerap dan dan ingin kongsi di sini selama di NICU. Simpan dulu ya, kalau dah sempat saya akan kongsikan satu persatu.

Semoga Arissa terus mengempeng bersama saya untuk perjalanan dua tahun penyusuan ekslusif. ;D

 Terima kasih ya Allah atas segala nikmat dan rahmat, ketenangan dan rezeki yang sentiasa cukup.

Salam kasih sayang,

http://masayuahmad.com/

Monday, February 7, 2011

Super mama, serba serbi super

Teks: Masayu Ahmad
Pic: Google

Tak menang tangan dan tak bernafas rasanya, jam 3.25 baru lah rasa boleh bernafas sikit dan mula masuk ofis untuk sambung kerja. Ambil Hakim, Arissa masih tidur. Boleh boleh bernafas lega. Apa pun sudah banyak yang selesai, termasuk gunung 'everest' berjaya juga saya selesaikan awal pagi tadi.

Sungguh multi tasking, memasak sambil membasuh, menjemur, menyusu Arissa, mandikan Aiman, Arif, memasak untuk tengahari. Akhirnya semua selesai juga. Baru boleh mula kerja penulisan yang tergendala.

Selamat bekerja.

Masa rehat sudah tamat

Teks: Masayu Ahmad
Pic: Google

Masa rehat sudah habis, sudah sampai masanya untuk bekerja. Sebab cuti sudah lama, saya perlu fokus semula untuk urusan manuskrip banyak yang tertangguh, sambung menulis, menulis, menulis. Hasilkan sebanyak mungkin buku.

Fokus untuk Hakim, kerana setahun hamil, banyak saya culas lihat perkembangan Hakim. Pun, begitu dia masih dalam trek. Ibu tidak perlu risau.

Arissa, juga sentiasa bersama, menyusu, menyusu.

Tidak lupa Aiman dan Arif.

Bersambung lagi, mahu sambung menyusu Arissa. ;D

Salam kasih sayang, semoga hari ini lebih banyak urusan kerja selesai.

Sunday, February 6, 2011

Bekerja dari rumah, secara sambilan atau sepenuh masa

Teks: Masayu Ahmad

Cari peluang, selidik produk atau perkhidmatan yang ingin atau boleh menjana pendapatan dari rumah. Mulakan secara sambilan sepenuh masa. Atau buat secara sambilan untuk menjana pendapatan tambahan. Ini banyak kali saya ulang, ulang dan ulang. Selain untuk pengamatan diri sendiri, juga sebagai perkongsian di sini.

Bekerja dari rumah

Tidak semestinya anda berhenti bekerja dan terus bekerja dari rumah, tetapi banyak cara yang boleh dilakukan dengan maksudnya lebih kurang sama tetapi pemahaman atau cara yang berbeza.

Secara sambilan

Ada sesetengah individu sudah stabil dan sudah selesa dengan pekerjaan yang disandang. Sayang mahu melepaskan jawatan jika sudah selesa. Ada peluang dan ada tambahan masa, tidak salah menambah satu lagi pendapatan contohnya melakukan bisnes online.

Tiga kerja satu masa

Saya menemui dan melihat dari jauh ciri-ciri individu yang rajin, bermotivasi. Berterusan melakukan banyak kerja dalam satu masa. Bukan calang-calang, tetapi sesiapa pun boleh jika mahu. Bekerja makan gaji, hujung minggu bekerja sendiri, dan ada kerja sambilan yang lain. Cuba kalian cari individu atau rakan terdekat, lihat caranya dan pengurusan masa. Sememangnya individu begini sangat fokus dalam kerja, selain minat dan mempunyai daya ketahanan yang tinggi. Jika mereka boleh, mengapa kita tidak boleh. Mari gali semula momentum yang hilang. ;D

Salam kasih sayang, semoga hari ini lebih berganda kesihatan, kebebasan, kekayaan, ketenangan.

Mahu bekerja dari rumah seperti saya, beli ebook ini sebagai panduan dan permulaan ;D

http://www.janawangdirumah.com/

Apa yang terkandung di dalam ebook ini ialah :-


•Bab 1: Pendahuluan & Konsep

Merupakan bahagian pendahuluan dan mengandungi pandangan dari wanita-wanita yang telah menjalankan perniagaan dan juga pekerjaan dari rumah. Juga turut menyentuh konsep=konsep bekerja di rumah serta jenis-jenis sumber kewangan apabila bekerja di rumah.

•Bab 2: Masalah Mencentus Motivasi

Sedikit pencetus motivasi, iaitu, kisah benar dan pengalaman saya sendiri yang membuatkan saya berkobar-kobar untuk bertukar status dari pekerja di pejabat kepada suri rumah yang bekerja di rumah.
•Bab 3: Matlamat Bekerja Di Rumah

Antara matlamat-matlamat yang boleh anda gunakan untuk memacu semangat anda bekerja di rumah.
•Bab 4: Mengapa Anda Perlu Bekerja di Rumah

6 sebab kukuh mengapa anda perlu bertindak sekarang dan mula bekerja dari rumah.
•Bab 5: Mengapa Gagal Untuk Sukses Bekerja Di Rumah

10 sebab mengapa ramai yang gagal untuk bekerja dari rumah. Kenalpasti faktor ini dan elakkan ia dari berlaku pada diri anda.
•Bab 6: Panduan Persediaan Sebelum Bekerja Di Rumah

9 persedian yang perlu anda ketahui sebelum anda memutuskan untuk berhenti kerja di pejabat dan mula bekerja di rumah.
•Bab 7: Pelan Perancangan dan Bertindak

Contoh pelan perancangan dan bertindak untuk anda bekerja dari rumah.
•Bab 8: Rahsia Kejayaan & Motivasi

13 Rahsia kejayaan untuk bekerja dari rumah.
•Bab 9: Mencari Idea Bekerja Di Rumah

7 faktor yang perlu dipertimbangkan apabila mencari idea bekerja di rumah

Untuk beli klik pada cover buku di sebelah, atau pautan link
http://www.janawangdirumah.com/


Hidup sebagaimana yang diinginkan

Pic: Google

Sama macam saya empat kanak-kanak riang, bezakanya Arissa yang baby atas dukung ;D
Teks: Masayu Ahmad


Masih lagi mencari rentak rutin baru. Nampaknya jika mahu menulis dengan laju, saya perlu menyiapkan awal pagi sebelum kanak-kanak dan bayi riang bangun. Selepas jam 11, susunan kerja penuh hingga mata lelap jam 10 malam. Saya mencari semangat untuk memulakan jadual penulisan jam 4, 5, 6 pagi. Belum berjaya lagi setakat ini. Walhal Arissa sudah mula gerakkan ibu seawal jam 4 pagi. Tak apa kita cuba lagi hingga berjaya. Sejak lahir rutin Arissa memang sudah bermula 4 pagi untuk menyusu. Tapi sebab letih ibu lena juga ;P.

Arissa kuat menyusu, tetapi badannya lambat untuk naik berat. Tak apa, ibu sabar menanti Arissa montel. Kalau ore kelate panggil ' cek mek haluh', ;D.

Jam tiga perlu ambil Hakim di tadika. Nampaknya sudah banyak peningkatan, sebabnya sudah banyak tertinggal. Hakim perlu berlari laju sebelum sekolah tahun depan. Ibu puas hati melihat perkembangan Hakim setakat ini. Setiap kali Hakim mandi, dia menyanyi atau mengulang-ulang apa yang dia belajar di sekolah.

Jadualnya tidak padat, tetapi saya pastikan Hakim cukup tidur pagi bangund dengan badan yang segar dan cergas untuk mudah fokus di sekolah. Perjalanan ke sekolah Hakim hanya 3 minit saya naik kereta. Memang dekat, cepat sampai, cepat balik. Petang sesi main badminton, main bola, main keliling rumah dengan Aiman dan Arif. Arif akan mula tadika tahun depan. Saya perlu berlari laju semula, menyelesaikan banyak tugas tertangguh dan sudah berganda kuasa tiga. Semoga dipermudahkan. Amin.

Wednesday, February 2, 2011

Intensiti multitasking

Teks: Masayu Ahmad

Salam siaran petang hari, betapa enak keropok lekor yang boleh didapati di mana sahaja. Juga kuih muih Kelatan. Keterujaan menyebabkan berat badan naik juga boleh tahan juga. Saya perlu kembali ke dunia nyata, bahawa tak usah buru-buru. Ambil masa dan nikmati seadanya.

Nasi berlauk, nasi kerabu, nasi dagang, laksa, sebut sahaja. ;D. Memang seronok berada di negeri sendiri.

Mulititasking bermula

Banyak kerja saya tergendala dek kerana banyak perkara berlaku serentak tanpa diduga pada penghujung tahun. Jadinya saya perlu meningkatkan intensiti pecutan membuat kerja rumah, menjaga baby Arissa, juga kanak-kanak riang.;D . Ibaratnya menjaga empat anak kembar berlainan usia, perlu juga ada multitasking. Saya masih belum menemui lokasi penempatan sesuai kami sekeluarga. Jadi buat sementara waktu tinggal dulu bersama mertua. Rumah ini juga tiada orang selain mertua suami isteri. Kanak-kanak riang pencetus suasana, menemankan atuk dan mok. Dua atau seminggu sekali pulang ke kampung saya ziarah ayahanda. Itu rutin setakat ini.

Tuesday, February 1, 2011

Baru boleh bersiaran

Teks: Masayu Ahmad

Assalamualaikum w.b.t

Sungguh lama terputus hubungan rententan, saya bersalin, berpantang, berpindah. Kotak-kotak separuhnya masih lagi terusun elok tidak disentuh. Apa pun alhamdulillah akhirnya berada juga di bumi kelahiran sendiri. Masih lagi dalam proses menyesuaikan diri dan mencerap seberapa banyak mungkin lokasi.

Walaupun lahirnya di sini, lebih 10 tahun berada di luar Kuala Lumpur dan Penang. Pulangnya hanya beberapa kali sahaja dalam setahun. Jadinya saya sebenarnya masih agak kekok. Insya-Allah sesi jelajah akan dilakukan secara berperingkat. Tahu dan kuasai keadaan di negeri sendiri adalah sepatutnya saya terokai.

Mohon maaf

Ada lebih kurang 5 orang sahaja lagi yang belum menerima buku seperti ummu amar, wan ani, mama yati, dua orang lagi saya perlu semak semula. Sesiapa yang rasa belum menerima buku hadiah dari saya, boleh nyatakan di sini.

Dua bulan terakhir sebelum bersalin, kesihatan merudum, bersambung pula separuh pantang di hospital. Segala urusan mengemas barang diserahkan kepada en.suami. Jadi buku-buku yang sudah dibungkus juga naik ke dalam lori ;D.

Janji tetap janji, mohon maaf sekali lagi membuat kalian tertunggu-tunggu. Semalam baru saya mendapat sambungan internet. Buat sementara waktu menggunakan broad band dahulu, sebelum berada di lokasi penempatan yang tetap.

Ok, sehingga berjumpa lagi.
There was an error in this gadget

LinkWithin

Blog Widget by LinkWithin